NASIONAL

Demokrat: Pro-kontra Pemilu Serentak, Beda Pendapat tapi Sama Prinsip

"Prinsip pemilu masih sama dengan pemilu sebelum-sebelumnya yakni untuk memastikan aspirasi masyarakat tersampaikan."

Pemilu Serentak
Ilustrasi Pemilu Serentak 2024. (Sumber: ANTARA)

KBR, Jakarta - Anggota DPR Fraksi Partai Demokrat, Rizki Aulia Rahman Natakusumah menilai, selama ini banyak pro-kontra terkait pemilu serentak.

Namun, kata dia, prinsip pemilu masih sama dengan pemilu sebelum-sebelumnya yakni untuk memastikan aspirasi masyarakat tersampaikan.

"Yang pro menyampaikan kita harus menghemat cost politik Jadi jangan sampai Pemilu itu dilaksanakan berkali-kali fokus dan energi masyarakat semuanya politisi dan lain sebagainya Itu kampanye lagi kampanye lagi kampanye lagi. Mahal biaya katanya dan juga mahal energi masa energi. Masa energi bangsa kita mau difokuskan ke pemilihan yang potensi untuk ada polarisasinya tinggi banget," kata Rizki Aulia di kanal Youtube DPR RI (18/9/2023).

Baca juga:

- Cegah Hoaks, Bawaslu Gandeng Tiktok Indonesia

- Ganjar Muncul di Tayangan Azan TV Swasta, Wapres: Media Penyiaran Harus Netral

Kata dia, bercermin dari pemilu sebelumnya, masyarakat mudah sekali terpecah belah. Kata dia yang membedakan tahun ini adalah anak-anak Gen-z atau pemilih muda bakal ikut memilih pada pemilu tahun ini.

Rizki Aulia menyebut perubahan teknologi tersebut juga bisa berimplikasi kepada pemilu. Ia juga mendorong agar anak-anak muda berpartisipasi dalam pemilu dan datang ke TPS pada 14 Februari 2024.

Editor: Fadli

  • Pemilu Serentak
  • #pemilu2024
  • #PemiluDamaiTanpaHoaks
  • #kabar pemilu KBR

Komentar (0)

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!