Bagikan:

Geruduk Kemnaker, Buruh Minta Naik Upah 13 Persen Hingga Tolak PHK

"Aksi ini menyuarakan beberapa tuntutan, yang pertama adalah kenaikan 2023 yaitu 13 persen. "

NASIONAL

Jumat, 04 Nov 2022 12:43 WIB

demo buruh tuntut kenaikan upah

Demo buruh KSPI tuntut kenaikan upah, kantor Kemenaker Jakarta, Jumat (04/11/22). (Medsos)

KBR, Jakarta- Sejumlah elemen buruh berunjuk rasa dan mengeruduk depan kantor Kementerian Ketenagakerjaan. Salah satu perwakilan perwakilan yang juga Juru Bicara Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI), Kahar S. Cahyono mengatakan, massa menuntut kenaikan upah minimum 2023 hingga menolak pemutusan hubungan kerja (PHK).

"Aksi ini menyuarakan beberapa tuntutan, yang pertama adalah kenaikan 2023 yaitu 13 persen. Hal-hal lain yang terkait dengan PHK yang resesi, kemudian juga pelanggaran terhadap Undang-Undang Cipta Kerja yang kita kenal dengan Omnibus Law. Agenda lain yang disuarakan adalah mendorong disahkannya RUU tentang Perlindungan Pekerja Rumah Tangga (PPRT)," ujar Kahar dalam aksi di depan Kantor Kemnaker, Jakarta Selatan, Jumat (4/11/2022).

Jubir KSPI Kahar S. Cahyono mengatakan, buruh dari Jabodetabek hadir memadati kantor Kemnaker.

Ia menyebut, salah satu hal yang memicu peningkatan pokok-pokok inflasi yang menyebabkan harga kebutuhan. akibatnya, buruh menuntut upah yang layak dan sesuai.

"Harga kebutuhan naik, maka wajar jika menurut saya bahwa dalam PP 78 atau ketentuan lama bahwa inflasi ditambah pertumbuhan ekonomi, agar kenaikan upah tidak lebih rendah dari inflasi," katanya.

Selain di Gedung Kemnaker, Kahar menyebut aksi juga dilakukan serentak di beberapa kota Industri seperti Bandung, Banten, Surabaya, dan kota-kota lainnya.


Baca juga:


Selain di Gedung Kemnaker, Kahar menyebut aksi juga dilakukan serentak di beberapa kota Industri seperti Bandung, Banten, Surabaya, dan kota-kota lainnya.

Editor: Rony Sitanggang

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Tergoda Perpanjangan Masa Jabatan Kepala Desa

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 11

Most Popular / Trending