KABAR BISNIS

Tren Pembayaran Digital di Indonesia Tahun 2023

"Beberapa pola penggunaan layanan Xendit Group oleh merchant, terkait tren pembayaran digital di Indonesia, antara lain: Virtual Account. "

Tren Pembayaran Digital di Indonesia Tahun 2023
Dari Kiri: Juan Gonzales - CO Founder & CINO, Moses Lo - Co-Founder & CEO, Tessa Wijaya - CO Founder & COO, dan Bo Chen - CO Founder & CTO.

KBR, Jakarta — Mengawali tahun ini, Xendit Group sebagai perusahaan fintech dan payment gateway terkemuka di Asia Tenggara, memaparkan hasil pantauan terhadap tren pembayaran digital sepanjang tahun 2023. Xendit yang telah beroperasi di Indonesia, Filipina, dan Malaysia, menorehkan pencapaian yang signifikan dengan memproses lebih dari 320 juta transaksi untuk 6.000 merchants, dengan total nilai transaksi mencapai USD 25 miliar.

Beberapa pola penggunaan layanan Xendit Group oleh merchant, terkait tren pembayaran digital di Indonesia, antara lain: Virtual Account. Virtual Account menjadi pilihan utama di antara metode pembayaran pada kategori Money-In di Indonesia. Virtual Account memberikan lebih dari 50% dari total volume pembayaran (TPV), mengalami pertumbuhan sebesar 7% dibandingkan tahun sebelumnya. Hal ini menggambarkan tingkat kepercayaan yang tinggi dalam penggunaan transfer bank dan virtual account di pasar Indonesia. Berikutnya adalah Sektor Jasa. Sektor ini tetap menjadi yang paling dominan dalam volume transaksi. Di antara merchant Xendit Group, sektor layanan mencatatkan frekuensi transaksi tertinggi (90 juta), dengan telekomunikasi seluler muncul sebagai kontributor utama pada pertumbuhan ini (pertumbuhan TPV sebanyak 3 kali lipat). Diikuti oleh layanan keuangan (70 juta) dan produk digital (30 juta). Lalu, Kartu Kredit. Terjadi peningkatan 4 kali lipat pada Total Payment Volume (TPV) kartu kredit, yang menggambarkan kepercayaan pasar yang semakin meningkat. Penyumbang utamanya adalah peningkatan penggunaan kartu kredit dalam sektor travel dan layanan hospitality. Selanjutnya, QRIS. Xendit melaporkan peningkatan 6% dalam transaksi QRIS, mencapai lebih dari 20 juta transaksi. Pertumbuhan ini sejalan dengan inisiatif Bank Indonesia untuk meningkatkan penggunaan QRIS dan mendorong inklusi ekonomi digital. Berikutnya Sektor Ritel dan Produk Digital. Sektor ini berhasil melipatgandakan pertumbuhannya jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Peningkatan ini merupakan bukti kemampuannya menghadapi perkembangan tren konsumen dan dinamika pasar. Serta Restoran, Travel, dan Layanan hospitality. Sektor ini telah mencatatkan pertumbuhan jumlah transaksi sebesar 135% dibandingkan dengan tahun sebelumnya dan menjadi sektor yang menunjukkan kinerja paling baik.

Xendit Group Indonesia berhasil mempertahankan pertumbuhan tahunan sebesar 30% baik dalam jumlah transaksi maupun jumlah merchant aktif di Indonesia meskipun pertumbuhan teknologi regional tengah mengalami perlambatan. Xendit Indonesia telah melayani lebih dari 4.500 merchant langsung, ditambah sejumlah besar sub- merchant. Total Volume Pembayaran (TPV) mengalami pertumbuhan sebesar 5%, mencapai >IDR 300T.

“Dalam lanskap fintech yang terus berkembang, Xendit Group menjadi salah satu pondasi pertumbuhan dan inovasi. Selain terus mengupayakan kemajuan digital dan ekonomi, Xendit menegaskan komitmennya untuk mendorong pertumbuhan positif. Xendit tidak hanya bertujuan untuk mendukung infrastruktur pembayaran digital tetapi juga berkontribusi aktif pada inisiatif pemerintah untuk memperkuat pendidikan, perlindungan pengguna fintech, dan memajukan kolaborasi lintas sektor untuk membangun kepercayaan masyarakat dalam ekosistem ekonomi digital yang tangguh,” ungkap Tessa Wijaya, Co-Founder dan COO Xendit Group.


Perluasan Lini Bisnis di Tahun 2024

Dalam beberapa tahun terakhir, Xendit berhasil mengembangkan bisnis ke beberapa negara dengan memanfaatkan pendanaan yang diperoleh. Perluasan bisnis ke Malaysia pada awal tahun 2023 adalah salah satu upaya Xendit untuk pengembangan bisnisnya di pasar Asia Tenggara. Upaya penetrasi dimulai pada tahun 2020 dengan ekspansi ke Filipina. Hasilnya, Xendit kini telah berkembang ke tiga negara Asia Tenggara: Indonesia, Filipina, dan Malaysia.

Peningkatan penerapan pembayaran digital membuka peluang positif untuk prospek bisnis Xendit di tahun 2024. Xendit optimis untuk berkontribusi aktif pada pertumbuhan ekonomi nasional di masa depan. Oleh karena itu, Xendit akan terus berupaya berpartisipasi aktif dalam program pemerintah dan regulator, asosiasi, UMKM, mitra, dan agenda nasional lainnya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan. Tahun ini, diawali dengan berpartisipasi dalam Working Group Kartu Kredit Indonesia Online Payment oleh Bank Indonesia dan ASPI untuk mempersiapkan peluncuran tokenisasi kartu virtual KKI. Lebih lanjut, meraih lisensi Kategori 1 dari Bank Indonesia, Xendit siap menyongsong pesatnya era transformasi digital.

Dengan perkiraan ekonomi digital Asia Tenggara mencapai US$360 miliar pada tahun 2025, industri fintech telah menjadi salah satu sektor yang menjanjikan. Xendit yakin saat ini telah berada pada posisi yang tepat untuk berkontribusi bagi bangsa dan meraih manfaat dari pertumbuhan ekonomi digital yang terus berkembang.

Baca juga: 399 Daerah Masuk Kategori Digital, yang Lain? - kbr.id

  • advertorial
  • keuangan digital
  • fintech

Komentar (0)

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!