Bagikan:

PKL Minta Pemkot Banda Aceh Belajar dari Jokowi

KBR68H, Banda Aceh - Sejumlah pedagang mengaku tidak mampu menyewa pasar-pasar yang sudah disediakan oleh pemerintah kota Banda Aceh karena terlalu mahal.

NUSANTARA

Kamis, 24 Okt 2013 11:01 WIB

Author

Radio Antero

PKL Minta Pemkot Banda Aceh Belajar dari Jokowi

pedagang kaki lima, banda aceh, digusur, jokowi

KBR68H, Banda Aceh - Sejumlah pedagang mengaku tidak mampu menyewa pasar-pasar yang sudah disediakan oleh pemerintah kota Banda Aceh karena terlalu mahal. Harga sewa yang ditetapkan tidak sesuai dengan dagangan yang mereka jual.

Salah seorang pedagang yang menolak digusur, Musafir mengaku sudah berjualan di Kaki lima jalan Chik Pante Kulu selama 24 tahun. Sebelum digusur, dia mengaku ada pemberitahuan dari Pemko Banda Aceh. Namun tidak jelas akan direlokasi kemana. Ia bersikukuh akan tetap berjualan dilokasi yang sama meskipun harus berhadapan dengan pihak kemanan.

“Ini tidak jelas direlokasi kemana, solusinya kami tetap jualan, kalau tidak kami makan apa, rebut-ributlah, pasar yang disediakan nggak sanggup kita sewa”ujar pedagang salak itu.

Sementara itu pedagang lainnya Usman Syarifin mengatakan, seharusnya Pemko Banda Aceh belajar dari Jokowi saat menertibkan PKL di kota Solo sebelum dia menjabat sebagai gubernur Jakarta. Pemerintah harus betul-betul punya solusi yang mampu disanggupi oleh pedagang kaki lima. Kata Usman, dia dan pedagang lain tidak sanggup menyewa pasar Aceh atau pasar lainnya.

“Kalau memang kami sanggup sewa dari dulu kami sudah pindah, tapi kami tidak sanggup sewa pasar Aceh itu, terlalu mahal”lanjut pedagang bahan antik itu.

Usman menambahkan  pihaknya tetap akan mencari cara untuk berjualan di lokasi tersebut. Karena hingga kini belum ada tempat lain yang bisa mereka tempati. Mereka berharap agar Pemko Banda Aceh mencarikan solusi bagi pedagang kaki lima yang rata-rata sudah berjualan puluhan tahun dilokasi itu.

Sumber: Radio Antero

Editor: Doddy Rosadi


Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Kabar Baru Jam 7

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 12

Most Popular / Trending