BOS Foundation : Administrasi Birokrasi Hambat Penanganan Kebakaran

CEO Borneo Orangutan Survival (BOS) Foundation, Jamartin Sihite mengatakan bantuan baru datang sehari setelahnya.

BERITA | NUSANTARA

Jumat, 25 Sep 2015 13:03 WIB

Author

Eli Kamilah

BOS Foundation : Administrasi Birokrasi Hambat Penanganan Kebakaran

Bayi orangutan. (Antara Foto)

KBR, Jakarta - CEO Borneo Orangutan Survival (BOS) Foundation, Jamartin Sihite menyebut masalah administrasi kewenangan menjadi penyebab lambatnya bantuan saat kebakaran di kawasan hutan konservasi BOS. Menurutnya, bantuan baru datang sehari setelahnya. Sementara terkait penyebab kebakaran, masih diselidiki.

"Kita melihat itu semakin besar, kita coba telepon dinas kebakaran di Balikpapan, dan dari Kutai Kartanegara. Balikpapan tidak mau ngirim karena kami di Kutai Kartanegara, padahal jaraknya paling dekat. Jadi banyak hal yang kami bikin pusing."

Jamartin  menambahkan titik api di kawasan konservasi masih ada, meskipun api sudah padam.


Rabu lalu, kebakaran kembali terjadi di hutan konservasi milik Borneo Orangutan Survival (BOS) Foundation Samboja Lestari Kutai Kartanegara yang menghanguskan 100an hektar lahan. Kejadian kebakaran terjadi di sisi Selatan Komplek BOSF dengan jarak sekitar 1 kilometer dari kantor Pusat.

Kondisi itu menyebabkan sekitar 209 orangutan dan 47 ekor beruang madu yang sedang dalam perawatan terancam. Lahan yang tebakar adalah pusat reintroduksi orangutan Kalimantan Timur Samboja Lestari.


Editor : Sasmito Madrim

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Pemerintah akan Evaluasi Peningkatan Serapan Anggaran

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17