Bagikan:

Komnas Perempuan: Kekerasan Seksual Berbasis Elektronik Meningkat 108 Kali Lipat

"Bayangkan, dari 16 laporan di 2017 menjadi 1721 laporan di Tahun 2021 itu. Itu yang terlapor langsung ke Komnas Perempuan,"

NASIONAL

Jumat, 28 Okt 2022 12:41 WIB

Author

Muthia Kusuma

Komnas Perempuan: Kekerasan Seksual Berbasis Elektronik Meningkat 108 Kali Lipat

Ketua Komnas Perempuan Andy Yentriyani memberikan paparan kekerasan seksual berbasis elektronik di Jakarta, Jumat (28/10/22). (Foto: Youtube Komnas Perempuan)

KBR, Jakarta - Komisi Nasional Anti Kekerasan terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) mencatat angka kekerasan seksual berbasis elektronik meningkat drastis, 4 tahun terakhir.

Menurut Ketua Komnas Perempuan, Andy Yentriyani, selama periode 2017-2021, kasus kekerasan seksual berbasis elektronik meningkat 108 kali lipat.

"Bayangkan, dari 16 laporan di 2017 menjadi 1721 laporan di Tahun 2021 itu. Itu yang terlapor langsung ke Komnas Perempuan," katanya saat Peluncuran Produk Belajar Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Siber di Mancanegara, Jumat (28/10/2022).

Nah, angka-angka ini jelas menunjukkan ruang siber kita belum menjadi ranah yang aman dan nyaman, imbuh Yentri.

Ia menambahkan, kepastian peraturan terkait kekerasan seksual berbasis elektronik menjadi hal yang mendesak, terutama pada Undang-Undang Tindak Pidana Kekerasan Seksual (TPKS).

Berita terkait:

Komnas Perempuan juga menilai, perempuan masih bisa dikriminalisasi di ruang siber.

"Seperti penggunaan Undang-Undang ITE (Informasi dan Transaksi Elektronik) dan Undang-Undang Pornografi," katanya.

Oleh karenanya, Komnas Perempuan menilai perlu terus mengembangkan ilmu pengetahuan terkait kekerasan seksual berbasis elektronik.

Saat ini Komnas Perempuan tengah mengumpulkan informasi secara komprehensif terkait bentuk kekerasan seksual berbasis elektronik berdasarkan pengalaman di berbagai negara.

Editor: Kurniati Syahdan

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Kabar Baru Jam 7

Tergoda Perpanjangan Masa Jabatan Kepala Desa

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 11

Most Popular / Trending