Ganjar Pranowo Sebut Solusi Presiden untuk Kendeng Hanya Buying Time

Solusi penghentian sementara yang dikeluarkan Presiden Joko Widodo kemarin sia-sia jika masyarakat tetap keberatan.

BERITA | NASIONAL

Jumat, 05 Agus 2016 17:04 WIB

Author

Ria Apriyani

Ganjar Pranowo Sebut Solusi Presiden untuk Kendeng Hanya Buying Time

Sebanyak 17 warga Pegunungan Kendeng Gunem Kabupaten Rembang Jawa Tengah menemui Presiden Joko Widodo di Istana Negara, Selasa (2/8/2016). (Foto: Print Woeloeng)


KBR, Jakarta- Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo meminta pemerintah pusat tidak sekedar mengulur waktu terkait penyelesaian konflik pabrik semen di Kendeng. Kata dia, solusi penghentian sementara yang dikeluarkan Presiden Joko Widodo kemarin sia-sia jika masyarakat tetap keberatan.

"Kalau saya sudah deh (proses) hukum aja deh. Kan sekarang sudah mau keputusan MA. Buat saya kalau putusan memenangkan penggugat, tutup pabrik-pabrik itu. Enggak peduli ada yang 95 persen pun. Tapi sebaliknya, kalau gugatan ditolak ya pabrik harus ada. Finish. Soal review  dan sebagainya kan ada Amdal sebagai kontrol. Soal Amdal ga percaya, kan sudah digugat. Makanya buktikan di persidangan,"ujar dia di Ancol, Jumat (5/8/2016).

Keputusan pemerintah memoratorium izin tambang karst ia nilai hanya mengulur waktu saja. Menurutnya, itu justru menimbulkan ketidakpastian karena warga Kendeng tetap menolak adanya pabrik semen.

"Itu hanya buying time aja, kasihan. Saya juga ga mau PHP."

Rabu (3/8/2016) lalu, warga Kendeng menyatakan bersyukur presiden menunda izin pertambangan. Moratorium itu dilihat sebagai sebuah harapan agar permintaan mereka untuk menutup pabrik semen di Kendeng bisa dikabulkan.

Namun, mereka juga mengatakan tidak akan berhenti menolak pabrik tersebut. Sukinah, salah seorang warga Kendeng, mengatakan dia bersama temannya akan terus melakukan aksi penolakan di tenda yang mereka bangun di Kendeng.

Sehari sebelumnya, Kepala Staf Kepresidenan Teten Masduki mengatakan Presiden menunda seluruh izin tambang karst di Kendeng. Dia meminta agar pengadaan material bagi pabrik semen di kawasan itu dikaji ulang melalui Kajian lingkungan Hidup Strategis (KLHS). Di sisi lain, pabrik tetap berjalan seperti biasa.

Ganjar mengusulkan penyelesaian konflik ini diserahkan pada proses hukum yang sedang berjalan untuk masing-masing pabrik.

"Rembang dan Pati. Pati gugatan menang, jadi tidak ada pabrik kan. Masalah tergugat lagi banding itu urusab lain juga. Kalau ga, ga selesai."(Mlk)

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Cerdik Kelola THR

Kabar Baru Jam 8

Soal Kerumunan, Kegiatan Ibadah dan Ancaman Virus Covid-19 Varian Baru

Jihad itu Sebenarnya Apa Sih?