Kantongi Nama di Balik Spanduk SARA, Polda Metro Cari Unsur Pidana

Polisi kini masih melengkapi bukti-bukti dan keterangan. Fokus polisi adalah mencari ada tidaknya unsur tindak pidana dalam pemasangan spanduk itu.

BERITA | NASIONAL

Selasa, 21 Mar 2017 23:16 WIB

Author

Rio Tuasikal

Kantongi Nama di Balik Spanduk SARA, Polda Metro Cari Unsur Pidana

Satuan Polisi Pamong Praja Cengkareng menurunkan spanduk bernada provokatif di Cengkareng, Jakarta Barat, Rabu (15/3/2017). (Foto: ANTARA)


KBR, Jakarta - Polda Metro Jaya mengklaim telah mengantongi sejumlah nama di balik heboh pemasangan spanduk bernada SARA dan bernada kebencian terhadap Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama.

Spanduk-spanduk tersebut terpasang di sejumlah lokasi di Jakarta, seperti masjid dan tempat umum lain.

Juru bicara Polda Metro, Argo Yuwono mengatakan polisi kini masih melengkapi bukti-bukti dan keterangan. Fokus polisi adalah mencari ada tidaknya unsur tindak pidana dalam pemasangan spanduk itu.

"Nanti kita cari apakah ada unsur pidana atau tidak. Kita perlu penyelidikan lebih mendalam. Kami belum bisa menuduh orang atau menersangkakan orang. Kami masih butuh bukti-bukti bayangan dan keterangan lain. Kalau tidak masuk unsur pidana ya sudah, kita hentikan," kata Argo Yuwono kepada KBR, Selasa (21/3/2017).

Baca juga:


Argo juga menambahkan Polda Metro Jaya mengimbau pelaku atau masyarakat tidak memasang kembali spanduk-spanduk seperti itu. Argo Yuwono mengatakan spanduk bernada kebencian bisa berpotensi menimbulkan konflik, apalagi dipasang menjelang Pilkada DKI Jakarta putaran kedua.

Argo mengatakan Polda Metro juga telah meminta klarifikasi atau penjelasan terkait konten spanduk kepada Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan Dewan Masjid Indonesia (DMI).

Sebelumnya spanduk-spanduk ini dipasang di sejumlah lokasi di Jakarta. Spanduk tersebut menyatakan penolakan mensalatkan jenazah bagi warga muslim yang mendukung Basuki Tjahaja Purnama dengan alasan orang yang memilih orang kafir sama artinya dengan munafik.

Petugas Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) bersama aparat kepolisian telah menurunkan puluhan spanduk seperti itu.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Tim Teknis Pengungkapan Kasus Novel Dinilai Belum Ungkap Apapun