Share This

[Advertorial] Magelang Siap Swasembada Bawang Putih Nasional

Kami mendorong dan terus berupaya mensupport dana APBN sejak tahun 2017-2018 dan kami telah mengalokasikan 400 Ha untuk pengembangan bawang putih

KABAR BISNIS , KABAR BISNIS

Rabu, 04 Jul 2018 11:21 WIB

Sejak tahun 1970 silam, Kabupaten Magelang sudah mengembangkan bawang putih lokal. Seiring berjalannya waktu, pengembangan bawang putih sempat menurun. Pada tahun 2012, geliat bawang putih berkembang kembali dan sempat mencapai harga Rp. 35 ribu/kg, namun harga tersebut hanya berlangsung selama 10 hari dan setelah itu harga bawang putih turun kembali menjadi Rp. 10.000/kg.

Pada tahun 2016-2017, geliat bawang putih kembali normal dimana para petani semangat berbudidaya seiring dengan munculnya program bawang putih nasional dari Kementerian Pertanian. 

Yoga Sosilo, Kasie Sayuran dan Tanaman Obat Dinas Pertanian Tananam Pangan Kabupaten Magelang mengatakan bahwa potensi pengembangan bawang putih sangat menjanjikan. Lahan bawang putih bisa mencapai 3.000 Ha yang tersebar di 4 Kecamatan yaitu Windusari, Kaliangkrik, Kajoran, dan Pakis yang telah siap penangkar benihnya. Bahkan benih varietas lumbu kuning saat ini yang tersedia sekitar 300 ton. "Kabupaten Magelang siap mengamankan dan menyukseskan program Swasembada Bawang Putih 2021 sebagaimana yang diamanahkan oleh Menteri Pertanian, Andi Amran Sulaiman," ungkapnya. 

Farihin Ketua Kelompok Tani Sidoluhur Desa Giri Mulyo sekaligus kampiun bawang putih Kabupaten Magelang dan Madio Ketua Kelompok Tani Subur Desa Gunung Sari Kecamatan Windusari pada kesempatan yang sama mengatakan bahwa potensi pengembangan bawang putih di wilayahnya bisa mencapai 300 Ha. Madio menambahkan, saat ini kelompok tani umumnya mengembangkan varietas Lumbu Kuning dengan produktivitas rata rata 7-8 Ton/ha. " Benih lokal yang ada di gudang kami sekitar 150 ton, sehingga benih di wilayah kami aman, bahkan beberapa daerah sentra bawang putih seperti Sulawesi telah mengambil benih dari kelompok kami " pangkasnya.

Fathul Hakim, ketua Kelompok Tani Amanah Desa Adipura Kecamatan Kaliangkrik mengatakan bahwa potensi pengembangan di wilayahnya mencapai 1.000 Ha. "Saat ini kelompok kami dengan biaya swadaya telah membangun gudang benih (ukuran 48 meter x 9 meter ) dengan daya tampung benih saat ini 50 ton. Benihnya siap dalam 2 bulan kedepan, bahkan stok benih di rumah kelompok binaan juga masih lumayan banyak " jelasnya.

Hakim menambahkan bahwa permintaan benih dari beberapa sentra seperti Sulawesi dan Sumatera cukup banyak, tambahnya.

Kabul, Ketua kelompok tani Ngudi Makmur Desa Sukomakmur Kecamatan Kajoran dan Hery Kepala Dusun Naden mengatakan bahwa potensi pengembangan bawang putih tersebar di 2 desa yaitu Sukamakmur dan Sutopati seluas 500 ha. Wilayah kami telah mendapatkan Dana APBN seluas 8 ha dengan Produktivitas 6-7 ton/ha, varietas lumbu kuning. Hery menambahkan, “Kami siap menyukseskan dan mengembangkan bawang putih, “ pungkasnya.

Agung Sunusi, Kasubdit Bawang Merah dan Sayuran Umbi, Direktorat Jenderal Hortikultura mengatakan bahwa Magelang sangat prospektif menjadi sentra penyangga bawang putih nasional sekaligus menjadi penyedia benih khusus nya varietas lumbu kuning. Saat ini magelang sudah bermitra kurang lebih 5 importir wajib tanam.

"Kami mendorong dan terus berupaya mensupport dana APBN sejak tahun 2017-2018 dan kami telah mengalokasikan 400 Ha untuk pengembangan bawang putih. Kami harapkan Kabupaten Magelang terus berbenah terutama dalam menyiapkan SDM yang tangguh untuk mewujudkan swasembada bawang putih 2021 dan menjadi penyangga benih nasional, pangkasnya.

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.