Share This

Penerbangan Bersejarah Kru Perempuan ke Arab Saudi

Pilot dan kru penerbangan Royal Brunei Airlines semuanya perempuan.

, BERITA , INTERNASIONAL

Rabu, 16 Mar 2016 10:16 WIB

Tim penerbangan perempuan dari Royal Brunei Airlines (Foto: BBC)

Tim penerbangan perempuan dari Royal Brunei Airlines (Foto: BBC)

KBR - Tiga pilot perempuan Royal Brunei Airlines membuat catatan bersejarah dalam sebuah penerbangan yang sepenuhnya diisi oleh kru perempuan. Perjalanan pertama mereka adalah ke Arab Saudi, negara di mana perempuan tidak boleh menyetir.

Perempuan-perempuan ini menerbangkan Boeing 787 Dreamliner dari Brunei ke Jeddah. Penerbangan ini bertepatan dengan peringatan kemerdekaan Brunei. Penerbangan dipimpin oleh kapten Sharifah Czarena dan asisten Sariana Nordin dan Dk Nadiah Pg Khashiem.

Kapten Czarena sebelumnya menjalani pelatihan di Inggris dan pada Desember 2013 menjadi pilot Royal Brunei pertama yang terbang ke Bandara Heathrow di London.

“Sebagai perempuan, sebagai perempuan Brunei, ini adalah pencapaian besar. Ini menunjukkan bahwa generasi muda, terutama perempuan, bisa menjadi apa pun yang diinginkan,” kata Czarena kepada The Brunei Times.

Arab Saudi adalah satu-satunya negara di dunia yang melarang perempuan menyetir. Hanya laki-laki yang bisa mendapatkan izin mengemudi. Perempuan yang mengemudi bisa dikenakan denda dan ditahan polisi. (BBC) 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.