Pilkada Serentak, Tim Relawan Calon Walikota Petahana di Balikpapan Dilaporkan Lakukan Pol

Sebanyak 26 warga dilaporkan menerima masing-masing Rp 100 ribu

, BERITA , NUSANTARA

Kamis, 10 Des 2015 19:41 WIB

Author

Teddy Rumengan

Pilkada Serentak, Tim Relawan Calon Walikota Petahana di Balikpapan Dilaporkan Lakukan Pol

KBR, Balikpapan – Tim relawan pasangan Calon Walikota Balikpapan Rizal Effendi – Rahmad Mas’ud dilaporkan melakukan politik uang dalam pilkada serentak. Ketua Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam) Balikpapan Tengah Agustan mengatakan dari laporan yang diterima politik uang terjadi di wilayah Kecamatan Balikpapan Tengah.

Sebanyak 26 warga menerima masing-masing Rp 100 ribu. Laporan tersebut disampaikan bersama bukti uang dan saksi dua orang.

 “Money politik, alat buktinya tadi itu. Saksi dua orang. Nilai nominalnya yang diberikan ke masing-masing orang Rp 100 ribu per orang. Kalau sesuai dari daftar list-nya 26 orang yang dibagikan. Sore ini segera rakor dengan Gakumdu. Kejadiannya di wilayah Kecamatan Balikpapan Tengah dan yang terima laporan Panwascam Balikpapan Tengah,” kata Agustan, Kamis (10/12).

Ketua Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan (Panwascam) Balikpapan Tengah Agustan  menambahkan, Penegakan Hukum Terpadu Pemilihan Umum (Gakumdu) Kota Balikpapan, Kamis (10/12) sore ini menggelar rapat terkait laporan politik uang yang diduga pasangan Rizal Effendi – Ramad – Mas’ud.

Kata dia, rapat tersebut untuk menentukkan apakah politik uang itu merupakan tindakan pidana, sehingga bisa diteruskan ke kepolisian untuk diproses. Gakumdu terdiri dari Panwaslu, Kejaksaan maupun kepolisian.

Pilkada di Balikpapan diikuti 3 pasangan calon walikota. Yakni pasangan nomor urut 1  Rizal Effendi dan Rahmad Masud (diusung PDIP dan Partai Nasional Demokrat), nomor urut 2   Andi Burhanuddin Solong dan Abdul Hakim Rauf (diusung Partai golongan karya), dan nomor urut 3   Heru Bambang dan Sirajuddin Mahmud (diusung) Partai Gerakan Indonesia Raya dan Partai Keadilan Sejahtera).

Editor: Rony Sitanggang 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Mahkamah Konstitusi Gelar Sidang Perdana, Perselisihan Hasil Pemilu

10 Tahun UU Narkotika: Seperti Apa Implementasinya?

Sidang Perdana Sengketa Pemilu

Cek Fakta: Misleading Content KPU Panik

What's Up Indonesia