Penculikan WNI, Keluarga: Korban Berada di Pulau Kosong

"Dapat kabar yang mana mereka sudah lepas dari kapal dan mereka posisinya ada di darat di suatu pulau kosong"

BERITA | NASIONAL

Selasa, 29 Mar 2016 20:36 WIB

Author

Yudi Rachman

Penculikan WNI, Keluarga: Korban Berada di Pulau Kosong

Kapal Brahma 12 dan awaknya (Sumber: FB Peter Tonsen)

KBR, Jakarta- Keluarga korban penculikan dan penyanderaan mendapatkan informasi keberadaan awak kapal Tug Boat Brahma 12. Menurut keluarga korban Alvian Elvis Repi, Siane Repi, keluarga mendapatkan komunikasi terakhir dengan perusahaan pemilik kapal.

Kata Siane, keluarga mendapatkan informasi kalau korban sudah lepas dari kapal dan berada di suatu pulau.

"Berita soal suaminya sampai saat ini belum ada. (Terakhir komunikasi kapan dengan Alvian?) Terakhir komunikasi itu hari minggu sekitar setengah sepuluh pagi. Tadi jam 10 istrinya telepon ke kantor, dapat kabar yang mana mereka sudah lepas dari kapal dan mereka posisinya ada di darat di suatu pulau kosong, tetapi mereka belum tahu pasti. Sampai malam ini kita keluarga belum dapat kabar apa pun," jelas Siane Repi Tante  Alvian Elvis Repi,  di Jakarta, Selasa (29/3/2016)

Siane menambahkan, keluarga menunggu dan memberikan apresiasi terkait upaya pemerintah dan aparat keamanan melakukan pencarian dan penyelamatan korban. Kata dia, hingga kini baru dari TNI AL dan TNI AD yang menemui keluarganya dan memberikan penjelasan soal upaya pencarian awak kapal.

 "Kami memberikan apresiasi dan berharap dari pemerintah dan TNI yang melakukan pencarian. Kami berharap  terbaik," tambahnya.

Siane menjelaskan, kondisi istri korban dari Alvian Elvis Repi, Youla Lasu sedang kaget  akibat informasi penyanderaan suaminya. Kata Siane, keluarga Alvian Elvis Repi sudah lama ikut dengan dirinya.

"Alvian itu ikut saya sudah lama, sebelum berlayar hingga menikah dan punya anak dia ikut saya. Sekarang ini istrinya shock dan lemas karena menerima kabar suaminya disandera," jelasnya.

Sebelumnya  Kementerian Luar Negeri menyatakan satu dari dua kapal yang dibajak di perairan Sulawesi Utara sudah dibawa  Pemerintah Filipina dalam keadaan tak berawak. Kapal itu adalah Brahma 12 yang sebelumnya berawak 10 warga negara Indonesia (WNI). Menurut Direktur Perlindungan WNI Kemenlu, Lalu Muhammad Iqbal, satu kapal lain yang bermuatan batubara masih disandera.

"Ada dua kapal itu. Brahma 12 dan Anand 12. Yang disandera satu yang satunya dilepaskan.  Yang disandera kapal tongkang berisi 7.000 ton batubara dan 10 orang awak kapal WNI," jelas Lalu Muhammad Iqbal melalui sambungan telepon,  Selasa (29/3/2016).

Lalu Muhammad Iqbal menambahkan, saat ini pemerintah memprioritaskan keselamatan 10 WNI yang disandera. Komunikasi dan koordinasi dengan berbagai pihak termasuk dengan Menlu Filipina terus dilakukan. Ini untuk mengetahui keberadaan kapal dan WNI yang disandera. Namun begitu Lalu enggan berkomentar soal uang tebusan yang kabarnya diminta oleh pihak penyandera.

Saat dibajak, kedua kapal dalam perjalanan dari Sungai Puting di Kalimantan Selatan menuju Batangas kawasan Filipina Selatan. Tidak diketahui persis kapan kapal dibajak. Pemilik kapal baru mengetahui terjadi pembajakan pada Sabtu, 26 Maret 2016. Informasi itu didapat melalui sambungan telepon dari seseorang yang mengaku bagian dari kelompok Abu Sayyaf. 


Editor: Rony Sitanggang 
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 13

Kabar Baru Jam 12

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Korea Utara Melarang Kedatangan Turis Mancanegara Demi Melindungi Penduduknya Dari Virus Corona