Perbudakan Benjina, Polisi Tambah Petugas Patroli

BERITA | PILIHAN REDAKSI | NASIONAL

Selasa, 31 Mar 2015 21:16 WIB

Author

Erric Permana

Perbudakan Benjina, Polisi Tambah Petugas Patroli

Ilustrasi

KBR, Jakarta - Kepolisian Indonesia mengaku siap menambah personilnya untuk berpatroli di wilayah terpencil.

Juru Bicara Mabes Polri, Rikwanto, mengatakan ini dilakukan salah satunya untuk mengawasi praktik perbudakan seperti yang terjadi di Benjina, Maluku Utara. Selama ini polisi kesulitan mendeteksi praktik perbudakan nelayan seperti yang terjadi di Benjina. Praktik perbudakan baru diketahui korban saat berada di kapal di tengah laut.

"Kalau pulau itu di mana saja ada. Tapi kan iming-imingnya itu dikasih upah, baru di laut baru ketahuan.

Kepolisian juga sulit mengatasi masalah ini karena minimnya laporan. "Ini kasus banyak. Hanya saja ada yang melapor ada yang tidak," jelasnya.

Praktik perbudakan di Benjina, Maluku Utara, terkuak berkat penyelidikan jurnalis asing yang mengikuti kapal-kapal Thailand selama setahun. Dari penelusurannya, kapal-kapal itu mempekerjakan anak-anak di bawah umur yang kebanyakan asal Burma.

Anak-anak itu ditempatkan di sebuah ruangan kecil mirip kandang dan tidak diupah. Kasus itu mengancam ekspor ikan nasional khususnya di Eropa. Negara-negara Eropa mengancam memblokir ekspor ikan Indonesia karena perusahaan yang dipakai oleh nelayan Thailand dinamai seperti perusahaan Indonesia.

Editor: Rio Tuasikal 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

Polisi Sebut Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Beraksi Sendiri