Antisipasi Bencana Alam

Data BNPB menyebut, terjadi bencana longsor di Jawa Barat antara 2005-2017 sebanyak 994 kejadian. Longsor menyebabkan 636 orang meninggal dunia, dan 83.479 jiwa mengungsi.

Kamis, 02 Nov 2017 05:54 WIB

Warga dan TNI membersihkan lumpur tanah longsor

Warga dan TNI membersihkan lumpur tanah longsor di Pangandaran (foto: Antara/Adeng Bustomi)

Musim hujan telah tiba. Sebagian wilayah di Indonesia mulai diguyur hujan hampir setiap hari. Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) menyebut pola hujan tahun ini akan berbeda dengan pola hujan yang terjadi 20-30 tahun lalu. Musim hujan bakal lebih singkat, dengan volume air yang dijatuhkan tetap sama. Artinya, ada potensi hujan ekstrim. Risiko terjadinya bencana juga meningkat; banjir dan longsor. 

Peringatan BNPB bukan isapan jempol. Longsor mulai terjadi di beberapa wilayah Indonesia. Selasa lalu, longsor menimbun dua rumah di Kampung Muara, Kabupaten Bandung, Jawa Barat. Satu keluarga meninggal dunia tertimbun longsoran tanah. Masih di Jawa Barat, bulan lalu nasib naas juga menimpa satu keluarga di Kecamatan Sidamulih, Pangandaran.

Jawa Barat adalah satu dari tiga provinsi dengan kejadian longsor terbanyak. Ada 3 juta jiwa tinggal di lereng-lereng perbukitan dan pegunungan yang bisa longsor sewaktu-waktu. Data BNPB menyebut, terjadi bencana longsor di Jawa Barat antara 2005-2017 sebanyak 994 kejadian. Longsor menyebabkan 636 orang meninggal dunia, dan 83.479 jiwa mengungsi. Bersama Jawa Barat, ada Jawa Timur dan Jawa Tengah yang juga masuk dalam daftar rawan bencana longsor.

Puncak musim hujan diprediksi terjadi Januari-Februari mendatang. Karenanya,  Pemerintah daerah mesti mengambil langkah segera mengupayakan pengurangan risiko bencana. Apakah masyarakat sudah paham akan peningkatan ancaman  bencana di sekitar mereka? Sudahkah mereka jeli membaca tanda-tanda alam? Apakah masyarakat sudah lebih jeli membaca tanda-tanda terjadinya bencana? Paham apa yang mesti dilakukan ketika bencana itu datang? Ke mana mereka pergi mengevakuasi diri?

Langkah-langkah antisipatif melibatkan kesadaran masyarakat soal potensi bencana di wilayah mereka perlu terus dilakukan. Tak banyak waktu tersisa,  Mencegah dan bersiap diri tentu lebih baik demi mencegah kerugian akibat bencana.  

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi
  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial

Sumur Minyak Tradisional di Aceh Timur Akan Ditutup

  • Ajuran Tarif Tak Dipenuhi, Menhub Kembali Akan Panggil Aplikator Ojek Online
  • Situs Uji Coba Nuklir Korut Dilaporkan Hancur
  • Madrid Pecahkan Rekor dengan 150 Kemenangan di Liga Champions

Anda berencana ke luar negeri? Ingin beli oleh-oleh, tapi takut kena pajak? Pada 1 Januari 2018, pemerintah menerbitkan regulasi baru untuk impor barang bawaan penumpang dan awak sarana pengangkut.