Jera

Para petugas dengan mental korup semacam itu mesti mendapat hukuman yang berat.

Jumat, 25 Nov 2016 10:00 WIB

Ilustrasi. Operasi Tangkap Tangan. (Antara)

Ilustrasi. Operasi Tangkap Tangan. (Antara)

Dalam beberapa hari nyaris berurutan pejabat aparatur negara  ditangkap lantaran diduga menerima suap Handang  Soekarno pejabat di Direktorat Jenderal Pajak Kementerian Keuangan. Yang kedua adalah jaksa di kejaksaan tinggi Jawa Timur. Dari tersangka pertama KPK menyita uang senilai nyaris 2 miliar dari kesepakatan akan diberikan sejumlah 6 miliar.  Sedangkan dari tersangka kedua berinisial AF itu, tim Sapu Bersih (Saber) Pungutan Liar Kejaksaan Agung  menyita uang sejumlah 1,5 miliar.

KPK dan Kejaksaan Agung kini tengah mengembangkan kasus ini. Dalam kejahatan yang melibatkan uang besar, umumnya pelaku tak melakukan  sendiri. Penyuap dan yang disuap dalam berbagai kasus melibatkan pula orang lain dalam aksinya. Apalagi menerima  semacam seperti candu. Sekali aparat menikmati, maka cenderung akan terus menyalahgunakan jabatannya hingga kemudian meningkat menjadi memeras.

Ditjen Pajak dan juga Kejaksaan adalah beberapa kementerian/lembaga yang mendapat remunerasi tertinggi.  Kebijakan imbalan yang lebih tinggi dari umumnya pegawai negeri sipil itu dilakukan justru untuk mencegah praktik-praktik penyalahgunaan jabatan atau kewenangan. Sayangnya, alih-alih meningkatkan kinerja, ada saja petugas yang merusak kerja baik teman-temannya.

Para petugas dengan mental korup semacam itu mesti mendapat hukuman yang berat. Tindakan mereka selain merusak nama instansi, juga bisa menggoda rekan lainnya. Dan yang lebih parah lagi membuat kepercayaan masyarakat terhadap instansi pemerintah tak kunjung membaik. UUD alias ujung-ujungnya duit jadi cara untuk menyelesaikan masalah yang berhubungan dengan instansi pemerintah.

Karena itu, selain hukuman berat, para pejabat penerima suap atau pemeras sepatutnya diberhentikan. Agar memberi efek jera, juga biar penyakit korupsi itu tak menular ke lainnya. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Permintaan atas produk laut Indonesia untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor sangat besar tapi sayangnya belum dapat dipenuhi seluruhnya. Platform GROWPAL diharapkan dapat memberi jalan keluar.