Asap dan Solusi

Tenggat pemerintah memadamkan kebakaran lahan dan hutan di sejumlah wilayah di Sumatera dan Kalimantan, sudah habis akhir September lalu.

Kamis, 08 Okt 2015 10:00 WIB

Warga Pekanbaru terpaksa membeli tabung oksigen. (Foto: Akun facebook Hendri)

Warga Pekanbaru terpaksa membeli tabung oksigen. (Foto: Akun facebook Hendri)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

Tenggat pemerintah memadamkan kebakaran lahan dan hutan di sejumlah wilayah di Sumatera dan Kalimantan, sudah habis akhir September lalu. Tapi hingga saat ini titik api masih bertebaran di sejumlah wilayah di Sumatera dan Kalimantan.

Sebelumnya pemerintah mematok waktu dua bulan; Agustus hingga September, penanganan kebakaran lahan dan hutan harus beres. Nyatanya? Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) kemarin mencatat, di Sumatera masih ada 502 titik api dan Kalimantan 712 titik api.

Apa yang sudah dilakukan pemerintah? Rupanya pemerintah tak punya terobosan memadamkan lahan gambut yang terbakar itu. Cara andalan dengan pemboman air yang jelas-jelas tak efektif karena api yang disiram air justru akan menguap, masih terus dilakukan. Bodohnya pula, jalan buntu itu terus menggerus anggaran negara hingga Rp385 miliar.

Kini, warga yang harus menanggung sial. Total ada 300 ribu lebih warga yang sudah terkena Infeksi Saluran Pernapasan Atas (ISPA). Parahnya, anak-anak berusia 1 sampai 4 tahun paling banyak menjadi korban; lihat saja yang terjadi pada Hanum dan Nabila.

Lantas apa yang dilakukan pemerintah terutama Kementerian Kesehatan kepada ratusan ribu korban dan warga di sana? Rupanya sama nihilnya. Menteri Kesehatan Nila Moeloek malah berdebat sendiri tentang masker apa yang mesti diberikan. Padahal sudah berbulan-bulan mereka menghirup asap dan asap tak akan hilang jika Menteri Nila masih berkutat pada itu-itu saja.

Jokowi sebagai Presiden, dan para menterinya harus segera mencari solusi dan tak hanya berdebat di balik meja. Jangan pula menyampaikan pernyataan ketidakmampuan dengan berharap pada hujan. Toh mereka mestinya tahu, El Nino panjang kali ini membuat kemarau panjang dan musim hujan pun sudah pasti molor. 



Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Permintaan atas produk laut Indonesia untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor sangat besar tapi sayangnya belum dapat dipenuhi seluruhnya. Platform GROWPAL diharapkan dapat memberi jalan keluar.