Buru Pelaku Ransomware, Bareskrim Polri Kerjasama dengan FBI dan NCA

Bareskrim Polri masih mengidentifikasi pelaku serangan ransomware WannaCry di Indonesia melalui digital forensik.

Minggu, 14 Mei 2017 20:05 WIB

Foto: bkpd.jabarprov.go.id

KBR, Jakarta- Bareskrim Polri masih mengidentifikasi pelaku serangan ransomware WannaCry di Indonesia melalui digital forensik. Direktur Tindak Pidana Kejahatan Siber Bareskrim, Fadil Imran mengatakan, kepolisian bekerjasama dengan FBI, NCA, dan ICGI Singapura dalam menyelidiki pelaku penyerangan malware tersebut.

"Kami melakukan langkah-langkah penyelidikan dengan datang ke TKP dan olah TKP digital," kata Fadil kepada KBR melalui pesan WhatsApp, Minggu (14/05/17).

Baca juga: Korban Ransomware Disarankan Tak Penuhi Permintaan Uang Penyerang

Fadil mengatakan, motif pelaku adalah untuk mendapatkan keuntungan berupa uang dari korban serangan ransomware. Pelaku meminta tebusan dalam bentuk mata uang virtual atau bitcoin.

"Undang-undang ITE kita dapat menjerat pelaku dengan pasal mengenai illegal access," ujarnya.

Namun menurut Fadil, transaksi melalui bitcoin sulit dilacak. Itu karena pengguna bitcoin biasanya menggunan identitas palsu.

Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Tanggal 23 Juli nanti kita akan merayakan Hari Anak Nasional. Peringatan ini diharapkan bisa menjadi pengingat bahwa masih banyak persoalan yang dihadapi anak Indonesia.