Jadi Tersangka Penodaan Pancasila, Rizieq Ajukan Praperadilan

"Kita ikuti saja proses hukum yang ada. Kita akan kooperatif karena kita harus sebagai warga negara taat hukum,"

Rabu, 01 Feb 2017 13:11 WIB

Rizieq Shihab (kiri) bersiap menjalani pemeriksaan kasus makar di Polda Metro Jaya, Jakarta, Rabu (1/2). (Foto: Antara)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Jakarta- Tersangka kasus dugaan penodaan Pancasila,   Rizieq Syihab, mengajukan praperadilan ke Pengadilan Negeri Bandung. Rizieq mengatakan, tim kuasa hukum telah mendaftarkan praperadilan sehari setelah penetapan dirinya sebagai tersangka.

"Alhamdulillah kemarin tim kuasa hukum kami telah mendaftarkan untuk praperadilan. Jadi kami akan ajukan praperadilan terhadap penetapan status tersangka," kata Rizieq di Polda Metro Jaya, Rabu (01/02/17).

"Kita ikuti saja proses hukum yang ada. Kita akan kooperatif karena kita harus sebagai warga negara taat hukum," tambahnya.

Sementara itu Pengadilan Negeri Bandung menyatakan belum menerima permohonan praperadilan itu. Juru bicara Pengadilan Negeri Bandung, Wasdi Permana mengatakan  sampai saat ini   belum menerima surat permohonan digelarnya sidang pra peradilan Rizieq Syihab.

"Menurut catatan yang ada di kepaniteraan Pengadilan Negeri Bandung sampai saat ini Pengadilan Negeri Bandung belum belum menerima permohonan pra peradilan dari Habib Rizieq Syihab. Sampai saat ini belum ada permohonan permintaan," kata Wasdi Permana di Bandung, Rabu (1/2).

Juru bicara Pengadilan Negeri Bandung, Wasdi Permana mengatakan bahwa tidak ada persiapan khusus apabila sidang pra peradilan dengan tersangka Rizieq Syihab digelar.

  Sebelumnya, Senin (30/01/17), Direktorat Reserse Kriminal Umum Polda Jawa Barat menetapkan Rizieq sebagai tersangka kasus dugaan penodaan Pancasila dan pencemaran nama baik Presiden pertama RI, Soekarno.

Rizieq disangkakan Pasal 154 A KUHP tentang penistaan simbol negara dan Pasal 320 tentang pencemaran nama baik.

Pentolan FPI  ini dilaporkan Sukmawati Soekarnoputri ke Badan Reserse Kriminal (Bareskirm) Polri. Kemudian kasus ini dilimpahkan ke Polda Jawa Barat. Dugaan penghinaan ini sendiri dilakukan Rizieq saat berceramah di Lapangan Gasibu Bandung pada 2011.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU

  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara

Susun Penataan dan Harga Beras, Kemendag Bentuk Tim Gabungan

  • Lantik Dua Staf Ahli, Sri Mulyani Minta Agar Kreatif Kelola Keuangan
  • Tak Miliki UDD, 18 kabupaten/kota di Aceh Krisis Darah
  • FA Kurangi Sanksi Joey Barton

Fasilitas KITE IKM diharapkan menjadi jawaban untuk mendorong industri kecil dan menengah untuk terus bergeliat meningkatkan ekspor di tanah air.