Kerap Rusuh, 10 Napi Penjara Kerobokan Dipindah ke Nusa Kambangan

"Di belakangnya lagi mobil Brimob dan ditutup mobil PJR, dan tangan diborgol yang dijaga sepuluh aparat bersenjata setrum,"

Jumat, 25 Agus 2017 08:30 WIB

Penjara Kerobokan, Bali. (KBR/Yulius M.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Denpasar- Sebanyak sepuluh orang narapidana penjara Kerobokan Bali Subuh tadi dipindahkan ke Nusa Kambangan, Cilacap, Jawa Tengah.  Sebelumnya Kapolda Bali Petrus Golose mengatakan pemindahan nara pidana dari Lapas Kerobokan guna mengurangi tingkat kerusuhan   dan padatnya Lapas Kerobokan.

Subuh tadi sebanyak sepuluh tahanan sudah diberangkatkan melalui jalan darat.  Ruddy Setiawan, Wadir Direskrimsus Polda Bali  mengatakan  pengawalan ketat di sepanjang rute jalan yang dilalui narapidana hingga ke Nusa Kambangan.

"Di depannya mobil lalu lintas kemudian mobil Brimob nomor tiga mobil Sabhara. Di belakangnya mobil tahanan di belakangnya lagi mobil Sabhara. Di belakangnya lagi mobil Brimob dan ditutup mobil PJR, dan tangan diborgol yang dijaga sepuluh aparat bersenjata setrum," ujar Ruddy Setiawan, Wadir Direskrimsus Polda Bali, Jumat (26/08) .

Sepuluh narapidana yang dipindahkan itu yang menjalani hukuman di atas lima tahun. Guna menjaga keamanan selama perjalanan dari Bali ke Jawa Tengah juga berkoordinasi dengan aparat keamanan daerah yang dilalui.  Diperkirakan rombongan narapidana ini akan sampai ke Nusa Kambangan   Sabtu besok.

Sebelumya Kapolda Bali Petrus Golose mengatakan pemindahan narapidana guna menjaga situasi   dan mengurangi tekanan di dalam lapas. Sepuluh narapidana itu lima warga negara Indonesia yang merupakan anggota Ormas dan lima orang narapidana warga negara asing. Tahun lalu  terjadi bentrokan di dalam lapas Kerobokan yang dipicu bentrokan antar-Ormas.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Konflik agraria dari tahun ke tahun terus naik. Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA) mencatat terjadi 600an konflik agraria sepanjang tahun lalu, meningkat 50 persen dibandingkan 2016.