Antisipasi Pencucian Uang dan Pendanaan Terorisme, BI Sulut Pantau Money Changer

"Jangan sampai dijadikan alat pencucian uang atau menjadi suport pendanaan teroris,”

Kamis, 12 Jan 2017 17:43 WIB

Ilustrasi (sumber: Setkab)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Manado- Bank Indonesia perwakilan Sulawesi utara mengawasi tempat penukaran uang. Kata Deputi Direktur Perwakilan Bank BI Sulut, A Yusnang langkah itu untuk memantau kemungkinan pendanaan  terorisme dan pencucian uang dalam transaksi keuangan di daerah.

“Money changer setiap waktu kita lakukan audit transaksi keuangannya jangan sampai dijadikan alat pencucian uang atau menjadi support pendanaan teroris,” ujar Deputi Direktur Perwakilan Bank BI Sulut, A Yusnang,  Kamis (12/01).

A Yusnang, pengawasan transaksi bisa dilakukan kalau money mhanger memiliki izin operasi.   Kata dia, kecurigaan bisa diarahkan bila ada yang melakukan penawaran di luar profil. Artinya penukaran valas di luar kemampuan,   bisa dicurigai sebagai  pelaku teror atau koruptor.

Tambah Yusnang, BI tak bisa memantau penukaran uang yang tak berizin. Karena itu dia meminta   semua   Money Changer untuk mengurus izin dan  melaporkan kegiatannya.

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Permintaan atas produk laut Indonesia untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor sangat besar tapi sayangnya belum dapat dipenuhi seluruhnya. Platform GROWPAL diharapkan dapat memberi jalan keluar.