Live Stream dari Den Haag: Tribunal 2015

Sejumlah pegiat hak asasi manusia, akademisi lantas menggagas pembentukan pengadilan rakyat internasional peristiwa 1965. Pengadilan digelar 11 – 13 November di Den Haag.

Selasa, 10 Nov 2015 16:30 WIB

Tahun ini genap 50 tahun tragedi  kelam 1965. Diperkirakan 1 juta warga tewas dan ratusan ribu dipenjara tanpa pengadilan hanya lantaran diberi cap PKI (Partai Komunis Indonesia). Kekejian itu tak berhenti di sana.   Anak keturunan mereka yang bahkan lahir setelah peristiwa terjadi tak luput dari diskriminasi lantaran dilabeli tak bersih lingkungan. 

Sejumlah pegiat hak asasi manusia, akademisi lantas menggagas pembentukan pengadilan rakyat internasional peristiwa 1965. Pengadilan yang digelar 11 – 13 November di Den Haag Belanda itu dilaksanakan untuk membuktikan terjadinya praktik genosida dan kejahatan kemanusiaan pada peristiwa 1965. Sejarah kelam bangsa yang selama ini tak pernah diakui oleh negara. 

Bagaimana jalannya sidang internasional itu? Bukti-bukti apa saja yang dihadirkan dalam sidang? Inilah sidang pengadilan rakyat internasional peristiwa 1965: 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

KPK Periksa Saksi Meringankan Setnov Pekan Depan

  • Polda Metro Rilis 2 Sketsa Terduga Penyerang Novel
  • Polda Papua Akui Ada Perintah Tembak di Tempat di Tembagapura
  • Pemprov Akan Pelajari Investigasi Ombudsman

Program diharapkan dapat mendukung ekonomi masyarakat dengan memanfaatkan lahan di daerah masing-masing