Intelijen Korsel Tewas Di tengah Skandal Penyadapan

catatan yang ditinggalkan mendiang mengindikasikan penyadapan pada sejumlah telepon seluler hanya dilakukan terhadap orang-orang yang terkait dengan Korea Utara, alih-alih kubu oposisi.

Senin, 20 Jul 2015 11:19 WIB

KBR - Seorang anggota badan intelijen Korea Selatan (NIS) ditemukan tewas di dalam mobilnya yang berada di jalan sebuah pegunungan. Kepolisian Korsel menengarai pria tersebut bunuh diri.

Kematian sang pria kemudian dihubungkan dengan penyelidikan skandal penyadapan yang tengah berlangsung di Korsel. Sebab, di dalam mobilnya, polisi menemukan catatan berisi pengakuan bahwa mendiang telah menghapus informasi penting mengenai rangkaian penyadapan menjelang pemilihan presiden pada 2012 lalu.

Wartawan BBC di Korsel, Stephen Evans, mengatakan catatan yang ditinggalkan mendiang mengindikasikan penyadapan pada sejumlah telepon seluler hanya dilakukan terhadap orang-orang yang terkait dengan Korea Utara, alih-alih kubu oposisi. (BBC)
 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Konflik agraria dari tahun ke tahun terus naik. Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA) mencatat terjadi 600an konflik agraria sepanjang tahun lalu, meningkat 50 persen dibandingkan 2016.