Detergen Tiongkok Minta Maaf Atas Iklan Rasis

iklan detergen Qiaobi itu menceritakan lelaki berkulit hitam yang dimasukkan ke mesin cuci, dan dengan detergen tersebut berubah menjadi lelaki kulit putih.

Senin, 30 Mei 2016 08:49 WIB

Ilustrasi anti rasisme. Foto: Antara

KBR - Perusahaan detergen di Tiongkok meminta maaf atas iklannya yang rasis. Seperti dilaporkan Channel News Asia, iklan detergen Qiaobi itu menceritakan lelaki berkulit hitam yang dimasukkan ke mesin cuci, dan dengan detergen tersebut berubah menjadi lelaki kulit putih.

Perusahaan tersebut menyatakan minta maaf "Atas segala kerugian yang dialami orang Afrika yang disebabkan penyebaran iklan dan pemberitaan berlebihan dari media".

Pernyataan di media sosial itu juga menyatakan menyesal telah membuat kontroversi. Iklan ini di Youtube sudah ditonton lebih dari 7 juta kali. Qiaobi telah menghapus videonya dan berhenti memasang iklan itu sejak Sabtu (28/5/2016) kemarin.

Iklan ini mendapat perhatian yang kecil di Tiongkok namun viral dan dikritik di luar negeri. (Channel News Asia)


Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2

Aman Abdurrahman Diperiksa Densus 88 Terkait Bom Thamrin

  • CCTV Pengakuan Miryam, Pengacara: Dibawah Tekanan
  • Operasi Besar Novel Baswedan Berhasil
  • Laut Rusak, Warga Upacara di Tengah Laut

Dalam Perbincangan Ruang Publik KBR kali ini, kita akan punya 5 topik utama, penasaran? ikuti perbincangan Ruang Publik KBR