Diperiksa 9 Jam, Ahok Enggan Komentar

"Dalam proses penyidikan ini ada 27 pertanyaan yang ditanyakan penyidik kepada diri pak Basuki"

Selasa, 22 Nov 2016 19:24 WIB

Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (tengah) menjawab petanyaan wartawan usai menjalani pemeriksaan di Bareskim, Mabes Polri, Jakarta, Selasa (22/11). (Foto: Antara)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Jakarta- Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok diperiksa penyidik Bareskrim selama 9 jam lebih. Ahok diperiksa sebagai tersangka dugaan penistaan agama.

Ahok keluar gedung Rupatama Mabes Polri sekitar pukul 18.00 tanpa memberi keterangan apapun. Kuasa Hukum Ahok, Sirra Prayuna mengatakan,  telah mengajukan saksi yang meringankan Ahok kepada penyidik.

"Kami mengikuti proses penyidikan, yang dimintai keterangan adalah Basuki Tjahaja Purnama. Dalam proses penyidikan ini ada 27 pertanyaan yang ditanyakan penyidik kepada diri pak Basuki dan itu tentu dijawab dengan baik," kata Sirra Prayuna usai pemeriksaan Ahok di Mabes Polri, Selasa (22/11/16).

Direktur Tindak Pidana Umum Bareskrim Polri, Agus Andrianto mengatakan, keterangan Ahok sebagai tersangka sudah cukup. Namun jika penyidik membutuhkan keterangan tambahan maka Ahok akan diperiksa kembali.

"Kalau kita perlu keterangan lagi akan dipanggil," kata Agus.

Agus mengatakan, Ahok mengajukan tujuh ahli dan empat orang saksi fakta yang meringankan. Penyidik akan segera menjadwalkan pemeriksaan terhadap saksi-saksi yang meringankan tersangka.

"Semua apa yang menjadi keinginan pelapor dan terlapor kita berupaya untuk mengakomodir," ujarnya.

Besok Rabu (23/11/16), rencananya penyidik Bareskrim akan memeriksa Muhammad Rizieq Syihab sebagai ahli yang diajukan pelapor di Bareskrim Polri, Gedung Mina Bahari II. Pada pemeriksaan sebelumnya Rizieq tidak menghadiri panggilan penyidik dikarenakan ada urusan di luar kota.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!

Penunjkan Aziz untuk Gantikan Novanto Menuai Kritik

  • Kemensos Dirikan 15 E-Warung untuk Layani Kebutuhan Penerima PKH Cilacap
  • Duterte Minta Perpanjang Masa Darurat Militer di Selatan Filipina
  • Pep Guardiola Tegaskan City Belum Juara

PLN menggenjot pemerataan pasokan listrik dari Indonesia bagian barat hingga Indonesia bagian timur