Alasan Kamera Pengawas Dipasang di Helm Polisi Solo

"Baru kita ujicoba memakai 8 kamera pengawas. Semata-mata untuk mempermudah dalam penanganan kasus."

Jumat, 30 Sep 2016 19:01 WIB

Pasukan polisi memakai helm berkamera pengawas. (Foto: KBR/Yudha S.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}



KBR, Solo-  Cegah pelanggaran prosedur kepolisian Solo, Jawa Tengah memasang  kamera pengawas di helm.  Wakil Kepala Kepolisian  Solo, Hariadi, mengatakan pemasangan kamera pengawas di tubuh personil anggotanya saat bertugas tersebut untuk mengantisipasi pelanggaran prosedur.

Selain itu menurut Hariadi, bukti rekaman video di kamera pengawas ini akan menjadi bukti saat menangani kasus.

“Pemakaian headcam atau kamera pengawas di bagian helm ini membantu pengungkapan pelaku tindak pidana kekerasan, kasus intoleransi, atau anarkisme saat ormas melakukan unjuk rasa. Ini terobosan baru bagi kami." Ujar Wakil Kepala Kepolisian  Solo, Hariadi, Jumat (30/09).

Hariadi melanjutkan, "baru kita ujicoba memakai 8 kamera pengawas. Semata-mata untuk mempermudah dalam penanganan kasus dan melihat apakah bisa dijadikan alat bukti rekaman video itu. Juga sebagai bahan evaluasi jika ada pelanggaran prosedur personil polisi yang bertugas.”

Ketika memakai kamera pengawas, personil polisi ini tampak kurang terbiasa. Seringkali jemari tangan mereka memegang kamera kecil yang terpasang di ujung atas helm pengaman.
 
Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Permintaan atas produk laut Indonesia untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor sangat besar tapi sayangnya belum dapat dipenuhi seluruhnya. Platform GROWPAL diharapkan dapat memberi jalan keluar.