Banyak ODHA di Balikpapan Tak Punya Akses BPJS Kesehatan

Bertambahnya jumlah ODHA di Balikpapan itu disebabkan karena bertambahnya pendatang. Dalam kurun enam bulan saja jumlah ODHA bertambah ratusan orang, dan tidak memiliki KTP Balikpapan.

Rabu, 02 Agus 2017 14:19 WIB

Ilustrasi. (Foto: ANTARA)

KBR, Balikpapan – Jumlah Orang dengan HIV Aids di Balikpapan Kalimantan Timur terus meningkat.

Berdasarkan data Juli 2017, jumlah ODHA di Balikpapan mencapai 1.500 orang. Jumlah itu bertambah ratusan orang dibanding data tahun lalu.

Staf Ahli Wali Kota Balikpapan bidang Sosial, Dyah Muryani mengatakan bertambahnya jumlah ODHA di Balikpapan itu disebabkan karena bertambahnya pendatang. Dalam kurun enam bulan saja jumlah ODHA bertambah ratusan orang dan tidak memiliki KTP Balikpapan.

Yang memprihatinkan, kata Muryani, rata-rata ODHA di Balikpapan tidak memiliki jaminan kesehatan atau BPJS Kesehatan. Hal ini disebabkan kebanyakan ODHA itu warga pendatang yang tidak memiliki KTP Balikpapan.

"Walau mereka sudah tinggal bertahun-tahun di Balikpapan tapi mereka tidak punya KTP sehingga tidak memiliki BPJS," kata Dyah di Balikpapan, Rabu (2/8/2017).

Dyah Muryani mengatakan telah melaporkan kondisi itu ke Wali Kota Balikpapan Rizal Effendi untuk ditangani.

Dinas Kependudukkan dan Catatan Sipil Kota Balikpapan mencatat jumlah penduduk kota itu bertambah sekitar 2-3 ribu per bulan atau mencapai 20 ribu orang per tahun.

Akses ke Kota Balikpapan yang sangat terbuka, membuat warga dari Jawa, Sulawesi, Sumatera hingga daerah di wilayah timur Indonesia tidak henti mendatangi kota yang kerap disebut sebagai calon kuat ibukota negara Indonesia yang baru di masa mendatang.

Saat ini jumlah warga Kota Balikpapan yang terdata melalui KTP maupun kartu keluarga sebanyak 760 ribu. Jumlah itu akan bertambah, karena masih banyak yang kini sedang mengajukan pembuatan e-KTP.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2

Aman Abdurrahman Diperiksa Densus 88 Terkait Bom Thamrin

  • CCTV Pengakuan Miryam, Pengacara: Dibawah Tekanan
  • Operasi Besar Novel Baswedan Berhasil
  • Laut Rusak, Warga Upacara di Tengah Laut

Dalam Perbincangan Ruang Publik KBR kali ini, kita akan punya 5 topik utama, penasaran? ikuti perbincangan Ruang Publik KBR