Ratusan SMP di Jombang Tak Sanggup Gelar UNBK

Sebagian besar sekolah tidak sanggup menggelar UNBK karena minim sarana dan prasarana seperti komputer dan server. Karena itu sekolah-sekolah tersebut hanya menggelar UN dengan sistem manual.

Senin, 01 Mei 2017 16:14 WIB

Siswa menggelar simulasi Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK). (Foto: Hikmah/KBR)


KBR, Jombang – Sebanyak 141 Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Jombang, Jawa Timur, dipastikan tidak dapat menggelar Ujian Nasional Berbasis Komputer (UNBK), yang dilaksanakan mulai Selasa, 2 Mei besok.  

Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Jombang Budi Nugroho mengatakan dari 161 sekolah SMP yang ada di Jombang, hanya 20 sekolah yang siap menggelar UNBK, terdiri dari enam SMP negeri dan 14 SMP swasta.

Sebagian besar sekolah lainnya, kata Budi, tidak sanggup menggelar UNBK karena minim sarana dan prasarana seperti komputer dan server. Karena itu sekolah-sekolah tersebut hanya menggelar UN dengan sistem manual.

"Penyediaan sarana prasarana sekolah sementara ini hanya mengandalkan dana BOS. Dan dana BOS itu tidak mencukupi untuk bisa menyediakan peralatan untuk UNBK. Kalau sekolah swasta mungkin lebih mudah karena penggalangan dana swasta lebih leluasa, nggak ada pengaruhnya dengan pungli-punglian," kata Budi Nugroho, Senin (1/5/2017).

Budi mengatakan syarat utama agar sekolah bisa menggelar UNBK adalah tersedianya komputer dalam jumlah minimal sepertiga dari jumlah total peserta ujian nasional di sekolah itu, diserta jaringan internet. Namun, kata Budi, rata-rata sekolah yang belum bisa menggelar UNBK berada di pedesaan yang belum tersedia jaringan internet.

Ujian Nasional tingkat SMP dan sederajat akan berlangsung pada Selasa (2 Mei) hingga Kamis (4 Mei) dan 15 Mei.  Di Jombang, ada 161 SMP sederajat, baik Negeri maupun swasta dengan jumlah siswa hampir sepuluh ribu yang peserta UN.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

Didesak Mundur, Mahfud MD Sarankan Arief Hidayat Buka Telinga

  • Antisipasi Lonjakan Penumpang, ASDP Ketapang Siapkan 32 Kapal
  • Mulai Senin Jalur Gunung Mas-Ciloto Dibuka
  • Kabupaten Rejang Lebong Kekurangan Vaksin Jembrana

Tidak lama lagi kita akan merayakan pesta rakyat yang diadakan setiap 5 tahun sekali. Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden yang jatuh pada tahun 2019.