Dinas Pangan Bandung Sebut Daging Beku Impor Aman Konsumsi

Kepala Dinas Pangan dan Pertanian Kota Bandung, Elly Wasliah beralasan, Australia dan New Zealand sebagai negara pengekspor sudah memberi jaminan kesehatan dan halal.

Minggu, 28 Mei 2017 17:02 WIB

Foto: Antara

KBR, Bandung- Dinas Pangan dan Pertanian Kota Bandung meminta masyarakat tidak khawatir membeli daging beku impor yang dijual di pasar tradisional. Kepala Dinas Pangan dan Pertanian Kota Bandung, Elly Wasliah beralasan,  Australia dan  New Zealand sebagai negara pengekspor sudah memberi jaminan kesehatan dan halal.

"Jadi tidak mungkin kita impor daging beku yang RPH nya tidak memotong secara Islam, jadi tidak perlu khawatir. Insyaallah karena kebijakan impor itu ada di pemerintah pusat yaitu di Kementerian Perindustrian dan Perdagangan , maka kita mengimpor daging beku ini pemotongannya sesuai dengan syariat Islam. Terdapat empat kriteria daging beku impor ini untuk dipasarkan kepada masyarakat, yaitu aman, sehat, utuh, dan halal," kata Elly Wasliah di Bandung, Minggu, 28 Mei 2017.

Elly Wasliah menjelaskan penjual daging beku impor juga disyaratkan memiliki lemari pendingin agar dagingnya tetap segar.

"Ada pedagang di pasar itu yang menjual daging segar dan ada pedagang yang menjual dua komoditasi segar dan beku. Biasanya, menanyakan langsung ke konsumen mau daging segar atau daging beku. Jadi berbarengan penjualannya," ujar Elly.

Ia menambahkan penjualan daging beku di pasar tradisional ini untuk menekan harga daging jual yang berkisar antara Rp 110.000-Rp 120.000 per kilogram menjadi Rp 80.000 per kilogram.

"Betul lebih murah yang daging beku tapi kan ada juga masyarakat Kota Bandung yang ingin membeli daging segar," jelas Elly.

Sementara itu, berdasarkan informasi terakhir dari Persatuan Pedagang Kios dan Pasar Tradisional Jawa Barat, harga jual daging sapi super dipatok oleh penjual Rp 120 perkilogramnya.

Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU

  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara

Jokowi Tanggapi Komentar Prabowo Soal Ambang Batas 20 Persen

  • Dampak Kenaikan Gaji Tak Kena Pajak Mulai Dorong Konsumsi Masyarakat
  • Pemerintah Dinaikkan Harga Pokok Beras
  • Pemkab Bondowoso Bayar Wartawan Minimal Rp200 Ribu per Berita

Fasilitas KITE IKM diharapkan menjadi jawaban untuk mendorong industri kecil dan menengah untuk terus bergeliat meningkatkan ekspor di tanah air.