Kabar Penyekapan Ratusan TKI di Arab Saudi, KBRI Riyadh Periksa Agen Penyalur

Angka 300 orang TKI yang sebelumnya muncul sebagai korban penyekapan, sampai saat ini belum terverifikasi.

Kamis, 06 Apr 2017 00:03 WIB

Ilustrasi. (Antara)

Ilustrasi. (Antara)


KBR, Jakarta - Kementerian Luar Negeri melalui Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Riyadh Arab Saudi terus mendalami informasi penyekapan ratusan TKI di Arab Saudi.

Direktur Perlindungan WNI di Kementerian Luar Negeri, Lalu Muhammad Iqbal mengatakan KBRI maupun otoritas keamanan Arab Saudi belum dapat memastikan berapa jumlah TKI yang mengalami penyiksaan tersebut. Angka 300 orang TKI yang sebelumnya muncul sebagai korban penyekapan, sampai saat ini belum terverifikasi.

"Satu hal yang sudah clear dan sama, semua TKI itu masuk ke Arab Saudi secara non prosedural," kata Lalu Muhammad Iqbal kepada KBR, Rabu (5/4/2017).

Hingga saat ini kepastian ada tidaknya penyekapan dan berapa jumlahnya masih belum jelas. Iqbal mengatakan KBRI baru memperoleh data bahwa para TKI tak resmi itu masuk ke Arab Saudi melalui agen penyalur tenaga kerja di Arab Saudi bernama Al-Juraisy.

"Kita sudah meminta informasi ke otoritas imigrasi Arab Saudi berapa jumlah TKI yang dimasukkan oleh penyalur Al-Juraisy. Berdasarkan data Imigrasi Arab Saudi, katanya baru berjumlah 152. Dan orang-orang ini sebagian besar masih bekerja di majikan-majikan," lanjut Iqbal.

Iqbal menambahkan sampai saat ini KBRI di Riyadh masih terus mendalami dugaan penyekapan dan penyiksaan TKI. Termasuk diantaranya memeriksa 10 orang TKI, yang menurut Iqbal, sudah dinyatakan tidak terdaftar oleh Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BNP2TKI).

"Dari 10 orang yang sudah diminta keterangan, kesaksiannya berbeda-beda. Kita masih berupaya memverifikasi informasi itu. Jika kita sudah mendapatkan bukti-bukti yang cukup mengenai adanya eksploitasi TKI, pasti kita akan lakukan penegakan hukum di Arab Saudi dan di Indonesia," tambah Iqbal.

Lalu M Iqbal menjelaskan, agen penyalur Al-Juraisy itu ternyata juga bukan agen penyalur TKI resmi. Agen itu sejatinya hanya mengotorisasi perusahaan Indonesia untuk mendaftarkan visa.

"Ini yang masih jadi problem," ungkapnya.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Ini Hasil Rapat Bamus DPR soal Perppu Ormas

  • Tim Arkeolog Sumba Berupaya Cetak Kerangka Situs 2800 Tahun
  • LN: Amerika Terapkan Sanksi Baru bagi Pendukung Korea Utara
  • OR: Di Tengah Ketakpastian Draxler Didekati Sejumlah Klub

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.