Jokowi Janjikan Aturan Diskon Pajak UKM Terbit Bulan Ini

"Ini sudah kami rapatkan tiga kali dan Insyaallah nanti akhir bulan ini pajaknya akan kita turunkan"

Kamis, 08 Mar 2018 08:57 WIB

Konsumen memilih dompet berbahan kulit pada pameran Usaha Kecil dan Menengah (UKM), di Semarang, Jawa Tengah, Senin (5/3). (Foto: Antara)

KBR, Jakarta- Presiden Joko Widodo menjanjikan aturan  diskon tarif Pajak Penghasilan (PPh) untuk usaha kecil dan menengah (UKM) bisa terbit akhir Maret ini. Jokowi juga memastikan tarif PPh tersebut akan dipangkas 50 persen, dari 1 persen menjadi 0,5 persen.

Menurut Jokowi, diskon tarif PPh tersebut bisa meringankan beban pajak pengusaha kecil.

"Setiap saya turun ke bawah ini juga banyak dikeluhkan pajak UKM sebesar 1 persen final. Ini sudah kami rapatkan tiga kali dan Insyaallah nanti akhir bulan ini pajaknya akan kita turunkan dari 1 persen menjadi 0,5 persen, menjadi setengah persen. Saya kemarin sebetulnya nawarnya 0,25 persen, tapi Menteri Keuangan ngotot.,Enggak bisa Pak, ini kalau turunnya sampai sejauh itu, ini akan mempengaruhi pendapatan pemerintahan. Oleh sebab itu, ya udah saya ikut," kata Jokowi di  Tangerang, Rabu (07/03/2018).

Jokowi mengatakan, pemerintah sudah memikirkan rencana pemangkasan tarif PPh tersebut untuk meringankan UKM, yang nantinya justru bisa mendorong pertumbuhan ekonomi. Rencana diskon pajak untuk UKM tersebut awalnya masuk dalam Peraturan Menteri Keuangan mengenai jual beli online. Sehingga, pemerintah juga perlu merevisi aturan soal PPh UKM tersebut tercantum dalam Peraturan Pemerintah.

Dalam Peraturan Pemerintah nomor 46 tahun 2013, PPh Final untuk pajak UKM merupakan pajak atas penghasilan dari usaha yang diterima atau diperoleh wajib pajak.  UKM yang diatur  memiliki peredaran bruto atau omzet di bawah Rp 4,8 miliar dalam setahun. 

Editor: Rony Sitanggang
 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Permintaan atas produk laut Indonesia untuk kebutuhan dalam negeri maupun ekspor sangat besar tapi sayangnya belum dapat dipenuhi seluruhnya. Platform GROWPAL diharapkan dapat memberi jalan keluar.