Antisipasi Gangguan Keamanan Saat Natal, Jemaat Diimbau Tak Bawa Tas

Kepada umat Kristiani, kalau bisa tidak membawa tas. Namun, kalau memang harus membawa tas, ya mohon kerjasamanya untuk bisa memberi kesempatan untuk dilakukan penggeledahan dengan humanis

BERITA , NUSANTARA

Senin, 24 Des 2018 13:06 WIB

Author

Muhamad Ridlo Susanto

Antisipasi Gangguan Keamanan Saat Natal, Jemaat Diimbau Tak Bawa Tas

Ilustrasi petugas kepolisian yang melakukan sterilisasi di Gereja Katolik Santo Yakobus, Surabaya, Jawa Timur. (Foto: Antara/Didik Suhartono)

KBR, Cilacap– Kepolisian Resor Cilacap, Jawa Tengah mengimbau kepada umat Kristiani yang hendak beribadat kebaktian Natal  untuk tidak membawa tas. Imbauan itu disampaikan guna memudahkan pemeriksaan setiap jemaat yang akan masuk ke area gereja.

Juru bicara Polres Cilacap, Bintoro Wasono mengatakan, sudah menyampaikan hal tersebut kepada pengurus masing-masing gereja di wilayah itu. Namun, karena hanya bersifat imbauan, polisi tetap memperbolehkan jika jemaat memang harus membawa tas untuk keperluan tertentu.

Kepolisian juga meminta jemaat bersedia digeledah. Ini untuk mengantisipasi gangguan keamanan yang mungkin terjadi selama ibadah Natal di masing-masing gereja. 

“Pengunjung diimbau juga, kepada umat Kristiani, kalau bisa tidak membawa tas. Namun, kalau memang harus membawa tas, ya mohon kerjasamanya untuk bisa memberi kesempatan untuk dilakukan penggeledahan dengan humanis. Dengan melibatkan unsur gereja tersebut. Dari gereja kan yang lebih mengenal umatnya, daripada kami. Ya, sudah disampaikan kepada pengurus gereja,” kata Bintoro Wasono kepada KBR, Senin (24/12/2018).

Baca juga:


Bintoro menjelaskan, Unit Gegana Sat Brimob Banyumas telah melakukan sterilisasi di masing-masing gereja pada Sabtu (23/12/2018). Usai sterilisasi, pengamanan langsung diserahkan kepada perwira pos pengamanan masing-masing gereja.

Ia menjelaskan,  pada Natal dan Tahun Baru 2019 ini, kepolisian Resor Cilacap menempatkan puluhan personel polisi di tiap gereja besar area kota Cilacap. Polisi akan menjaga gereja selama 24 jam penuh dengan sistem bergiliran.

Sementara di luar kota Cilacap, pengamanan dilakukan oleh kepolisian sektor di wilayah tersebut. Secara keseluruhan, dalam Operasi Lilin Candi 2018 ini, kepolisian mengerahkan 900 pasukan gabungan yang terdiri dari personel polisi, TNI, Satpol PP dan Linmas. Selain itu, berbagai ormas bergabung untuk turun mengamankan dalam pengamanan Natal dan Tahun Baru kali ini.

Editor: Kurniati

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Tak Berpihak Pada Nelayan, Pemerintah Didesak Revisi Perda Zonasi Wilayah Pesisir

Seleksi Capim KPK

Memulai Usaha dengan Modal Minim

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14