Polisi Geledah Rumah Terduga Bom Bunuh Diri di Medan, Tiga Orang Turut Dibawa

"Tadi hanya nanya-nanya informasi sebatas hubungan bibinya dengan Dede"

BERITA | NUSANTARA

Rabu, 13 Nov 2019 15:55 WIB

Author

Anugrah Andriansyah

Polisi Geledah Rumah Terduga Bom Bunuh Diri di Medan, Tiga Orang Turut Dibawa

Detik-detik bom bunuh diri. Asap tebal muncul usai ledakan di Mapolrestabes Medan, Sumut, Rabu (13/11/2019). (CCTV)

KBR, Jakarta-  Petugas kepolisian menggeledah salah satu rumah di Jalan Jangka, Kelurahan Sei Putih Barat, Kecamatan Medan Petisah. Rumah tersebut diketahui alamat dari terduga pelaku bom bunuh diri di Mapolrestabes Medan, Rabu (13/11/2019).

Setelah menggeledah, kemudian petugas membawa tiga orang yang diduga keluarga dari terduga pelaku bom bunuh diri.  Namun polisi enggan memberikan keterangan tentang diboyongnya tiga orang tersebut.

Kepala Lingkungan IV Kelurahan Sei Putih Barat, Putra mengatakan polisi hanya mencari informasi soal terduga pelaku bom bunuh diri.

"Tadi hanya nanya-nanya informasi sebatas hubungan bibinya dengan Dede (panggilan terduga pelaku). Sudah berapa lama di sini? Waktu dia menikah tinggal di mana? Tapi bibinya sudah lupa," katanya.

Lanjut Putra, terduga pelaku sempat tinggal di kawasan itu. Namun, ia pindah ke kawasan Medan Marelan pada 2018 setelah menikah.

"Orangnya cukup bersosialisasi selama di sini. Sering ikut kegiatan keagamaan," ungkapnya.

Jaringan

Polri menyelidiki jaringan terorisme pelaku bom bunuh diri di Polrestabes Medan, Sumatera Utara. Kata  juru bicara Polri, Dedi Prasetyo mengungkapkan, dugaan awal kasus ini adalah bom bunuh diri.

Dedi mengatakan, ada 4 anggota kepolisian, 1 pekerja harian lepas, dan 1 warga mengalami luka-luka ringan. Dedi mengatakan, inafis, labfor dan Densus 88 masih melakukan olah TKP.

"Partikel-partikel yang ditemukan di TKP akan diuji secara laboratorium forensik, ya untuk mengetahui jenis bomnya apakah high atau low explosive. demikian juga senyawa-senyawa yang digunakan oleh pelaku untuk merakit bomnya. Kemudian untuk Densus 88 setelah mengetahui identitas pelaku akan mengembangkan. Apakah pelaku ini merupakan jaringan JAD atau lone wolf," kata Dedi di Mabes Polri, Rabu (13/11/2019).

Jubir Polri, Dedi Prasetyo mengatakan, Polri akan berkoordinasi dengan instansi  terkait untuk mengungkap pelaku bom bunuh diri di Polrestabes Medan.

"Nanti dengan teknologi yang dimiliki inafis, apabila pelaku ini sidik jarinya berhasil diambil dengan baik, dan pelaku ini juga nanti memiliki e-KTP ya. Nanti database itu akan terkoneksi dengan database yang ada di dukcapil, sehingga dalam waktu yang tidak terlalu lama ini bisa diketahui," katanya.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

DPR Desak Menteri BUMN Evaluasi Total BUMN

Perempuan dan Anak Dalam Pusaran Terorisme