Walhi: Proses Penegakan Hukum Bagi Korporasi Harus Dipercepat

Proses hukum kadang berlangsung lama.

BERITA | NUSANTARA

Rabu, 09 Sep 2015 11:32 WIB

Author

Eli Kamilah

Kebakaran hutan di Riau (Foto: suratrakyat.com)

Kebakaran hutan di Riau (Foto: suratrakyat.com)

KBR, Jakarta - LSM Lingkungan Walhi mendesak pemerintah mempercepat penegakan hukum bagi pelaku pembakaran koorporasi. 

Menurut Direktur Walhi Sumatera Selatan, Hadi Jatmiko, kebakaran yang terjadi di lahan konsensi baik itu disengaja atau tidak, merupakan tanggung jawab perusahaan. Seringkali kata Hadi, perusahaan yang dijerat pembakaran hutan, diproses berbulan-bulan hingga setahun. Ketika putusan, kebanyakan dari perusahaan dinyatakan tak bersalah dan bebas.

"Penyegelan itu penting, tetapi proses setelah penyegelan itu jauh lebih penting. Itu harus cepat. karena selama ini proses penuntutan sampai persidangan itu sampai satu tahun. Nah ketika putusan rata-rata perusahaan di bebaskan. tetapi ketika masyarakat itu dua bulan sudah dibebaskan. Pengalaman Walhi seperti itu."

Sepanjang 2015, Polda Riau menetapkan 30 tersangka kebakaran lahan dan hutan (karlahut), 29 warga dan satu perusahaan yaitu PT Langgam Inti Hibrindo (PT LIH) yang beroperasi di kabupaten Pelalawan, Riau. PT LIH diduga membakar lahan seluas 533 hektar. Dari 30tersangka, 20 diantaranya siap disidangkan, sedangkan 10 tersangka lainnya (termasuk satu perusahaan PT LIH) masih dalam penyidikan. 

Editor: Citra Dyah Prastuti 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 7

Vaksinasi "Drive Thru" Pertama Indonesia

Pahlawan Gambut

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 10