Capim KPK Niko Azwar: Kepolisian dan Kejaksaan Harus Sinergis

Selama ini pencegahan kerap dinomorduakan ketimbang penindakan.

BERITA , NASIONAL , NASIONAL

Jumat, 17 Jul 2015 08:11 WIB

Author

Quinawati Pasaribu

Capim KPK Niko Azwar: Kepolisian dan Kejaksaan Harus Sinergis

Calon Pimpinan KPK, Niko Adrian Azwar. Foto: Sindu Dharmawan/KBR

KBR, Jakarta - Calon Pimpinan KPK, Niko Adrian Azwar bakal menjalankan pencegahan dan penindakan secara bersamaan. Pasalnya kata dia, selama ini pencegahan kerap dinomorduakan ketimbang penindakan.

"KPK bisa bertiga dengan penegak hukum lain, berjalan bersama mestinya bisa jalan ke semua instansi pemerintah. Apa yang jadi masalah untuk mencegah dari tindak pidana korupsi," kata Niko kepada KBR, Kamis (16/7/2015).

Karenanya kata dia, jika terpilih nanti, ia akan mengajak Kepolisian dan Kejaksaan agar bersama-sama melakukan pencegahan korupsi. Caranya, tiga penegak hukum itu mengasistensi pemerintah daerah dalam mengelola anggaran.

"Harusnya KPK, Kepolisian dan Kejaksaan bisa mengasistensi, kalau instansi pemerintah mau terbuka. Tapi itu harus dimulai menurut saya," tambahnya.

Niko Adrian Azwar, merupakan advokat yang masuk dalam 48 calon pimpinan KPK. Niko yang merupakan bekas aktivis 98 ini mengklaim didukung asosiasi advokat dan sejumlah bekas aktivis 98.

Sementara itu, Pansel KPK masih menunggu pendapat atau masukan dari masyarakat terkait rekam jejak para calon tersebut hingga 3 Agustus mendatang.



Editor: Quinawaty Pasaribu 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13

Polemik Patroli Siber

Kabar Baru Jam 12