Kemendikbud : Iklan Rokok Di Sekitar Sekolah, Urusan Pemda

Kewenangan penertiban iklan rokok di luar sekolah berada di tangan pemerintah daerah.

BERITA | NASIONAL

Senin, 15 Jun 2015 16:13 WIB

Author

Ninik Yuniati

Kemendikbud : Iklan Rokok Di Sekitar Sekolah, Urusan Pemda

Ilustrasi kampanye anti rokok. Foto: Antara

KBR, Jakarta - Kementerian Pendidikan mengaku tidak bisa berbuat banyak terkait maraknya iklan rokok di sekitar lingkungan sekolah. 

Kasubdit Kelembagaan dan Peserta Didik Direktorat Pembinaan SMP Dirjen Pendidikan Dasar Kemendikbud Supriano mengatakan, kewenangan penertiban iklan di luar sekolah berada di tangan pemerintah daerah. Kata dia, pemerintah daerah sering membiarkan iklan rokok karena menjadi sumber pendapatan yang cukup besar. Sementara, pihak Kementerian Pendidikan mengklaim telah maksimal mengeluarkan kebijakan sesuai kewenangannya.

"Apa yang kita (kementerian pendidikan-red) lakukan? Edaran itu sudah capek, kebijakan menteri sudah, dirjen sudah, bahkan setiap kita cetak buku pun seluruh sekolah, kita selalu mengatakan, kawasan bebas merokok, merokok dapat membunuhmu. Tetapi kalau sudah di luar sekolah, seperti tadi ini kan luar sekolah. Tapi itu kan perannya pemerintah daerah, karena PAD itu cukup besar dari iklan," kata Supriano di diskusi tentang iklan rokok di sekolah, di Jalan Agus Salim, Jakarta Pusat, (15/6).

Kasubdit Kelembagaan dan Peserta Didik Direktorat Pembinaan SMP Dirjen Pendidikan Dasar Kemendikbud Supriano, menambahkan, pihaknya akan gencar menerapkan pendidikan karakter di sekolah. Kata dia, kampanye antirokok akan diintegrasikan dalam setiap materi pelajaran. 

"Ada gerakan pembudaayaan karakter di sekolah, ini baru saja kami buat permendikbudnya, baru dua hari ditandatangani oleh pak menteri. Apa isinya (gerakan-red)? kegiatan pembiasaan sikap dan perilaku positif di sekolah, yang dimulai sejak dari masa orientasi peserta didik baru, sampai dengan tamat pendidikannya di sekolah," ujar Supriano. 

Editor: Citra Dyah Prastuti 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NASIONAL

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14

Kabar Baru Jam 13

Kabar Baru Jam 12

Kabar Baru Jam 11