Share This

Plan International: Pernikahan Anak Turunkan Kualitas Bonus Demografi

"Pernikahan anak, kehamilan dini, merupakan hambatan untuk sepenuhnya mengoptimalkan itu."

BERITA , NASIONAL

Kamis, 19 Jul 2018 09:48 WIB

Anne-Birgitte Albrectsen, Chief Executive Officer Plan International. (Foto: KBR/Vitri Angreni)

Anne-Birgitte Albrectsen, Chief Executive Officer Plan International. (Foto: KBR/Vitri Angreni)

KBR, Jakarta - Akhir pekan lalu, kembali masyarakat dikejutkan dengan kasus pernikahan anak. Kali ini terjadi di Kalimantan Selatan antara remaja berusia 14 dan 15 tahun. Kasus ini menambah panjang daftar pernikahan anak yang masih saja terjadi di Indonesia.

Menurut data Survei Sosial Ekonomi Nasional (SUSENAS) tahun 2015, setiap jam ada 16 anak perempuan di Indonesia yang menikah sebelum berusia 18 tahun. Ini menempatkan Indonesia sebagai negara terbesar ketujuh di dunia yang menyumbangkan angka pernikahan usia anak, seperti dikutip dari daftar 20 negara dengan angka pernikahan anak tertingg yang dirilis Girls not Bride tahun 2017.

Anne-Birgitte Albrectsen, Chief Executive Officer Plan International mengatakan bonus demograsi yang akan dialami Indonesia dalam beberapa tahun mendatang akan menjadi beban bila pernikahan anak tidak dihentikan. 

“Investasi besar dalam pendidikan di negara ini akan membantu meraup bonus itu. Jadi pada akhirnya Anda memiliki tenaga kerja terdidik dan terampil yang akan dapat mengurus semua orang yang tidak dalam angkatan kerja. Pernikahan anak, kehamilan dini, merupakan hambatan untuk sepenuhnya mengoptimalkan itu,” jelasnya. 

Untuk menghentikan pernikahan anak, menurut Anne, perlu upaya untuk mengubah perilaku dan pola pikir masyarakat yang menanggap pernikahan adalah hal yang baik bagi seorang gadis. Selain itu langkah yang juga perlu adalah mendorong negara-negara yang meratifikasi Konvensi Internasional tentang hak-hak anak mengaplikasikannya dalam aturan perundangannya.

“Undang-undang ini sangat penting tetapi mungkin bahkan lebih penting lagi adalah perubahan perilaku, pola pikir, norma-norma sosial yang mendukung fakta bahwa kedua orangtua, anak-anak, dan orang muda, merasa bahwa adalah hal yang baik untuk gadis untuk menikah,” ujarnya dalam pertemuan terbatas dengan sejumlah media di Jakarta. 

Apa dampak dari pernikahan anak?

Kita bicara tentang sekitar lima juta anak perempuan di Indonesia yang tidak akan memiliki akses untuk menyelesaikan pendidikan mereka, menghadapi risiko kematian ibu dan mudah terserang penyakit yang karenanya tidak akan dapat memberikan kontribusi kepada keluarga mereka, perkembangannya sendiri dan ekonomi.

Ini adalah kesempatan yang hilang bagi para gadis itu sendiri dan Indonesia, yang kita semua ingin lihat berkembang. Jadi itulah salah satu misi utama kami. Ini adalah misi karena kami pergi ke tempat tidur setiap pagi dan memikirkannya dan juga karena dunia mengadopsi tujuan pembangunan berkelanjutan. 

Kita semua berkomitmen untuk melakukan segala yang kita bisa untuk mencapainya menjelang tahun 2030 dan target 5.3 adalah tentang menghilangkan pernikahan anak sebelum 2030. Dan kita benar-benar dihadapkan pada kenyataan bahwa diperkirakan sekitar 150 juta anak perempuan di seluruh dunia akan menikah di bawah usia 18 tahun antara sekarang dan 2030 kecuali kita semua bangun dari tempat tidur setiap pagi, berpikir tentang bagaimana kita bisa mengakhiri praktik semacam ini. Saya kira itu.

Saat ini masih ada pengecualian bagi anak-anak di bawah 18 tahun untuk menikah. Apa pendapat Anda? Dan apa yang Plan lakukan untuk memediasi pembuat kebijakan untuk mengatasi masalah ini?

Jadi kami adalah bagian dari koalisi global yang disebut Girls not Brides dan koalisi  organisasi ini bersama-sama dengan semua pemerintahan, yang telah menandatangani Konvensi Internasional tentang hak-hak anak, berkomitmen untuk memastikan bahwa undang-undang nasional mereka tidak memungkinkan pernikahan di bawah usia 18 tahun. Indonesia adalah salah satu pemerintah di dunia yang telah menandatangani konvensi tentang hak-hak anak dan oleh karena itu berkewajiban untuk menyelaraskan undang-undang nasional dengan konvensi itu.

Saya mengerti bahwa ada perdebatan di Indonesia dan kami akan masuk lewat perdebatan itu dan mendorong pemerintah untuk mengubah undang-undang atau atau aturan yang diperlukan sesegera mungkin. Jadi ya kami sangat aktif dalam hal itu.

Menurut saya, undang-undang ini sangat penting tetapi mungkin bahkan lebih penting lagi adalah perubahan perilaku, pola pikir, norma-norma sosial yang mendukung fakta bahwa kedua orangtua, anak-anak, dan orang muda, merasa bahwa adalah hal yang baik untuk gadis untuk menikah. 

Bagaimana dengan target PBB yang ingin mengakhiri pernikahan anak di tahun 2030. Apakah ini akan terwujud?

Tidak, jika kita melanjutkan cara kita saat ini. Setiap pemerintah, setiap organisasi, setiap orang perlu mempercepat upaya itu bagi kami agar bisa mengakhiri pernikahan anak pada tahun 2030. Kami telah cukup berhasil dalam 5-4 tahun pertama dari tujuan global, kami telah mampu menurunkan angka pernikahan anak di seluruh dunia sekitar 2-3 persen, jadi turun. 

Tetapi kita harus menguranginya lebih banyak lagi karena kita tahu bahwa sekitar 150 juta anak perempuan menghadapi risiko selama tahun-tahun berikutnya. Ini berarti bahwa setiap guru sekolah harus memahami risiko meluruskan pernikahan yang dipaksakan, setiap orangtua harus memahami bahwa pernikahan bukanlah solusi untuk kehormatan keluarga, setiap penyedia layanan kesehatan perlu memahami risiko bagi seorang gadis muda untuk menikah. dan juga mengalami kehamilan saat tubuhnya belum siap melahirkan anak. Jadi kita harus memberi lebih banyak informasi.

Bagaimana peran pendidikan seksual bagi anak muda?

Anda tahu itu menarik karena banyak tempat di seluruh dunia, termasuk mungkin di negara saya sendiri, orangtua dan guru di dunia berpikir bahwa pengetahuan tentang fungsi tubuh, jenis kelamain, seksualitas dll, akan membuat remaja perempuan dan laki-laki berhubungan seks lebih awal atau membuat mereka berbuat tidak senonoh. 

Semua penelitian yang terjadi untuk saat ini selama bertahun-tahun di negara-negara yang memiliki pendidikan seksualitas komprehensif di sekolah menunjukkan bahwa awal aktivitas seksual benar-benar tertunda. Jadi, segera setelah orang muda benar-benar mulai mengetahui risiko, peluang, hak mereka sendiri, apakah mereka tahu Anda dapat mengatakan ya atau tidak, sebenarnya berarti bahwa Anda menunda aktivitas seksual. Jadi saya pikir penting untuk mempublikasikan penelitian dan buktinya agar semua orang tahu bahwa itulah masalahnya.

Menurut saya, hal lain yang kita lihat lagi secara universal, kebanyakan gadis muda yang hamil dini, kebanyakan dari mereka, tidak tahu. Mereka bahkan tidak tahu mereka bisa hamil. Mereka tidak tahu risikonya.

Apakah ada dampak pernikahan dini ini terhadap bonus demografi Indonesia pada 2030 mendatang? Bagaiamana cara mengatasinya?

Bonus demografi itu saling terkait. Indonesia jelas telah mencapai bagian dari bonus demografi. Investasi besar dalam pendidikan di negara ini akan membantu meraup bonus itu. Jadi pada akhirnya Anda memiliki tenaga kerja terdidik dan terampil yang akan dapat mengurus semua orang yang tidak dalam angkatan kerja. Pernikahan anak, kehamilan dini, merupakan hambatan untuk sepenuhnya mengoptimalkan itu. 

Jadi ketika saya mengatakan bahwa dampaknya terhadap PDB berpotensi sekitar 1 persen di Indonesia, itulah mengapa Anda bisa menuai Bonus demografi karena Anda memiliki populasi yang sangat terampil dan berpendidikan. Dan itu bukan hanya satu bagian dari populasi tapi keseluruhan populasi yang dapat membantu memacu ekonomi ke depan pada waktu yang tepat ketika Anda memiliki jumlah yang tepat dalam campuran yang tepat.

Bagaimana dengan agama?

Anda tahu ini menarik karena pertama-tama pernikahan anak-anak ada di negara-negara Muslim dan Kristen. Itu tidak terkait secara unik dengan agama. Sebenarnya penelitian yang dilakukan kantor regional tentang tentang akar penyebab pernikahan dini menempatkan agama menjadi penyebab paling sedikit. Ya ini adalah kebiasaan atau tradisi di banyak negara tetapi sebenarnya ketika Anda benar-benar membuka apa di belakangnya, ketika Anda benar-benar bertanya pada pria dan ayah dan keluarga, ada beberapa penyebab. 

Jelas keinginan orangtua yang mendalam untuk melindungi putrinya. Ini adalah alasan yang sangat terhormat tetapi mungkin ada cara lain untuk melindunginya dan memberdayakannya. Ada juga beberapa alasan yang lebih menyeramkan. Pria yang ingin menikahi perempuan yang lebih muda yang kurang diberdayakan sehingga para pria bisa mengendalikan mereka semua. 

Ada penyebab lain yang terkait dengan ekonomi. Jadi sebenarnya agama menempati posisi paling rendah dalam daftar dan saya pikir sangat penting untuk tetap berpegang pada ini bukan penilaian atau terkait agama atau budaya tertentu.  

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.