KPU Pusat Pantau Pengepungan KPU Daerah Labuan Bajo

Salah satu calon pasangan kepala daerah memaksa untuk menerima peserta Pilkada.

BERITA , NASIONAL , NASIONAL

Rabu, 29 Jul 2015 07:50 WIB

Author

Yudi Rachman

KPU Pusat Pantau Pengepungan KPU Daerah Labuan Bajo

Ilustrasi Pilkada. Foto: Antara

KBR, Jakarta- Komisi Pemilihan Umum Pusat menerima laporan adanya pengepungan kantor KPU di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai, NTT. 

Ketua KPU Husni Kamil Manik mengatakan, pengepungan itu terjadi karena ada salah satu calon pasangan kepala daerah yang memaksa untuk menerima peserta Pilkada. Kata dia, pasangan yang memaksa itu adalah pasangan Pranda-Praju. Hingga kini, KPU terus melakukan komunikasi dengan KPU daerah tersebut untuk berkoodinasi terkait masalah keamanan tersebut.

"Sampai dini hari waktu setempat atau beberapa menit yang lalu kondisi daerah tersebut utamanya di sekitar kantor KPU masih terjadi keramaian. Ada keinginan yang mendesak dari pasangan calon tertentu untuk dapat diterima pendaftarannya oleh KPU. Karena kondisi yang mendesak seperti itu dan waktu yang telah sangat tidak memungkinkan bagi KPU di sana," jelas Ketua KPU Husni Kamil Manik di Gedung KPU, Jakarta, Rabu dini hari (29/7/2015).

Keterlambatan pencalonan kepala daerah itu terjadi karena adanya pemindahan dukungan dari partai politik ke pasangan Pranda-Praju. KPU tidak menerima perpindahan dukungan partai politik setelah calon sebelumnya didaftarkan menjadi bakal calon kepala daerah. 

Editor: Citra Dyah Prastuti 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - BERITA

Most Popular / Trending

Eps.2: Kuliah di UK, Cerita dari Rizki Putri Part 2

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17