Penggantian Ketua DPR, Pengamat: Ade Komaruddin Posisinya Lemah

Tokoh-tokoh dan pengurus di dewan pembina, kata Jayadi, juga tidak mempermasalahkan penggantian kursi pimpinan parlemen tersebut.

Selasa, 22 Nov 2016 17:30 WIB

Ketua DPR Ade Komaruddin. (Antara)

Ketua DPR Ade Komaruddin. (Antara)

Bekas Ketua DPR, Setya Novanto bakal diangkat menjadi ketua DPR kembali, setelah keputusan rapat pleno DPP Golkar, Senin (21/11/2016).

Pengamat politik dari Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC), Jayadi Hanan memperkirakan penggantian kursi Ketua DPR akan berjalan mulus. Pasalnya hingga kini belum terlihat perpecahan atau silang pendapat di tubuh Partai Golkar. Lagipula, menurutnya, Setya Novanto merupakan kader kuat di tubuh partai berlogo pohon beringin itu. Penggantian Ketua DPR ini takkan berpengaruh pada peta politik di parlemen dan hanya akan berdampak pada internal Golkar.

Selain itu, tokoh-tokoh dan pengurus di dewan pembina, kata Jayadi, juga tidak mempermasalahkan penggantian kursi pimpinan parlemen tersebut.

"Kalau kita lihat di internal Golkar ya Ade Komarudin, posisinya lemah. Hampir semua yang kita lihat hampir semua mendukung Setya Novanto, mantan-mantan saingannya Setya Novanto seperti Agung Laksono. Pak Ical pun yang menjadi Ketua Dewan Pembina pun tidak mempermasalahkan, Akbar Tanjung juga nampaknya tidak mempermasalahkan," jelas Jayadi Hanan. Simak quote selengkapnya. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob

  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas
  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

pernah melihat atau bahkan mengalami sendiri perlakuan diskriminatif / ujaran kebencian di ruang pendidikan, tempat kerja, lembaga pemerintahan, dan ruang publik lainnya tapi tidak tahu lapor kemana?