Pengamat: PSSI 'Dibersihkan' Dulu, Baru Gelar KLB

KLB bisa dilakukan jika seluruh penggawa PSSI dan klub menjalani pemeriksaan ulang serta menandatangi pakta intergritas.

Kamis, 04 Jun 2015 11:04 WIB

PSSI

KBR, Jakarta - Pemerintah perlu membenahi federasi sepakbola nasional PSSI lebih dulu sebelum menjalankan dua opsi reformasi sepak bola. Opsi pertama menyelenggarakan Kongres Luar Biasa (KLB) untuk merestruturisasi manajemen dan kepengurusan PSSI. Opsi kedua merancang federasi sepak bola yang baru. 

Menurut Pengamat Sepak Bola, Budiarto Shambazy, opsi KLB bisa dilakukan jika seluruh punggawa PSSI dan klub menjalani pemeriksaan ulang serta menandatangi pakta intergritas. Sementara, pembentukan federasi baru bisa dilakukan, jika PSSI dikeluarkan dari FIFA.

"FIFA akan menerima federasi baru jika PSSI dicoret dari FIFA. Sekarang kan hanya dibekukan. Tetapi itu ekstrim sekali. Saya lebih melihat PSSI semua aparatnya, PT Liga, klub itu harus menjalani verifikasi ulang terutama orang-orangnya dan harus menandatangani pakta integritas," kata Budiarto kepada KBR, Kamis (4/6/2015).

Sebelumnya, Kementerian Pemuda dan Olahraga menggodok dua opsi reformasi sepak bola Indonesia. Opsi pertama menyelenggarakan Kongres Luar Biasa untuk merestrukturisasi manajemen dan kepengurusan PSSI.

Opsi kedua yaitu merancang federasi sepak bola yang baru. Menurut Staf Khusus Menteri Olahraga, M Khusen Yusuf langkah ini dilakukan menyusul sanksi yang dijatuhkan Federasi Sepak Bola Dunia FIFA dan arahan Presiden Joko Widodo.


Editor: Damar Fery Ardiyan 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas

  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Kepala KSP Moeldoko Tepis Anggapan Miring

  • Izin Impor Beras Dialihkan, PT PPI Tak Keberatan
  • BNPB Siapkan Anggaran Rp 166 Miliar untuk Perbaiki Rumah Korban Banjir Bima
  • PS TNI Gagal Menang Melawan 10 Pemain Persebaya

Memberdayakan masyarakat bisa dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya seperti apa yang dilakukan anak-anak muda asal Yogyakarta ini melalu platform digital yang mereka namai IWAK.