Pembangkit Listrik Tenaga Sampah di Solo Butuh Biaya Rp. 417 M

“Nilai investasi butuh biaya 417 Milyar rupiah. Itu dari konsorsium dan bantuan perbankan. Kalau daerah lain di luar Solo ikut pasok sampah ya tidak bisa."

Kamis, 16 Mar 2017 10:27 WIB

Ilustrasi: Tempat pembuangan sampah Putri Cempo, Solo. (Foto: KBR/Yudha S.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR,Solo- Pembangkit Listrik Tenaga Sampah (PLTSa) di Solo membutuhkan biaya ratusan milyar rupiah. Investor PLTSa di Solo, Erlan Suherlan, mengatakan membutuhkan  lahan untuk pembangunan  sekitar 2 hektare. '

Erlan mengatakan memiliki hak membangun dan mengoperasikan PLT sampah selama 20 tahun.

“Nilai investasi butuh biaya 417 Milyar rupiah. Itu dari konsorsium dan bantuan perbankan. Kalau daerah lain di luar Solo ikut pasok sampah ya tidak bisa. Kita hanya pakai sampah yang ada di lokasi ini, sampah lama maupun sampah baru. Kalau ada pasokan sampah dari luar Solo ya tidak bisa menyalahi aturan," kata Investor PLTSa di Solo, Erlan Suherlan, Kamis (16/03).

Erlan melanjutkan, "kalau sampah baru di Solo sekitar 200an ton per hari ya kita tambah pakai sampah lama hingga kuota 450 ton sampah per hari untuk kebutuhan PLT sampah terpenuhi. PLT sampah ini jelas masih bisa pakai sampah lama, meski sudah puluhan tahun menumpuk. Selama masih ada unsur organik, karbonnya, untuk menghasilkan energi..”

Pemkot Solo dan investor mulai menggarap pembangunan PLTSa di Tempat Pembuangan sampah akhir Putri Cempo. PLT sampah yang memproduksi sekitar 10-12 megawatt listrik ini membutuhkan sampah sekitar 450 ton per harinya. Listrik yang dihasilkan  di Solo dijual ke PLN dengan perkiraan Rp 71 Milyar per tahun.

Pembangunan PLT sampah di Solo mulai digarap tahun ini dan dijadwalkan beroperasi awal   2019. TPA Putri Cempo Solo yang beroperasi sejak  1986 ini sudah menampung sekitar 1,5 juta ton sampah. Ketinggian bukit sampah yang ada di lokasi tersebut sekitar 6-10 meter.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

PPATK Telusuri Rekening First Travel

  • Buruh PT Nyonya Meneer Ajukan Tagihan Rp98 Miliar
  • Pesawat Pengangkut Haji Arab Saudi Belum Boleh Mendarat di Qatar

Impor barang dari luar negeri selalu diawasi dan memiliki ketentuan, jangan sampai Anda menjadi orang yang tidak tahu ketentuan yang dimiliki Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Tipe C Soekarno Hatta