covid-19

Perkara Arsip Majalah dan Zine LGBTIQ+ di Indonesia

Queer Indonesia Archive, satu platform arsip kehidupan dan pengalaman Queer di Indonesia

BERITA | RAGAM

Kamis, 14 Okt 2021 18:54 WIB

Perkara Arsip Majalah dan Zine LGBTIQ+ di Indonesia

Love Buzz Season 4 : Harits dari Queer Indonesia Archive. (FOTO : KBR)

KBR, Jakarta - Setiap orang pastinya punya sejarahnya masing-masing. Dan itu berlaku juga buat temen-temen LGBTIQ+ di Indonesia. Bahwa LGBTIQ+ di Indonesia punya sejarah panjang dan mereka nggak tiba-tiba hadir di sekitar kita. Ada Queer Indonesia Archive, satu platform yang dibikin buat mengoleksi, menjaga, dan menyebarkan material yang menggambarkan kehidupan dan pengalaman Queer di Indonesia. Nah, ini kali saya ngobrol bareng Harits, dari Queer Indonesia Archive perkara pengarsipan majalah dan zine yang menjadi bagian dari sejarah panjang LGBTIQ+ di Indonesia, LGBTIQ+ dalam budaya populer, hingga perkara cinta jarak jauh.

Anda mendengarkan Love Buzz bersama saya, Asrul Dwi.

Love Buzz. Membicarakan perkara yang tidak dibicarakan ketika berbicara perkara cinta.

Q & A

Asrul : Buat yang belum tau Queer Indonesia Archive ini, sebenernya apa sih?

Harits : Ini sebenernya adalah arsip digital yang mendokumentasikan dan mengumpulkan materi-materi seperti majalah, zine, terus, kita juga mendata film, dan tv, acara tv. Dan kita juga ngumpulin sejarah lisan yang berkenaan atau bersinggungan dan relevan dengan pengalaman-pengalaman atau kehidupan orang-orang Queer, LGBT, di Indonesia. Jadi kita arsip digital. Yang kita lakukan adalah kalo ada orang yang punya materi yang bisa diarsipkan, kita akan bantu digitalisasi. Kalo mereka bisa digitalisasi sendiri, kita pandu saja lalu kita terima hasil digitalisasinya. Kalo misalnya mereka nggak ada alatnya, dan kalo memungkinkan, kita bisa dateng ke mereka, terus bantu nge-scan, bantu ngerekam apa yang mereka punya. Tapi kita nggak bakal ngambil barang aslinya. Materi aslinya akan tetep di-keep sama orang yang donasi. Jadi kita cuma nge-keep scan-nya.

Dan Queer Indonesia Archive ini founder-nya aku, dan ada satu lagi namanya Bow, dia orang Australia. Tapi dalam prosesnya kita banyak sekali dibantu oleh sukarelawan dari berbagai bidang ya. Kita bikin website dibantu sama programmer, developer, ada sukarelawan namanya Nawa. Terus design-nya juga, dibantu oleh sukarelawan visual design kita, Mario. Dalam proses pengumpulan materinya juga kita banyak dibantu sama orang-orang komunitas, kayak misalnya kemaren waktu kita ngumpulin materi untuk pameran di ASEAN Soggy Coccus, kita dibantu sama 2 kurator sukarelawan, ada namanya Ovi sama Sidhi. Sidhi itu yang tadinya mau ikut wawancara ini juga. Terus.. ada juga.. banyak lah. Kalo disebut satu-satu banyak.

Mungkin totalnya sejak awal kita bikin QIA di awal tahun 2020 itu ada orang yang dateng dan bantu kita di satu proyek itu mungkin udah kayak.. 25? 30? orang mungkin ya. Walaupun biasanya mereka dateng dan pergi. Kayak, satu proyek terus udah, satu proyek terus udah. Paling banyak sih kayaknya waktu kita lagi proyek nge-katalogin isi majalah-majalah. Itu total mungkin di satu waktu itu ada sekitar 15 orang yang volunteering buat kita,”

Asrul : Kan beberapa di-posting di media sosial dan ada di website, dan ada juga yang dipamerin kan ya. Kayaknya mungkin anak-anak yang jaman sekarang nggak pernah lihat kali ya, yang.. bahwa waktu itu tuh kayaknya kalo ngebayangin mungkin… mungkin lebih bebas kali ya orang berekspresi pada waktu itu. Padahal sebenernya kan nggak juga. Gitu nggak sih? Kalo based on foto-fotonya loh ya,”

Harits : Iya, itu sesuatu yang mesti.. setiap kali ditanya tentang sejarah Queer Indonesia itu sesuatu yang mesti gue tekenin. Soalnya kan orang cuma ngeliat oh ini pesta-pesta saja terus ini ada acara ini dan itu, dan oh jaman dulu lebih enak ya. Padahal kan ya.. jaman dulu tuh Orde Baru (tertawa). Yang berarti adalah.. ya Orde Baru. Tapi mungkin yang bisa gue bilang lebih enak adalah pada zaman itu masyarakat Indonesia awam tuh belum sadar akan keberadaan orang-orang queer, gitu. Dan kalaupun mereka tau ya cuma tau kayak oh itu beda aja, gitu. Belom ada opini yang mainstream tentang gimana sih queer people in Indonesia tuh harus di-approach gimana sama orang Indonesia. Dan juga belum ada internet, jadi orang bisa foto-foto dan publishing zine, publishing majalah, dan beredarnya akan di komunitas aja, gitu,”

Asrul : Berangkatnya dari kegelisahan yang kayak gimana sih waktu itu untuk lo merencakan atau inkubasi embrio platform ini, gitu?

Harits : Kalo misalnya secara khusus mikir, gue mesti bikin arsip, Queer Indonesia Archive, gitu, mungkin ide kayak gitu sih nggak ada. Cuman ada kejadian-kejadian yang mengarahkan gue ke situ, gitu. Jadi setelah gue lulus S1 gue di Seni Rupa, gue mencoba mencari kerja ini-itu, dan salah satu pekerjaan yang gue dapet adalah jadi researcher untuk salah satu museum di Bandung. Itu agak random, tapi gue dapet di situ. Terus gue kerja di situ, gue muncul ketertarikan. Oh kayaknya gue bisa belajar ini lebih jauh, dan gue dapet kesempatan untuk ngambil S2 di Kajian Museum dan Cagar di Australia, waktu itu, gue dapet beasiswa.

Setelah gue belajar di sana, gue jadi sadar kalo emang misalnya.. kayak, gimana ya ngomongnya. Narasi sejarah atau kayak, kesadaran sebuah masyarakat tentang sebuah isu, gitu, itu tuh sesuatu yang bisa dibentuk dengan pemahaman sejarah. Itu sesuatu yang bisa diarahin, gitu. Kayak, katakan orang Indonesia rata-rata pernah denger Indonesia dijajah 350 tahun, gitu. Itu kan karena ada kesadaran khusus untuk ngarahin oh ini emang kayak gini nih narasinya, gitu. Dan gue jadi sadar kalo narasi tersebut tuh nggak harus orang-orang dengan power gede yang bisa bikin, tapi dari komunitas juga bisa ada inisiatif untuk bikin narasi mereka sendiri.

Terus awal 2020 tuh pas banget gue balik ke Indonesia buat libur, waktu itu gue belum lulus. Terus salah satu temen gue ngomong Its, lo belajar museum, kan? lo belajar sejarah-sejarah gitu kan?, terus gue kayak, ya nggak gitu sih, tapi.. iya, kurang lebih. Ada nih temen gue orang bule, dia lagi nyari orang buat bantuin dia bikin arsip Queer Indonesia, dan di situ gue ketemu si Bow. Bow itu dia lagi kerja di Yayasan Gaya Dewata, terus waktu itu intinya adalah si kantor Gaya Dewata mau pindah, terus lagi bersih-bersih berkas, dan si Bow ini nemuin banyak banget majalah dari organisasi-organisasi LGBT di Indonesia tahun 80an dan 90an. Dan organisasi itu ada banyak yang udah nggak ada, ada yang orangnya udah kemana, gitu.

Nah, nemuin banyak sebanyak ini, dan.. kayak.. aku juga waktu itu belum tau bahkan ada majalah-majalah itu. Kita mikir mau nggak kalo kita arsipin ini? terus kita bikin sebuah arsip yang lebih proper lah, gitu, yang lebih niat?, gitu. Jadi kan kita lakukan pertama-tama adalah selain nge-scan arsip-arsip itu, majalah-majalah itu kita scan, kita juga nyoba ngontak orang-orang yang bikin majalah itu. Dalam tanda kutip minta izin lah, kayak, suwun. Kayak boleh nggak kita arsipin ini? dan boleh nggak kita publish ini?, gitu. Untungnya sih mereka semua generasi aktivis queer yang di Indonesia, yang dari generasi 80an-90an tuh pada positif sih. Pada kayak oh yaudah gapapa, bagus, ini jangan sampe hilang, gitu. Itu sih awal-awalnya.”

Asrul : Sebelum gue ke pertanyaan gue selanjutnya, gue kayaknya perlu nanya ini. How do you identify yourself?

Harits : Gue cis-gay man aja sih,” (tertawa)

Asrul : Okay. Ketika lo ngelihat ada archive yang tadi lo ngelihat… yang bahkan lo sebelumnya juga nggak pernah tau, gitu kan. Bahwa sebenernya majalah-majalah sebelum itu ada. Apa yang mungkin lo pikirkan saat itu, ketika lo lihat representasi yang semacam itu? Artinya kan mereka dikasih ruang, gitu. Meskipun beredarnya secara terbatas, gitu?

Harits : Heem,”

Asrul : Kalo sekarang kan rasa-rasanya.. kecuali mungkin di internet, gitu, produk semacam itu kan kita udah nggak pernah ketemu, gitu,”

Harits : Hm… sebenernya pas pertama baca sih ya gue ngerasa kalo.. gue jadi sadar kalo kelompok gue, gitu, komunitas gue, punya sejarah yang lebih panjang dari gue sendiri. Karena waktu gue tumbuh, waktu gue kecil, gue selalu dibilang kayak orang gay tuh kayak kedok modern gitu, kayak, baru ada akhir-akhir ini, mereka juga selalu bilang kayak kok sekarang jadi banyak ya, kok sekarang jadi ada?, seakan-akan dulu tuh nggak pernah ada. Tapi setelah baca, nemu, ini tuh gue jadi sadar, kalo dari dulu tuh udah ada kok. Dan dengan… karena penyusunan arsip ini kita juga ngobrol sama aktivis-aktivis yang lebih tua, yang lebih senior, gitu, ya gue jadi sadar kalo emang sebenernya gue tuh punya sejarah di Indonesia. Orang tuh nggak bisa ngomong kayak lo tuh baru ada tuh sekarang, lo tuh fenomena akhir zaman, kayak, nggak kok, sebenernya udah ada dari dulu’,”

Asrul : Sebenernya nggak cuma ngajak temen-temen dan komunitas LGBT gitu ya, buat belajar tentang sejarah sendiri, tapi juga masyarakat di luar komunitas?

Harits : Iya, itu juga salah satunya. Karena gue selalu ngeliat kayak ada usaha untuk ngebuat komunitas LGBT tuh sesuatu yang ahistoris gitu, yang nggak ada sejarahnya, cuman saat itu aja. Padahal ya sebenernya nggak,”

Asrul : Narasi yang pengen lo hadirin apa sih sebenernya dengan Queer Indonesia Archive ini?

Harits : Ada beberapa sih. Yang satu kan udah, tadi disebut. Pokoknya kita pengen ngeliatin kalo emang LGBT ini bukan sesuatu yang baru, gitu. Kita udah jadi bagian masyarakat Indonesia dari lama. Bahkan kemaren gue sempet ngobrol sama.. ada komunitas arkeologi. Dan salah satu orangnya tuh, anggotanya, dia lagi nulis paper, lagi pending review, tentang keberadaan transpuan di Jawa abad ke-9 sampe 15. Dan itu kayak.. ternyata emang ada. Kayak, sudah selama itu ada. Di prasasti-prasasti itu tertulis keberadaan transpuan di masa itu.

Yang kedua mungkin kita pengen nandingin narasi yang suka dibikin sama masyarakat awam kali, ya. Makanya kita sangat fokus sama materi-materi yang di-publish sama komunitas itu sendiri, karena kalo misalnya kita liat di media massa atau di masyarakat awam gitu, biasanya narasi tentang LGBT tuh kalo nggak pembunuh, dibunuh, nipu orang, dikejar polisi, pokoknya kayak, selalu hal-hal yang woah, kriminal, kayak hidupnya tuh sedih, dirundung, gitu. Dan ya sebenernya nggak salah-salah amat sih. Kayak, kita didiskriminasi gitu. Tapi kan ada hal-hal lain yang menyenangkan saat menjadi orang queer di Indonesia. Kayak, kita punya komunitas kita, kita juga kadang bikin party, kita mencintai satu sama lain, gitu. Kita orang juga kok, kita nggak cuma muncul pas kita dibunuh atau membunuh, gitu loh (tertawa). Kita tuh juga ada saat kita cuman ngobrol-ngobrol, ngumpul-ngumpul, kita hidup secara biasa, kita tuh juga ada, kayak gitu,”

Asrul : (tertawa) “Eh, tapi kalo lo sendiri selain tadi lo belajar soal eksistensi temen-temen LGBT era sebelumnya, kalo secara pribadi ketika lo mulai mendalami arsip-arsip ini gitu. Ada nggak hal-hal lain yang jadi hal baru buat lo, dan itu baru lo temuin ketika lo dive in arsip-arsip yang ada?

Harits : Lumayan banyak sih. Mungkin yang paling menonjol buat gue adalah, gue ngeliat generasi yang lebih tua tuh… generasinya om Dede, mungkin, atau sedikit ke bawah, itu tuh jauh lebih optimis dibanding generasi gue, entah kenapa. Kayak, apakah karena mereka pernah mengalami orde baru kah, jadi mereka tahu it could be much worse, atau mungkin karena mereka… kalo generasi gue kan kita tiap hari terekspos banyak banget berita, dan kata-kata beritanya buruk, di media online, di media sosial, gitu. Jadi lebih susah buat optimis sebagai generasi kita, atau gimana gue nggak ngerti. Tapi gue ngeliat generasi mereka lebih optimis dan gue lumayan kaget soal itu. Tapi ya itu bukan kaget yang kaget negatif ya, buat gue itu kayak a pleasant surprise, kejutan yang menyenangkan, karena kayak oh ternyata lo fine-fine aja kok being an out-gay man di Indonesia sampe umur segitu, sampe jadi senior-senior, kayak… lo bisa kok punya hidup yang fulfilling’,”

Asrul : Kalo lo sendiri, lo ngerasa optimis nggak sih (tertawa)? As a gay man, gitu, yang open, di Indonesia?

Harits : Hmm.. itu agak susah sih. Gue berusaha untuk optimis, karena kayak ehm.. kalo misalnya gue pesimis terus juga nggak guna gitu in the long run. Tapi ya emang mesti realistis sih, gue selalu ngomong gini kalo ditanya apa sih rasanya being a gay man in Indonesia, itu rasanya kayak lo jalan tengah malem, di ladang yang banyak ranjaunya gitu loh. Kayak lo mesti jalan ke depan terus, tapi lo nggak tau kapan lo bakal meledak, gitu (tertawa), tapi ya lo mesti jalan terus,”

Asrul : (tertawa) “Wow. Gue nggak pernah analogi semacam itu,”

Harits : Mungkin gue tau di luar sana banyak orang-orang yang lebih out dari gue, dan lebih berani. Dan mungkin kalo mereka denger analogi itu, mereka bakal mikir ah, lebay deh. Ya.. it’s their opinion. Tapi buat gue rasanya kayak gitu,”

Asrul : Iya, karena pengalaman orang kan beda-beda ya. Udah ada beberapa pameran yang dilakukan, gitu ya. Selama ini masih online aja ya berarti?

Harits : Iya, karena ini.. walaupun kita punya rencana di suatu masa nanti kita pengen ada pameran offlinenya. Tapi satu ya, ini masih pandemi, dan dua, emang kita programnya lebih fokus ke digital. Sempet ada obrolan kayaknya bisa deh bikin pameran offline, tapi itu bulan Februari 2020. Bulan depannya rencananya ilang semua,” (tertawa).

Asrul : Eh tapi kan sekarang.. akhir-akhir ini udah mulai ada kan pameran-pameran sebenernya, yang offline?

Harits : Iya, udah mulai ada sih. Cuman ya.. maybe this year. Sebenernya gue juga kayak.. mudah-mudahan bulan ini bakal complete di vaccinated. Kalo misalnya kalian wawancaranya bulan depan, mungkin gue bisa dateng ke sana. Tapi ya intinya adalah setelah gue itu kayak vaccinated sih rencananya bakal lebih banyak datengin orang, kayak, untuk ngumpulin materi, nge-pursue juga. Kita bertanya juga kesempatan-kesempatan buat ada yang offline mungkin, atau seenggaknya bikin event yang lebih nyasar langsung ke komunitasnya, gitu,”

Asrul : Reaksi atau respon dari temen-temen sendiri kayak gimana yang lo terima?

Harits : Kalo dari generasi tua kan tadi udah pada positif ya, kayak mereka ayo, kita bantu, yang kita bisa kasih untuk arsipin silahkan, gitu. Generasi yang seumuranku dan lebih muda juga rata-rata kayak.. mereka kayak oh iya ternyata ada ya, mereka seneng gitu ngelihat ada sejarah. Seneng gitu ngelihat oh jaman dulu tuh ada kayak gini, dan jadi belajar juga, gitu. Tapi nggak semuanya positif sih, dari komunitas.

Ada juga beberapa yang concernnya menurut gue valid. Kita pernah nge-approach aktivis yang senior tapi nggak yang senior banget. Kayak, pasca reformasi tapi sebelum 2010, antara 2000-2010, gitu. Dan ya.. mereka segan gitu, segan untuk mengarsipkan data mereka di kita karena privacy concerns, takut kalo ini ditemukan, terus dipake buat nyerang mereka gimana, gitu-gitu. Dan ya menurut gue itu kekhawatian yang valid sih,”

Asrul : Untuk yang kayak gitu, biasanya kalian gimana ngatasinnya? Untuk meyakinkan mereka bahwa.. ini menjamin keamanan mereka, gitu?

Harits : Hm. Sebenernya kita juga nggak bisa maksa, makanya setelah itu kita belom sempet ajak meeting lagi. Tapi harusnya sih bisa lah akhir taun ini kita ketemu lagi. Tapi kalo misalnya ditanya soal tindakan-tindakan pencegahan yang berkaitan dengan keamanan sih, ehm.. website kita tuh di-hostingnya bukan di Indonesia, tapi di Australia. Jadi kalo misalnya kenapa-kenapa, kayak, ini kan bukan website Indonesia. Hostingnya bukan di Indonesia, gitu. Kayak, kalo mau diblokir ya silahkan diblokir, tapi ini bukan website Indonesia. Itu satu.

Terus kita tuh punya.. saat ada orang ngasih materi mereka buat di-scan kita, kita bakal tanya kamu mau ini available to public, atau cuman available secara terbatas, atau cuma buat diarsipin aja tapi nggak di-publish? Kalo available to public ya semua bisa liat di website. Kalo yang kesediaannya terbatas tuh akses terbatas, jadi kita ada sistem yang bakal nyebutin kalo materinya tuh ada, barangnya ada, tapi kamu nggak bisa liat. Kalo kamu mau liat kamu mesti hubungin kita, baru kita bakal ngasih liat ke kamu. Dan kita juga mesti verify apakah kamu ngeliatnya tuh buat apa, apakah kamu wartawan, atau peneliti, atau gimana. Ada alasan yang valid nggak buat ngeliat data itu. Sama yang kalo private banget ya.. udah, disimpen saja. Kita simpen, kita kasih tau kalo benda itu ada arsip digitalnya, tapi nggak buat diliat,”

Asrul : Berarti udah ada katalog yang dibikin ya?

Harits : Udah ada, cuman belum di-publish. Karena ternyata ngurusin back-end website tuh ribet banget (tertawa). Karena gue sama Bow kan latar belakangnya.. gue anak Seni Rupa, Bow dia community development, gitu. Pas ngumpulin materi gitu-gitu sih nggak terlalu susah, karena ya kita punya akses ke komunitas, dan gue punya keterampilan buat make scanner, buat ngedit foto, gitu-gitu gue bisa. Cuman pas mau publish ke websitenya tuh ada skill gap aja, gitu. Kalo kata orang HR mah, skill gap,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) “Terus kalo yang pengen akses, gitu, tinggal kayak gimana? ngirim email aja atau nanya data yang udah kalian arsipin, gitu, atau kayak gimana sih?

Harits : Saat ini sih pake email, terus kita bakal open access ke mereka secara terbatas, gitu. Idealnya sih, idealnya banget ya, kalo udah advance sih lo bisa daftar jadi user di website-nya QIA, tapi untuk saat ini itu belum memungkinkan. Jadi masih pake cara manual lah, lo kirim email, terus kita bakal verify lo siapa, abis itu kita kasih akses view, gitu,”

Asrul : Tadi lo sempet nyebut bahwa background lo kan anak Seni Rupa, gitu. Kemaren gue sempet ngobrol ini sama salah seorang fotografer gitu, di Indonesia. Dan gue sempet nanya dia, fotografer di Indonesia yang queer ada nggak sih kira-kira? Terus dia kebingungan dong jawabnya, nggak nemu kayanya (tertawa). Kalo di kesenian, industri Seni Rupa kontemporer Indonesia, atau Seni Rupa Indonesia lah. Kalo kita liat sejarah gitu, lo nemu itu nggak sih sebenernya?

Harits : Ada, beberapa. Sebenernya kalo yang mungkin orang Bandung atau yang sejarawan Seni Rupa, pernah denger ada namanya Chris Bowder. Chris Bowder itu orang Belanda, dan dia salah satu pendirinya FSRD ITB. Itu tuh kayak, rahasia umum kalo dia tuh nggak suka perempuan, karena dia nggak pernah nikah, gitu-gitu. Dan pas gue liat fotonya juga kayak oh iya, ini mah iya’,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) “Stereotyping lo,”

Harits : Stereotyping astaghfirullah. Kalo gue pembelaannya gay-dar (gay radar), gay-dar gue nyala, gitu,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) “Right,”

Harits : Terus.. sebenernya kalo kontemporer tuh ada. Kita tau sama tau, ada beberapa yang open dan emang berkarya secara.. gimana ya gue ngomongnya. Menggunakan seksualitasnya sebagai salah satu topik berkarya, gitu. Tapi sebagian besar ya emang.. ya udah, dia seniman, dan dia queer, tapi ya nggak menggunakan seksualitasnya sebagai topik berkarya. Dan itu ya.. menurut gue nggak harus juga sih, gitu,”

Asrul : Ada contoh lainnya nggak sih? Karya-karya yang ngomongin soal itu sebelumnya?

Harits : Yang gue langsung kepikiran tuh Dia kan orang Jerman yang di Bali itu. Ya.. kemungkinan besar queer. Tetapi kalo orang Indonesianya nggak sih, gue baru tau yang generasi gue saja. Dan yang gue tau dari jejaring komunitas, gitu. Karena kalo misalnya ngebaca arsip Seni Rupa Indonesia tuh, gue sih belum pernah nemu. Tapi mungkin ada,”

Asrul : Oh oke, kayak non existent gitu nggak sih kayaknya?

Harits : Iya, non existent as in bukannya nggak ada, tapi belum ketemu saja,”

Asrul : (tertawa) “Oke. Kalo arsip-arsip itu sekarang lo masih proses ngumpulin terus, gitu ya?

Harits : Heem,”

Asrul : Sejauh ini udah ada berapa terbitan yang kalian… emang terbatas majalah dan zine atau ada foto, atau emang ada yang lainnya juga?

Harits : Em.. kalo yang.. sebenernya angka persisnya berapa gue rada nggak hafal nih. Sebenernya ini pertanyaan penting, jadi next time gue bakal hafalin. Tapi seenggaknya tuh untuk zine, kita ada seenggaknya 20? karena ada lebih. 20? 25? bukan ininya ya.. bukan edisinya ya. Tapi judul zinenya tuh ada 20-an kalo nggak salah. Yang menarik adalah kadang satu organisasi, dia akan mati setahun, terus dia akan muncul lagi, terus nerbitin zine dengan nama yang sama tapi orang-orangnya udah beda semua. Karena setelah kita ngobrol sama salah satu pendiri organisasinya, jadi organisasi itu.. jadi yang kayak gitu biasanya berbasis kemahasiswaan. Jadi anak-anak kampus bikin organisasi, terus anak-anaknya pada lulus, nggak ada yang nerusin, bubar.

Terus mungkin ada angkatan yang.. mungkin 2 angkatan setelahnya kayak ‘Eh dulu senior kita ada yang pernah bikin pake nama ini nih, yuk kita hidupin kembali, gitu. Terus mereka bikin, namanya sama. Tapi orangnya udah beda semua, gitu-gitu. Kalo foto mungkin ada ya ratusan juga lah, belum sampe ribuan, mungkin 300-500. Kita beruntung ada beberapa transpuan senior yang di Jakarta yang waktu itu mau minjemin album mereka buat di-scan, abis itu kita balikin lagi, dan di situ kita dapet banyak foto pageant dari tahun 90an, ada juga party-party gitu, ada juga ballroom gitu. Mungkin nggak ballroom kayak bule ya, tapi yang jelas tuh mereka nyewa satu club, terus mereka pake buat lomba kostum.

Dan yang menarik adalah, lomba kostumnya tuh temanya ganti-ganti. Ini belum di-publish tapi di album yang udah kita scan tuh ada yang temanya baju daerah, ada yang temanya Chinese New Year, gitu-gitu (tertawa). Terus yang ikutan nggak cuma yang transpuan doang, tapi cowok-cowok juga ikut. Dan mereka ya.. dandannya sebagai cowok, gitu. Jadi campur, gitu. Oh mungkin hal yang mungkin gue juga pelajarin dari proses ini adalah ternyata tuh di zaman dulu tuh emang penerimaannya lebih luas dari sekarang ya. Karena gue nemu satu foto gitu, gede fotonya, foto yang 8R gitu, mereka bikin pageant transpuan tuh di Hotel Indonesia, di Kempinski. Kayak, tulisannya gede gitu, Hotel Indonesia, tanggal berapa, 1992,”

Asrul : Wow, okay,”

Harits : Iya itu gue pas liat juga kayak gue Wow, wow indeed, gitu,”

Asrul : Itu mungkin kalo di Jakarta ya. Kalo di daerah gitu ada temuan-temuan semacam itu nggak? Arsip-arsip yang di daerah lain? Surabaya mungkin? Yang kita tau di sana ada Gay Nusantara, atau mungkin Jogja, gitu?

Harits : Hm... nah itu karena kita belum sempet dateng ke sana dan ngumpulin di sana, kita belum punya fotonya banget. Tapi kita punya catetan kalo pada tahun-tahun tersebut tuh ada acara transpuan, ada acara komunitas gay, gitu. Kita tau kalo tahun 1999 tuh di Pusat Kebudayaan Perancis, Surabaya, mereka bikin acara gay pride pertama di Indonesia,”

Asrul : Kayaknya pak Dede sempet cerita soal itu deh, waktu itu,”

Harits : Heeh. Nah itu kita dapet fotonya dari Oma Dede, gitu. Dan dari salah satu album foto transpuan Jakarta, kita nemuin kalo dia tuh pernah jadi juri di lomba kecantikan transpuan juga, tapi di Tegal. Jadi kayak, kita tau tuh bukan dateng ke Tegal langsung tapi ada rekaman tentang acara di Tegal, gitu. Oh, jadi di kota-kota kayak gitu pernah, gitu. Dan ini sebenernya mungkin yang generasi jamannya Oma Dede lebih tau, tapi kita tuh suka liat catetan tentang satu acara namanya September Ceria. Itu sering diomongin kan. Dan yang sedang QIA cari itu karena kita tau ada peraturan no photography di acara itu. Kita tuh nyari tiketnya, karena mereka tuh jualan tiket. Jadi kalo ada yang punya ticket stuffnya, dan mau nge-scanin buat QIA, itu.. i will love you, muah. Kayak.. gue bakal sayang banget sama yang ngasih itu,” (tertawa)

Asrul : Wait, itu di Jawa Tengah nggak sih?

Harits : Jawa Tengah.. apa Malang? Jawa Tengah kalo nggak salah sih,”

Asrul : Sempet cerita tentang itu waktu itu? Dan kemudian ada insiden yang dia dikejar-kejar orang waktu itu?

Harits : Yaa.. itu udah tahun 1999-2000 gitu kan yang insiden ini,”

Asrul : Berarti arsip-arsip yang lo kumpulin sejauh ini masih Jakarta-Jakarta saja ya?

Harits : Iya, sayangnya gitu sih. Karena ya.. gue lagi nggak bisa ke mana-mana, kayak gitu. Tapi untungnya cukup banyak aktivis senior dari organisasi-organisasi luar Jakarta kayak.. Kita waktu itu udah ngobrol sama Pak Andreas dari Jogja, Oma Dede tentu juga dari Surabaya, dan kita juga ngobrol sama orang-orang yang ngurus di Gaya Makassar. Sebenernya kita tuh udah in contact sama.. ada lah beberapa orang di Pekanbaru, sama Medan. Cuman ya.. karena lagi kayak gini, si Bow juga nggak bisa keluar Australia, jadi ya.. kita on hold dulu deh. Kita fokus ke hal yang kita bisa, yaitu yang lagi kita lakuin sekarang banget adalah kita lagi nyisir representasi LGBT di media mainstream. Kita beli majalah-majalah bekas, kayak Hi, Tempo, Matra, Gatra, gitu-gitu. Terus kalo ada ngomongin soal LGBT kita scan dan kita arsipin, gitu. Itu sih yang lagi kita lakuin sekarang karena keterbatasan ini,”

Asrul : Hm.. untuk sementara ini.. ada temuan lo apa?

Harits : Temuan gue adalah kemaren gue baru nge-scan beberapa majalah. Ini secara umum ya, kayak misalnya di tahun 80an tuh media massa ya, media mainstream tuh melihat LGBT tuh sebagai sesuatu yang curiosity, kayak wah apa nih kok seru?. Dan tahun 90 awal tuh masih kayak gitu ya. Masih yang kayak hm.. majalah-majalah tuh suka bikin Reportase Eksklusif ke Taman Lawang atau nggak Reportase Eksklusif Lesbian di Elit-elit Jakarta. Tapi ya.. kita dilihat sebagai curiosity tapi.. em.. dan kadang-kadang tuh suka ih apaan sih norak pas gue lagi baca, tapi itu tuh nggak judgemental-judgemental amat. Mereka suka manggil orang sebagai.. pendapat ahli gitu, kayak dokter, psikiater. Dan yang gue liat sih biasanya netral dan malah ke arah positif, gitu. Yang kayak, lebih afirmatif lah. Tapi di akhir tahun 99-2000 awal, kalo liat sumber-sumber dari situ tuh kayak ada perubahan perspektif dari media massa ke komunitas kita, menjadi ke arah yang judgemental dan negatif sih,”

Asrul : Itu berarti pasca reformasi… jauh sesudah itu berarti kan ya?

Harits : Yaa mungkin 10 tahunan lah ya, mungkin setelah 2004-2005. Maksud gue.. Arisan tuh tahun berapa ya.. 2003 ya Film Arisan. Itu kan lumayan turning point tuh, saat orang-orang mulai sadar banget ada ciuman gay di bioskop, dan orang-orang mulai sadar kalo mereka tuh ada, gitu. Dan reaksi konservatif tuh mulai muncul, yang sebenernya ya bukan salah yang bikin Film Arisan, nggak. Kayak, menurut gue itu puncaknya ya buat gue sebai a gay man yang lahir tahun 90an dan umur-umur segitu tuh pas gue ngeliat itu tuh wah ternyata bisa ya begitu, gitu. Mungkin jadi muncul reaksi konservatif, gitu,”

Asrul : Gue tadi tiba-tiba inget.. karena waktu SMA gue baca majalah Hai, di situ ada artikel.. sebenernya review sih. Lo tau film Short Buzz nggak sih?

Harits : Gue belum nonton, tapi gue tau filmnya,”

Asrul : Jadi di review itu disebutin, kalo lo bisa nonton film itu sampe kelar, berarti lo gay,” (tertawa)

Harits : (tertawa)

Asrul : That is f**king weird. Tapi tulisan semacam itu ada, dulu. Maksud gue ehm.. ya..

Harits : Kalo nggak salah kan Ripple pernah bikin kan, majalah Ripple Magazine Indie, Jakarta. Gue inget banget soalnya. Gue nggak tau masih ada apa nggak, kayaknya udah nggak ada deh. Siapa yang masih bikin majalah sekarang? (tertawa).

Maksud gue.. gue inget banget gue masih SMP, gue masih kelas 1, itu tahun 2003 atau 2004. Terus gue lagi di sebuah distro di Tebet, seperti yang orang-orang lakukan pada masa itu. Terus majalah Ripple tuh ada edisi gay. Yang emang tulisannya ya Ripple Magazine bla bla bla Edisi Homoseksual, gitu. Terus gue beli sih, gue umpetin di rumah. Harusnya masih ada di suatu tempat, di kamar, tapi gue lupa. Itu tuh isinya ada wawancara sama Paul Agusta kalo nggak salah, salah satu sutradara juga yang gay. Dia openly gay. Dan gue inget itu tuh pertama kalinya di hidup gue kalo ada orang gay di Indonesia. Maksud gue di luar berita kriminal ya. Itu kalo berita kriminal ya.. adalah dikit dikit gue sadar (tertawa). Salah satunya dia, gue inget ada satu lagi, lebih muda. Mahasiswa Seni Rupa or something, anak IKJ, tapi gue lupa namanya siapa. Yang gue inget cuma si Paul,”

Asrul : Kalo jaman dulu di budaya populer mungkin akan lebih susah gitu ya untuk ketemu representasi, gitu ya? Kecuali tadi yang lo bilang, ada majalah atau zine-zine independen yang diedarkan secara terbatas, gitu. Itu yang kemudian jadi concern lo, gitu ya. Karena kalo sekarang kan ya.. mungkin.. atau temen-temen LGBT gitu, itu belajarnya cuma secara terbatas aja, gitu.

Apa yang dia pelajari kan cuma adanya di produk budaya populer sekarang, gitu, tanpa mungkin ada kesadaran untuk pengen belajar tentang sejarah, gitu. Hal itu kah juga yang lo rasain atau pikirkan pada waktu memulai project ini, atau ketika lo muda, katakanlah. Sebelum ngerti bahwa sebenernya ada di Indonesia,”

Harits : Ya gue ngerasa sih waktu gue muda, gitu, gue cuma tau representasi LGBT ya jaman gue apa sih. Paling dari Glee (tertawa), atau… ya representasinya sangat dari Barat. Dan emm.. atau paling yang mepet-mepet, yang agak Timur-Timur ya BL (Boys Love) Thailand, gitu kan. Tapi dari dulu tuh udah mulai ada cerita-ceritanya gitu. Biasanya bentuknya cerita, gitu. Tapi ya emang populernya sekarang. Atau.. komik yaoi Jepang, itu tuh kayak.. gue sebagai seorang remaja gay pada tahun 2000an tengah, 2010an awal tuh gue ngerasa-nya kalo gue mau nyari representasi gue mesti ngeliat ke luar, gitu. Ada sih beberapa forum, kayak, Boys Forum, atau dulu tuh ada Gay Indonesia Forum. Tapi ya kan itu juga bukan media massa, ya. Biasanya bentuknya adalah orang ngobrol, orang curhat satu sama lain, gitu.

Ada sih beberapa cerita-cerita yang lumayan bagus gitu di sana. Ada orang yang bikin cerita bersambung, dan itu bagus. Tapi ya kalo mau liat representasi visual, gitu, yang kayak, orang gitu, emm.. ya mesti ngeliat ke luar. Dan kadang-kadang sih gue ngerasanya di Indonesia masih kayak gitu. Sempet ada kan Luki Kuswandi bikin chong dan itu tuh menurut gue keren banget, karena buat gue dan gue yakin buat banyak orang, buat banyak gay di Indonesia itu pertama kalinya ngeliat series, web series gitu, yang tentang pengalaman being gay di... well, walaupun waktu itu di Jakarta ya, terbatas di Jakarta. Karena pengalamannya bakal beda dengan daerah-daerah lain di Indonesia. Tapi seenggaknya ada representasi di Indonesia, gitu saat itu,”

Asrul : Itu masih ada di Youtube nggak? Bukan Youtube deh kayaknya ya?

Harits : Udah nggak ada di Youtube. Gue tau masih ada, tapi gue lupa di mana. Pokoknya sebuah streaming service buat Asia Tenggara, gitu,”

Asrul : Nah itu, tadi kan lo tau bahwa ada orang gay lainnya dari majalah itu tadi. Kalau pacar kan.. yang gue tau, lo in relationship kan ya,”

Harits : Jadi dia di Jakarta juga sekarang. Sekarang sih udah nggak LDR, tapi waktu jadian gue masih di Bandung, dan dia di Jakarta. Kita jadian setahun, terus gue ke Australia, kita tetep LDR, terus gue balik,”

Asrul : Ketemunya gimana?

Harits : Di.. instastorynya temen SMA gue (tertawa). Jadi kayak, gue sama temen SMA gue sama-sama udah come out, gitu ya, sama-sama tau. Terus ada.. dia, sama satu orang lain sebenernya. Waktu itu gue single dan waktu itu gue sangat haus lah tanda kutip. Terus gue komen, temen lo lucu tuh. Terus temen gue, temen SMA gue nanya, yang mana?, terus gue bilang aja dua-duanya (tertawa). Terus dia bilang, ‘yah Its yang satu udah punya pacar, terus gue kayak, oh ya udah yang satunya lagi aja. Terus.. (tertawa) gue dikenalin sama dia.

Emm.. dia waktu itu udah kerja di Jakarta, terus dia main ke Bandung, kita ketemu, dan ternyata temen-temen SMA gue tuh temen-temen kuliahnya dia gitu. Dan kita berdua sama-sama cukup beruntung berada di lingkungan yang lumayan terbuka, gitu ya. Jadi temen-temen SMA gue main sama dia juga, yang ya.. temen-temen kuliahnya dia. Kita jadi suka nongkrong bareng, dan ujung-ujungnya bikin band,” (tertawa)

Asrul : Bikin band? (tertawa)

Harits : Iya, bikin band,” (tertawa)

Asrul : Mulainya kan dari LDR dulu, gitu ya. Kemudian sekarang bareng, berarti kan?

Harits : Ya sama-sama di Jakarta, cuman gue masih di rumah orang tua gue dan dia masih di rumah orang tua dia, gitu. Tapi kita punya plan, setelah kita berdua vaccinated kita bakal tinggal bareng, gitu. Karena ya orang tua kita berdua kan udah agak tua, gitu, jadi nggak enak lah kalo ninggalin di saat kayak gini,”

Asrul : Tapi ada dinamika yang berubah nggak sih? Atau adjustment itu pasti ada dong dari LDR kemudian pun satu kota, gitu, sekarang,”

Harits : Sebenernya gue pernah ngomong gini sih, kalo LDR Jakarta-Bandung tuh nggak berasa LDR. Nggak berasa, karena gini, misalnya lo sama-sama… gue pernah nih di saat yang bersamaan, gue sama dia LDR Jakarta-Bandung. Terus ada temen kita yang dia tinggal di Gading, pacarnya tinggal di BSD. Lebih sering kita berdua yang ketemu, Jakarta-Bandung, daripada yang Gading-BSD,”

Asrul : Oh gitu ya? (tertawa)

Harits : (tertawa) “Emm.. dan ya.. dinamikanya yang beda apa ya. Paling ya sekarang jadi bisa ketemu-ketemu bentar tanpa yang direncanain, gitu. Kayak dia pulang kerja terus yuk, ketemu dulu bentar, terus ya kita ketemu di mana gitu. Biasanya sih di teras rumah doang sih, cuman kayak ya.. kayak gitu aja (tertawa). Tapi sebenernya waktu LDR juga kan kita ketemu seminggu sekali. Dan sekarang kita sama-sama ngantor, terus kadang-kadang sama-sama cuma bisa ketemu pas weekend. Jadi ya.. mirip-mirip lah kalo Jakarta mah,”

Asrul : Kalo lo waktu yang di Australia itu kayak gimana tuh?

Harits : Emm.. kalo yang di Australia itu kita ngerencanain banget kapan ketemunya. Dan kebetulan kita berdua bukan jenis orang yang sama-sama ngoyo, yang kayak kita mesti telponan setiap hari, atau kita mesti gini, mesti gitu. Jadi yang penting adalah tiap pagi ngabarin, hari ini mau ngapain gitu. Jadi kayak text aja, atau voice note, telpon kalo sempet. Terus kalo udah malem ya ngabarin lagi, kayak, eh hari ini gue abis ini ini ini, aku abis gini gini, seru deh, bla bla bla. Kamu abis ngapain?, gitu-gitu saja. Paling telponan.. juga video call ya 2-3 kali seminggu itu udah sering banget.

Kita ngejadwalin sih tiap ada waktu dan ada rejeki, nge-datengin, gitu. Kebetulan kita beruntung, jadi tiap akhir semester… kan gue di sana 3 semester, akhir semester 1 dia ke Australia, akhir semester 2 gue balik ke Indonesia. Jadi yang kayak dijadwalin yang ada ketemunya. Berantem-berantem sih ada, kayak, kok nggak bales, kok gini, kok gitu, itu mah ada,”

Asrul : Ada paranoia-paranoia dikit gitu lah ya, wajar lah ya,”

Harits : Iya ada sih kayak gitu-gitu, ya wajar lah. Tapi ya yang penting diomongin dan di-resolve,”

Asrul : 3,5 tahun tuh untuk menjaga hubungan kan sebenernya nggak gampang. Usaha-usaha yang kayak gimana yang kalian lakukan? Apalagi kalo cowok kan biasanya kan..

Harits : Lebih ke mana-mana ya,”

Asrul : Open relationship kah jadi pilihan buat kalian, atau gimana?

Harits : Gue kaget sih, karena sampe sekarang gue nggak open relationship. Karena kayak ya.. gue ngerasa nggak ada kebutuhan aja gitu. Tapi yang kita berdua lakuin adalah, kita sama-sama jujur kalo misalnya kita tertarik sama orang lain, atau kita nganggep ada orang nih cakep. Misalnya kita lagi bareng, gitu, terus there is this guy, lewat. Terus kayak yaudah, kayak cakep yah, iya cakep sih, gitu-gitu. Jadi emang kita monogami, tapi ya realistis aja sih. Nggak mungkin satu orang cuma tertarik sama satu orang doang seumur hidup. Kayak, pasti ada lah liat ke sana, ke sini. Tapi ya diinget lagi, komitmennya kan udah kayak gini, gitu. Dan ya beberapa kali sih ada obrolan, kayak, mungkin bisa. Tapi ya saat ini belum kejadian aja sih, dan gue juga nggak ngerasa itu sesuatu yang mendesak, dia juga nggak,”

Asrul : Berarti kalian memang udah ngerasa nyaman, gitu ya, atau mungkin yakin?

Harits : Yaa.. udah sih, udah lumayan nyaman dan yakin, heeh. Gue juga sempet mikir kayak, apa lagi sih yang lo cari? emang mau ngapain lagi? gitu. Kayak.. iya sih nggak ada lagi, nggak ada lagi yang gue cari selain ini, gitu,”

Asrul : Emm.. ada nggak sih cerita-cerita semacam itu, gitu, yang lebih… di luar cerita kayak tadi pesta, atau gerakan. Gerakan yang tadi temen-temen LGBT lakuin pada waktu itu, gitu ya, dari arsip-arsip yang lo temuin, gitu. Cerita-cerita yang lebih humanis, gitu kali ya?

Harits : “Apa ya. Mungkin kita pernah ngeliat ada satu arsip pasangan lesbian ini, mereka bikin acara nikah-nikahan gitu. Kayak.. bukan di Jakarta. Di Surabaya apa di Bandung ya, pokoknya bukan di Jakarta. Mereka kayak nyewa satu ballroom hotel, terus yaudah mereka ada pelaminannya, gitu, terus mereka nikah. Ini akhir atau tengah tahun 80an, gitu. Dan apalagi ya.. mungkin biasanya ada juga transpuan, mereka merawat anak. Dan anaknya ya.. jadi bagian dari masyarakat yang hetero aja, gitu. Ngangkat anak, atau ya.. gitu-gitu lah. Intinya pengalaman-pengalaman kalo orang-orang queer juga kehidupannya biasa-biasa aja kok,” (tertawa)

Asrul : Next stepnya, setelah ini kira-kira apa sih?

Harits : Kita lagi bikin website baru sebenernya. Sebenernya yang kita ingin lakuin adalah bikin website yang lebih user-friendly dan benerin back-end nya. Dan kita menemukan kalo misalkan kalo mau benerin back-endnya, kita nggak usah pake website yang sekarang, karena website yang sekarang tuh dari Omeca. Terus nggak se-fleksibel itu lah intinya. Jadi kita mau pindah ke Wordpress, terus pake back-end yang lebih bagus, gitu. Itu satu, gitu. Mudah-mudahan sih sebelum Agustus tuh udah selesai.

Kita rencanain Juni untuk website baru. Terus kalo misalnya udah memungkinkan, gue mau mulai collecting materi lagi, se-enggaknya di Jakarta dulu. Karena kita udah ada beberapa link yang bisa disasar, gitu, yang bisa dikejar, kalo misalnya kita bisa ngumpulin di situ, oke. Dan mudah-mudahan sih pas akhir tahun, gitu, paruh ke dua tahun ini, udah bisa seenggaknya ke Jogja atau Surabaya sih pengennya, untuk ngumpulin,”

Asrul : Ya karena dibilangnya kan gerakan LGBTQ awalnya dari sana ya,”

Harits : Iya, duluan Surabaya. Walaupun kalo di Jakarta kan emang si Ali Sadikin, pak Ali Sadikin pernah memfasilitasi Hiwadam kan, itu tahun berapa yah.. ada yang bilang tahun 68, ada yang bilang tahun 72. Itu, itu ada. Jadi technically, organisasi LGBT pertama di Indonesia tuh, ini technically ya, bakal ada yang contested juga. Itu tuh.. Hiwadam Jakarta, antara tahun 60an akhir atau 70an awal. Dan fasilitator pendirinya dalah Ali Sadikin, karena waktu itu transpuan-transpuan di Jakarta pada mendatangi Gubernur untuk kayak, tolong dong kita dikasih organisasi wadah. Inisiatifnya dari komunitas tetep, tapi difasilitasi oleh Gubernur Ali Sadikin, gitu. Itu tahun segitu. Tapi emang kalo organisasi gay dan lesbian pertama ya emang di Surabaya seinget gue, emang utamanya di sana,”

Asrul : Kalo menurut lo, makna cinta atau arti cinta apa?

Harits : Oh wow. Kalo menurut gue ya.. ehm.. ini konteksnya gue sama pasangan gue udah 3,5 tahun, hampir 4 tahun jalan, dan kita sempet nanyain gitu satu sama lain, kok kamu masih iya-iya aja sih sama aku? kita kan LDR-nya lama, terus gini gini, gitu gitu. Terus ini kan di Indonesia, kayak.. ya realistis aja. Kenapa sih kita masih bareng? gitu. Terus jawaban yang keluar dari mulut aku adalah kayak.. ya sama-sama aku sih ngotot aja ya diganggu sama kamu. Kayak, apa ya, sebenernya cinta tuh sesuatu yang mesti secara aktif dipilih dan dikejar, gitu loh. Oleh kedua pihak ya, kalo satu pihak doang namanya maksa. Tapi dua belah pihak tuh mesti sama-sama kayak oke gue mau sama lo, gue siap nanggung resikonya, dan ya.. kayak.. apa ya. It makes sense aja sih, lo nggak bisa ngebayangin idup tanpa mereka, gitu. Asek,” (tertawa)

Asrul : Itu dateng dari orang yang LDR, wow,” (tertawa)

Baca juga : Diskriminasi Polri Terhadap LGBTIQ+

Kalau kamu punya saran, komentar, atau ingin berbagi cerita, boleh banget email ke podcast@kbrprime.id dan tulis Love Buzz untuk subject emailnya.

Rasa-rasanya memang perlu ada lebih banyak lagi upaya seperti yang dilakukan temen-temen di Queer Indonesia Archive biar narasi tentang LGBTIQ+ di Indonesia nggak melulu perkara stigma dan stereotip semacam komentar atau perkataan yang saya temuin di sosial media, kayak, “jadi inget singkatan LGBT itu Longsor, Gempa bumi, Banjir, dan Tsunami”.

Love Buzz. Membicarakan perkara yang tidak dibicarakan ketika berbicara perkara cinta. Kunjungi kbrprime.id untuk menyimak berbagai podcast lainnya dari KBR.

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - RAGAM

Most Popular / Trending

Self Wholeness

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7