covid-19

Boya dan Xandra : Media Sosial Jadi Ruang Representasi Yang Tepat Bagi LGBTIQ+

Media Sosial Jadi Ruang Representasi Yang Tepat Bagi LGBTIQ+

BERITA | RAGAM

Jumat, 15 Okt 2021 15:01 WIB

Boya dan Xandra : Media Sosial Jadi Ruang Representasi Yang Tepat Bagi LGBTIQ+

KBR, Jakarta - Sosial media memang jadi platform yang lebih demokratis kali ya. Orang jadi bebas berekspresi, membagi kisah atau kasih. Salah satunya Boya dan Xandra yang biasa membagi kesehariannya lewat sosial media. Nah, ini kali saya bakal ngobrol bareng mereka berdua. Bareng Boya dan Xandra, saya bakal ngobrol perkara alasan mereka kenapa sih secara terbuka membagi kesehariannya lewat sosial media. Saya juga ngobrolin perkara awal mula kisah cinta mereka, perkara melela atau coming out, kesehatan jiwa, keluarga, dan impian mereka sebagai pasangan.

Anda mendengarkan Love Buzz bersama Saya Asrul Dwi.

QnA

Asrul :Kegiatan kalian sehari-hari sebenarnya apa sih?”

Boya : “Kalo gue sekarang kuliah lagi skripsi, terus maen sosmed kadang endorse lumayan lah ya buat tambahan. Sambil jualan baju online, hobi-hobi gue lakuin sama main-main hehe,”

Xandra : Gue financial advisor, orang liatnya agen asuransi gitu. Gue kerjanya ketemu orang, ngobrol,”

Asrul :Pandemi gini banyak yang nyari?”

Xandra : “Sebenarnya iya. Insurance business nggak terdampak (sama pandemi), orang jadi lebih takut. Orang mulai aware. Sebelumnya gue di industri konser yang bener-bener terkena dampak besar-besaran sampai gak jalan. Gue banting setir ke bisnis yang beda, tapi so far so good lah,”

Asrul :Asuransi cover kesehatan jiwa nggak?”

Xandra : “Sadly nggak, karena itu yang Boya juga tanyakan. Boya salah satu klien pertama gue, dia lebih sadar, gue malah bikinnya (asuransi) jauh setelah dia. Sayangnya, di Indonesia bahkan luar negeri belum ada (asuransi jiwa) yang cover mental illness, even kalo harus dirawat. Setau kita BPJS cover ya,”

Boya : “Iya BPJS cover kalo di RS umum, lumayan ada potongan (harga),”

Asrul :Selama pandemi, untuk jaga kewarasan, yang lo lakuin apa?”

Boya : “Hobi-hobi gue, cukup banyak interest-nya. Jadi bisa kemana-mana apalagi dengan ketidakwarasan saya ini hehe. Jadi suka manic, nggak tidur tapi tetep bikin hepi yang penting skripsi jalan, nggak ketinggalan, tugas ndak keteteran. Kadang hang out nongkrong lumayan refreshing, biar nggak dikosan bedua mulu hehe,”

Xandra : Karena pas awal pandemi, Boya lumayan terkena dampak yang lumayan ‘wah’ dari segi mental. Karena kan biasa kuliah, mobilisasi gitu lho terus tiba-tiba lockdown di kamar aja,”

Asrul :Lu ada diagnosa?”

Boya : “Gue lumayan open di sosmed. Bipolar 1 sama ADHD. Kolektor mental illness, hehe,”

Asrul :Lu pake sosmed untuk media berekspresi. Mulai dari kapan?”

Boya : “Pertama mulai kayak bikin konten dari YouTube, cover lagu tapi karena malu, gak pede jadi ke fashion sama beauty. Di IG juga kehidupan sehari-hari. Terus TikTok, lebih terbuka karena gue beruntung masuk di orang-orang yang ramah, friendly, toleran, suportif untuk soal mental health juga orientasi seksual gue,”

Asrul :Jadi ruang aman buat lo?”

Boya : “Iya, makanya pas pindah ke Jakarta, temen-temen gue tuh dari sosmed semua sampe sekarang,”

Asrul :Gen Z banget ya?”

Xandra : “Banget. Itu sesuatu yang susah banget gue relate juga hehe. Tapi ternyata kejadian dengan Boya. Kalo gue tipe orang yang old school apalagi ngeliat sosmed suka kesel sama orang suka komen ke Boya yang gimana gitu. Sering jadi pembahasan kita, bahwa ya biasalah orang suka nggak mikir, tapi on the other hand, gue liat temen-temen Boya. Kan ada tuh kita kenalan, ketemu jarang. Nah ini yang constantly ketemu, itu orang-orang yang awalnya dia kenal dari sosmed. Itu gila sih menurut gue yang mungkin nggak bisa gue coba sih. Tapi menurut Boya it works, dan apparently it’s pretty normal gitu,”

Boya : “Menurut gue, temen-temen yang kenal dari sosmed, ketemunya karena kita punya interest yang sama jadi itu yang bikin lebih awet temenan. Sedangkan misalkan kenal dari sekolah, kampus, cuma karena mau belajar gitu, tapi untuk hobi jadi beda, nggak klik gitu.“

Asrul :Tapi kalian bener-bener no filter gitu di sosial media, atau nyediain saringan sendiri yang nggak over sharing?”

Xandra : Sosial media presence gue kan nggak ada, tapi cuma karena gue sama Boya. Jadi kayak bawaan, gue pansos ke Boya haha. Gue sih nggak terlalu filter, cuman kadang ada foto yang biasa aja nih. Kemarin tuh sama Boya ke Anyer, pake bikini, mandi di bathtub. Nggak ngapa-ngapain, foto sendiri-sendiri. Tapi Nyokap gue ngontak gue lewat tante bahwa nenek gue maen IG. Ngerti lah nenek-nenek, dia tau gue sama Boya in a relationship. Awalnya yang dibahas fotonya gue megang rokok. Akhirnya ya gue bilang Boya biar di-archive dulu, Boya juga nggak bakal tersinggung. Gue lebih ke arah itu. Sosmed gue paling IG berkutat dengan foto sehari-hari aja,”

Boya : “Kalo di IG tuh lebih banyak keluarga, dan IG gue nggak di-private. Misalnya foto minuman (keras), rokok postingan gitu di filter. Kalo lagi live IG, beberapa keluarga gue block, nyinyir gitu,”

Asrul :Tadi Xandra bilang nggak terlalu sering sosmed. Kalian ketemu dimana?”

Xandra : Jadi gue waktu itu, I just got out of long relationship terus ada mutual friend gue sama Boya, namanya Mix, tinggal di Australia. Dia bilang ‘Dude, you gotta stop dating straight girls, you gotta find gay girls. Gue mau ketemu dimana karena gue gak maen aplikasi (kencan), gue baru tau dari Boya ada gitu-gitu. Dia mikir, pokoknya dia deh yang ribet. Akhirnya dia bilang ‘ada nih tipe lo sih kayaknya gay soalnya rainbow-rainbow gitu’. Dibikin grup chat namanya ‘Hehe’ karena jauh nggak bisa ngenalin langsung. Boya punya pacar waktu itu, gue juga baru putus jadi ya udahlah gue lagi menikmati masa bujang gue. Gue mikir ya udah temenan aja dan purely temenan aja sampai akhirnya Boya putus, terus Boya nembak gue,”

Boya : “Pas awal kenal Xandra, gue bilang gue punya pacar dan temenan aja. Ternyata kita punya banyak mutual friends tapi bertahun-tahun kita nggak pernah ketemu. Jadi kita kayak ketemu di saat yang tepat. Terus emang hubungannya lumayan (yang sebelumnya) nggak cocok, rocky banget, akhirnya diputusin. Sehari setelahnya langsung gue tembak Xandra,”

Xandra : Itu pas lagi rame, temen-temen kita pada kaget karena tau Boya baru diputusin.”

Boya : “Dan lagi ngamer gitu hehe…”

Xandra : Gue pun bilang, ngomongin besok aja ya, maybe it’s just the alcohol talking gitu. Jadi orang dengar sih ya dikira pelarian. Ya emang pelarian sih. Gue jelas pelarian Boya, Boya pun pelarian gue karena gue juga baru putus sekitar 2-3 bulan. Cuma Boya bilang, sayang itu bisa grow,”

Boya : “Kalo gue sih, waktu itu feeling ke mantan gue tuh udah nggak bisa karena gue tau gue deserve lebih baik dari hubungan yang gak sehat. Had enough dengan orang itu,”

Xandra : Gue pun begitu sih,”

Asrul :Tapi apa yang bikin kalian tertarik satu sama lain?”

Xandra : Gak usah bohong, awalnya dia cantik ya, yang pertama. Gue males kalo orang bilang dia baik banget. Normatif. Habis tu kenal, pertama ketemu, sebagai temen bener-bener deep talk sampai sejarahnya dia dan disitu gue mikir dia sayang keluarga. Itu yang bikin gue makin wawawiwau karena gue orang yang temennya dikit. Kalo nggak kerja, nggak bakal ada temen. Sejarah gue SMA dimusuhin segala macem, jadi selalu keluarga. Gue sangat family oriented. Jadi pas gue denger Boya cerita otomatis ngebandingin sama pasangan yang kemarin-kemarin. Kok dia (Boya) hebat ya. Itu yang kedua.

Yang ketiga, makin kenal, Boya tuh membangun gue. Kan gue sok cool nih, pas masih temenan dia bilang ‘lo kenapa sih harus sok cool gitu’ gue gak bakal pernah lupa nih dia bilang ‘lo sebenarnya kucing basah kan, kek kebaca. She read me like a book. Disitu gue langsung oh shit, gue suka dia. Makin kesini banyak lah, misal gue tinggal di rumah kalo mager, di kamar aja paling nyokap gue nyuruh istirahat. Kalo Boya tuh nggak nggak. ‘Udah prospek belum? Kenapa? Kalo pergi kamu nge-chat aku mulu, masa nge-chat orang ketemuan aja nggak bisa?” Jadi mikir gue. Gue bisa begini juga karena Boya. She drives me to be better, itu yang menurut gue hubungan yang sehat. Semoga sih Boya ngerasain hal yang sama,”

Boya : “Kita emang saling support. Saling membangun. Gue nggak ngerasa kayak karena gue Xandra bisa kayak sekarang. Itu balik ke diri dia sendiri. Nah yang bikin gue tertarik, pas pertama deep talk itu emang kurang lebih mirip-mirip. Beberapa hari setelah jadian, gue dibawa ke keluarga nya yang sangat welcoming gitu. Sebelumnya nggak pernah, ada yang nggak mau dikenalin lah. Kalo kata orang, nikah tuh bukan cuma ke satu sama lain tapi sama keluarga. Itu yang gue rasain kalo cari pasangan. Biar pun yaaa walau ke sesama perempuan cuma keluarga yang bikin homey gitu. Lainnya ya, Xandra baik banget, nggak pushy karena di hubungan-hubungan gue yang sebelumnya tuh kalo gue ada salah kayak terlalu ditekan sampe gue memberontak. Sedangkan Xandra lebih easy going jadi nggak put pressure on me,”

Asrul :Berarti keluarga udah menerima hubungan kalian?”

Xandra : Keluarga Boya yang belum (terima),”

Boya : “Pas SMA udah pernah ketahuan. Pertama kalinya pacaran serius sama cewek, ketahuan, dan banyak yang cepu-in. Banyak mata-mata dimana-mana. Mau ke mall, di jalan, bahkan dalam mobil, orang bisa info-in ke nyokap gue. Akhirnya putus, gue pernah pacarana sama cowok satu kali biar bisa keluar tanpa harus ada temen yang langsung tatap muka sama nyokap, beneran nih Boya mau pergi sama temen gue.

2 tahun lalu, gue came out ke bokap tiri. Kocaknya, gue dalam kondisi yang sedikit mabuk. Gue bilang gue gay, kasarnya nih kalo lo mau terima gue, gue bakal panggil lo ‘Papa’ gue. Langsung dong di-support. Beberapa bulan kemudian, lagi pulkam, di-confront dimarahin sama nyokap gue, bokap tiri gue cuma diem-diem aja. Bahas-bahas debat agama gitu, bokap tiri gue support tapi kayak takut gitu sama nyokap. Sampai sekarang nyokap masih denial, selalu kasih pesan harus di jalan yang benar. Berteman tuh pilih-pilih. Dan kalo post di sosmed tuh di-filter,”

Xandra : Kalo gue, ketahuan awal pacaran itu pas SMP. Pacaran sama cewek. Drama. Pindah sekolah islam, tapi melalui segala step yang menurut gue, untuk orang tua gue tuh coping pada saat itu. Nggak sampe rukyah sih. Cuma ya hipnoterapi, ketemu psikolog, aura cleansing, meditasi, ngaji juga. Ya udah diikutin aja lah ya. Akhirnya, sekarang dah jalan 17 tahun, gue pikir nyokap gue yang susah. Misalnya acara keluarga, ortu gue dah pisah. Misalnya acaranya nyokap, gue harus ngebaca mood nya dulu nih baru gue ajak Boya. Kalo lagi bete, takutnya malah bete ke Boya, jadi nggak enak. Tapi kalo ke bokap, gue pikir bokap gue yang chill jadi Boya selalu gue ajak.

Realisasinya, ini fresh banget. Ternyata, kebalik selama ini. Feelingnya Boya bener. Bokap gue yang masih denial, nyokap yang lebih legowo. Ortu gue sangat beragama, nggak yang sampe kayak keluarga Boya tapi sholat lima waktu diusahakan. Kalo menurut bokap gue, dia nggak percaya ada LGBT, itu hanya phase. Dan gue tanya setelah 17 tahun masih phase? Lama lho. Cuman dia bilang kalo dia nanti meninggal, dia ketemu Tuhan, Tuhan yang bilang ada LGBT. Artinya ya udah nggak ada gunanya didebat. Dia respek pilihan gue, tapi ada batasan untuk dia terima karena kepercayaannya dia begitu. Gue pun respek dia ya udah gue tau sekarang.

Nah, kalo nyokap gue merasa agamanya, Islam itu mengajarkan kasih sayang. Toh ibu ngerasa gue dah cukup besar untuk tau norma-normanya, misalnya untuk foto di sosmed. Nyokap gue emang very nice, misalnya gue makan ama nyokap, Boya nggak ikut. Gue nggak bakal lupa, lucu soalnya, karena nyokap tuh paling ribet selama ini. Makan tempura, nyokap makan sayur, Boya vegetarian. Sayur nggak abis, malah ditawarin buat Boya. The whole family think my Mom was the tough one. Jadi sekarang gue sangat mengagungkan nyokap lah,”

Boya : “Bagaimana pun, anaknya ya bakal dia sayang dan kasih affection sebanyak mungkin,”

Xandra : Jadi begitu keadaannya. It’s too very different point of views. Gue sih akan tetep ngajak Boya ke bokap gue karena dah sama-sama tahu,”

Asrul :Tapi apa yang bikin kalian coming out lewat social media? Kan di Indonesia masih banyak orang yang belum bisa nerima apalagi di sosmed kan jempol netizen dah kayak Tuhan,”

Boya : “Kalo itu sih yaa biasalaahh ngeliat komen-komen orang, kadang lucu, ada yang ngedoain ya udah lah. Mungkin dari pembawaan kita ato gimana sebenernya di platform gue tuh banyak orang yang suportif dan baik. Misalnya di YouTube kita nggak ngebahas pacaran tapi maen game, grocery shopping, bukan ke topik LGBT gitu,”

Xandra : Mungkin kita memang pengen ngasitau, nggak seburuk yang orang kita. Hubungan gue sama Boya, tuh kadang orang kan mikir ah kalo LGBT tuh kayak gini gitu, sebenernya ya sama aja. We do normal stuff, just like straight people. Cuma beda orientasi aja hehe,”

Asrul :Kalau Boya, gender wise you identified as what?”

Boya : “Kenapa gue tulis (di profil medsos) they/them, karena gue suka ‘dia’. Dari keluarga bokap tuh gue cewe sendiri. Dari kecil tuh udah tomboy. SMA pernah breakdown karena ngerasa nggak fit in. Akhirnya ngubah jadi feminin banget. Nah sekarang kan orang lagi maraknya dengan pronounce gender identity, gue lebih ke gender fluid. Karena kadang gue bisa maskulin kadang bisa feminin tergantung mood. Meskipun pronounce gue they/them, gue nggak masalah dipanggil ‘bang’, pernah gitu di TikTok hehe.. Yang penting masih dianggap manusia deh,”

Asrul :Pertanyaan kayak apa yang biasanya kalian dapet di sosmed dengan kalian yang sangat terbuka?”

Xandra : Curhatan banyak. Misalnya, gue lahir tahun 1991 dimana it was very weird to be gay, aneh aja gitu rasanya. Kalo sekarang, gue kenal sama Boya terus suka live. Anak-anak SMP nge-chat, either lagi suka sama cewek atau orang tua nggak terima. Yang biasanya gue kasitau ya kasi waktu buat orang tua karena gue nggak mau dimana orang tua nggak mau terima sampe akhirnya kita jadi benci. Kita lahir di masyarakat yang kondisi ini nggak umum, pasti orang tua nggak terima Cuma yang bisa kita lakuin adalah sekolah yang bener, kuliah yang bener, sopan, ajak mereka ngobrol, tetep jadi orang baik yang mereka besarkan. Ya nanti ada juga waktunya, beda-beda aja.

Yang bikin gue ngakak adalah komen ‘kiamat udah dekat’ karena LGBT kan (penyebab) longsor, gempa bumi, banjir, tsunami. Apa lagi ya Beb?”

Boya : “Kayak pertanyaan tadi ya. Gimana kita ketemunya, orang tua gimana, sapa yang suka jealous, berantem karena apa. Kemarin sempet interview di YouTube buat ke TikTok juga masuknya ke FYP yang orang-orang yang ngata-ngatain gitu. Ada satu yang mungkin labelnya ‘Butch’ gitu, komen yang hate pake becandaan biar lucu aja. Dia bilang thank you udah dibantu ngomong, sedangkan dia punya following yang gede jadi mungkin sebelumnya belum ada yang merepresentasikan komunitas kita. Gue sampe terharu,”

Asrul :Lu tadi singgung soal representasi. Dengan sosial media sekarang, apakah lebih gampang melihat adanya representasi lesbian couple. Tapi kalo di budaya pop kayak film, cukup banyak nggak? Atau masih lebih banyak yang cowo sama cowo misalnya,”

Xandra : Cewe-cewe banyak sih yang kayak film ‘I Care a Lot’, gue kaget itu wow it’s a lesbian movie but it’s not a lesbian movie. Fokusnya nggak percintaan mereka. Menurut gue itu bagus karena they are trying to normalize it and it’s in your face. Gue inget juga waktu itu nonton ‘Finding Dori’ dan cuma ada lesbian couple walking by sama bayi. Rusuh tuh tapi that’s nice. Gue seneng karena I found out I was gay when I was in 4th grade umur 9 tahun. Nah pasti ada anak-anak usia 9 tahun yang nonton and it would matter a lot. Untuk mereka ngeliat dari sekian banyak pasangan tiba-tiba ada cewe-cewe gandingan bawa stroller bayi.

Menurut gue sih semakin kesini sih semakin banyak ya disbanding dulu. Kalau lu cari lesbian movie di google ya pasti banyak yang berbasis ke hubungan mereka seperti ‘Blue Is the Warmest Color’ misalnya yang very graphic yang mungkin anak umur 9, 11 tahun jangan nonton donk ya. Jadi gue sebenernya seneng maybe we’re getting there.

Oiya gue berharap tuh Frozen 2, Elsa beneran sama cewek, tapi gue bisa paham sih dari Disney-nya. Karena ‘Beauty and The Beast’ yang baru, si Clockwork yang Jam, pas jadi manusia jadi cowo dan meluknya cowok. Itu di Malaysia di-banned, disini juga parah. Ya mereka perlu ada batasnya juga namanya juga nyari uang. Mungkin 10, 15 tahun Disney udah nggak peduli ya, gak ngerti juga sih,”

Boya : “Padahal udah smooth, subliminal message doang ya. Ternyata teteup di-banned, gampang banget,”

Asrul :Dalam keseharian, orang kayaknya kalo ngeliat cewe sama cewe gandingan biasa aja, cowo pelukan meski ternyata kakak adik di pinggir rel kereta diviralin. Kalian ngeliatnya gimana?”

Xandra : Cewe sama cewe tuh ada beberapa orang yang nganggep kategori tertentu, berfantasi secara seksual. Diterima sih tapi secara seksual, bukan positif,’

Boya : “Dan secara non seksual mungkin dikira temen. Tapi kalo sexualize kami lumayan sering terjadi. Misalnya lagi ke bar, club, joged biasa lucu-lucuan. Pernah tuh, ada temen agak aneh emang orangnya. Mungkin gue yang terlalu friendly. Masih temenan cuman nggak pernah ada omongan yang seksual. Tapi mungkin waktu itu dia kondisi mabuk kita maklumin, gedeg sih tapi ya temen-temennya yang malu,”

Xandra : Misalnya kita pergi malem tuh. Gue sama Boya tuh bajunya ya tinggal bareng shared closet. Baju kita sama cuma tergantung ke mana. Kalo pergi ke bar ato club pasti dah cantik lah tuh bedua. Sering tuh disamperin, dikasi minum. Boya disamperin cowok, di puji ya gue bangga sih..ya emang cantik. Wajar. Kalo dideketin cewe baru gue panik. Kalo cowo sih ya I take it as a compliment. Kalo catcalling deh sama cowo, gue kesel..,”

Boya : “Kalo gue sih ngamuk ya, sesuai nama gue, Madboi. Hehe,”

Asrul :Kalian uda berapa lama bareng?”

Xandra : Hampir tiga tahun. Dari yang pelarian lho ya..”

Asrul :Sekarang tinggal bareng, dari jadian berapa lama?”

Boya : “8 bulan lah..Itu pertama kalinya baru move-in. Biasanya 2 minggu haha…atau nggak move in ya pindah-pindah, ganti-gantian. Xandra kan nggak mungkin karena tinggal di rumah kan?”

Xandra : Rame, ndak boleh tidur satu kamar donk,”

Asrul :Padahal sama-sama cewek kan haha…”

Xandra : Uda pernah gue bahas tapi katanya nggak adil buat adek gue. Karena adek gue cewe juga,”

Asrul :Tapi kenapa cepet banget move-in nya?”

Boya : “Karena kalo sama-sama cewek, bener-bener yang emotional. Pake feelings, pengen ada temen terus, itu yang biasanya terlihat bukannya mau seksis. Jadinya lebih cepat move in, settle. Tapi kalo bahas adjustment itu lebih gila juga. Karena gue pernah pacaran sama cowok. Lebih passive aggressive, PMS bareng, ngambek sama. Ribet deh. Kalo ada orang yang bilang trauma sama cowok pengennya sama cewek aja, ya mikir dulu deh. Lu sama cowok aja nggak bisa, apalagi cewek. Sama aja ribetnya, lebih ribet malah. Pendapat gue lo ya,”

Asrul :Berarti masih banyak mispersepsi ya di masyarakat kayak yang tadi lu bilang,”

Boya : “Iya banyak yang suka ngasi pertanyaan kayak gimana kalian hubungan seksnya, pernah nggak sama cowok. Kenapa bisa jadi lesbi, sejak kapan, lu trauma ya disakitin ya. Bahkan pas di kampus aja gue pernah ada kejadian yang sebenarnya nggak ada hubungan sama orientasi seksual gue. Karena sebelum kejadian itu pun, gue dah pernah sama cewek.

Temen gue bilang gini, ‘lu pura-pura ya jadi lesbi biar cowok nggak ngedeketin?’ Tapi gue ya low key emang nggak coming out di kampus biar nggak pada deketin. Gue kan di Teknik, jadi ceweknya dikit. Kalo ada yang mulus dikit aja jadi primadona. Kadang capek juga. Ya udah gue coming out deh di kampus,”

Xandra : Sebenernya kalo kenapa gay ya, gue kelas 4 SD suka sama cewek nggak tau kenapa. Kalo ke psikolog ya bilangnya karena terlalu mengidolakan papa ya mereka punya persepsinya sendiri. Ya, menurut gue sih ya born this way aja sih kalo kata Lady Gaga. Nobody wanna choose this life di Indonesia, nggak enak lho. Sapa yang mau milih gini? Pacaran diem-diem, acara keluarga ribet, ditanya mulu kapan nikah, nggak mungkin gue jelasin apalagi ke kakek nenek gue. Ke nenek aja sih gue jelasin.

It’s a hard life to live sampai sekarang. It’s got better, apalagi adanya TikTok. Ada sih yang ngeselin, cuman di platform kayak Boya 80 persen positif lah, even the straight peope are intrigued. Nggak mudah gitu hidup di komunitas ini di Indonesia. Ya kita nggak pernah tahu mungkin 50 tahun lagi baru bagus ato bahkan nggak pernah bagus cuman intinya when you’re gay, lu mau mikir sendiri kenapa gini ya nggak ada gunanya juga. Legowo aja, jalanin aja.

Orang will stay stuff, karena kita nggak bisa maksa pikiran mereka. Tapi kitanya yang harus chill. Kalo di lawan ya nggak ada gunanya,”

Asrul :Tapi dengan terbuka gitu di sosial media gitu, mungkin jadi ada keharusan untuk at least ngasi edukasi bahkan representasi yang bener itu tadi?”

Xandra : Kita nggak pernah ngumpetin sih, Boya kalo marah ama gue di-story. Dia kasitau aja, gue ngertiin. Kadang gue mikir apa iya harus di post. Mager aja gue sama komen orang-orangnya. Tapi kalo sekarang gue mikirnya ya it helps for people to see, oh mereka ada ya berantemnya, marah-marahannya. Kalo dari mata mereka kayaknya it’s nice. Meski ntar dari Boya kayak dihapuslah, jarang dia simpen. Pas udah feel better, liat orang pada komen, ya dihapus akhirnya. Teserah dia sih, gue nggak pressured sih, karena I feel like we’re doing well in that department. Di tempat umum juga kita nggak yang PDA (Public Display Affections) ampe orang lain keganggu. Gandengan iya tapi jarang,”

Boya : “Kita kayak sisters, friends gitu. Sampe temen-temen ngatain kita pasangan gesrek,”

Xandra : Kalo affection kayak dia aja yang perlu tau, nggak perlu seluruh dunia tau. Kalo di sosmed yang kita kasitau ya we’re your favorite couple nih meskipun mereka tau juga masalah-masalah kita kayak gimana,”

Asrul :Tapi dinamika kalian kayak gimana, apalagi tadi Boya ada mental illness. Xandra gimana ngadepinnya? Uda bisa ngebedainnya?

Xandra : Masih belajar terus ya. Mungkin gue bisa speak for everyone yang partnernya has mental illness. Awal-awal dulu sih ya nangis lah. Untuk Boya, dia kadang say stuff yang designed to hurt you. Very specific. Awal ya drop banget. Gue inget sampe sekarang apa yang dibilang. Kalo gue makin nangis ya die makin ‘gila’. Ngomong gila itu karena gue sama Boya udah biasa bilang ‘jangan gila’ ya itu inside joke ya.

Jadi waktu itu kok kayaknya Boya nggak membantu. Waktu itu pas ke dokter, dokter bilang gue itu posisi penting karena jadi caregiver,”

Boya : “Gue itu rawat jalan jadi harus ada yang ngeliatin. Ortu gue dah mau nyamperin tapi nggak lah,”

Xandra : Disitu gue yang sempet kayak tahun lalu itu Boya parah banget, down. Sampe gue minta obat untuk gue ke dokternya. Karena gue ngerasa kalo gue ikutan emosional, dia makin parah. Gue sempet dikasih obat tapi kalo Boya lagi breakdown. Obatnya dah habis sekarang, Boya lagi manic tapi way better.

Gue belajar beberapa hal, kayak you need to walk away. Kasih waktu. Kalo keadaannya mendukung, hati gue lagi kuat gue akan keluar pas dia lagi ngomongin hal-hal yang gak enak,”

Boya : “Atau gue yang keluar sebelum gue ngomong yang ga enak,”

Xandra : Kadang gue keluar, duduk ama satpam aja, ngerokok, nunggu Boya udah tenang. Pas dia udah membaik rasa bersalahnya malah lebih parah kalo gue nggak keluar. If you read on Google, segala macem, itu bukan dia. It’s a side of her. Dengan kita walking away, it helps her meskipun disaat itu dia bilang elu nggak boleh pergi. Gue sampe saat ini ya masih belajar, it’s a battle juga buat gue ngadepin Boya apalagi kalo lagi down.

Tapi gue lebih prefer dia kalo lagi manic, jadi mau ini itu, lompat-lompat. Kadang dalam hati tuh kayak bisa tenang nggak, duduk dulu, jadi gue yang deg-degan capek padahal daritadi gue tiduran doang, nonton tivi. Jadi kalo dia lagi manic gue ya cuman ingetin aja. Misalnya jangan lupa tidur, karena gue tau ini something yang di luar capability gue. Selama dia happy ya gak apa-apa, positif. Misalnya lagi manic dia foto produk, jahit, live, ketemu temen, ngobrol, I don’t think it harms me meskipun tidurnya jam 7 pagi ya, asalkan nggak ada kuliah besoknya. Gue bukan expert juga. Makanya dia dikasih obat. Paling gue ngingetin dah minum obat apa belum, minum air, tidur.

Kita cuman harus seimbangin sih, jangan mengontrol juga karena sebenernya dia juga nggak mau gitu. Ada waktunya nanti dia akan burn out, biarin aja. Kalo lagi marah atau nangis, gue biarin,”

Boya : “Kita bedua tuh kalo lagi nangis ya nangis bareng, sama-sama ngerasain. Karena itu bikin jadi lega, luwes karena nggak ada beban,”

Xandra : Gue tuh kadang kalo nangis tuh nahan karena nggak mau triggering Boya. Nangis gue lama, gue cerita sama apapun sama dia. Instingnya Boya bagus soalnya, percaya lah gue ama dia. Jadi living with someone with mental illness, it’s gonna be a battle, gak mudah. Do what you gotta do, kalo ngerasa butuh obat untuk handle ya nggak salah juga kok,”

Asrul :Personal space berarti cukup penting ya di dalam hubungan kalian?”

Xandra : Banget sih, apalagi kita tinggal di kosan kan. Untungnya kita punya kegiatan masing-masing sih. Sebelum pandemi tuh kita jarang banget ketemu. Cuman pagi sama malam. Boya siap-siap kuliah pergi, dia pulang gue lagi kerja. Malem paling maen kartu, monopoli itu sih sebelum tidur,”

Boya : “Iya rutinitas sih. Maen kartu 3 kali per game terus monopoli,”

Xandra : Gue butuh kegiatan karena kerjaan gue nonton doang. Nonton sehari bisa berapa kali sampe tidur, akhirnya Boya yang nonton,”

Boya : “Iya gue sambil multitask malah jadi gue yang nonton. Dia tidur,”

Xandra : Itu dia, spaces very important. Karena kadang we’re so open, Boya bilang kalo ada gue kadang mage. Gue pun gitu. Misal gue meeting, karena di kerjaan juga open soal gue sama Boya ya kadang gue ngajak dia, kalo dia gak mau ya udah fine. Basically when people get to know us, we’re really like an old married couple. Kalo gue bandingin sama pasangan yang lama, Boya gak punya masalah sama gue sleeping. I sleep a lot, itu gue appreciate. Because tidur is a space. Gue cuma harus bilang ke dia kalo gue mau tidur,”

Boya : “Makanya gue live (di sosmed),”

Xandra : Iya Boya sering live pas gue tidur. Gue merasa beruntung karena berada di hubungan yang mentoleransi kebutuhan masing-masing,”

Asrul :Ada komunikasi juga ya?”

Boya : “Penting banget itu, harus bilang apa yang kita mau dan nggak mau. Misalnya banyak yang passive aggressive maunya ditebak-tebak, emang mau main tebak-tebakan? Jadi ya kita lebih suka komunikasi. Termasuk aktifitas keseharian kita atau per minggu dah dibahas. Jadi cocokin biar ada quality time bareng,”

Xandra : Kita juga nggak selalu bareng kok, Boya sering pergi sama temennya, gue gak datang dan ndak tersinggung juga sih. Gue juga kadang pergi sama temen dan Boya lagi nggak pengen, atau urusan lain ya udah. Space are really important, kayak lagu-nya Tulus kan. Intinya, lu butuh space kalo nggak ya lu nggak kangen kan,”

Asrul :Udah hampir tiga tahun bareng, lu tadi ngomongin soal keluarga. Ada rencana untuk nikah? It’s impossible here in Indonesia tapi mungkin di negara lain,”

Boya : “Cita-cita kesana sih ada. Berawal dari Tante-nya Xandr sangat supportive dan pengennya kita (nikah) di Kanada. Gue kepikiran gimana kalo kita ke tiap negara terus nikah,”

Xandra : Jadi kayak liburan gitu,”

Boya : “Kita tuh pengen travel, jadi sekalian aja gitu. Kayak ada orang bikin rekor, Guinness Book gitu, nah tapi ini nikah di semua negara yang legal,”

Xandra : Itu plan kita banget. Keliling dunia, dan dimanapun negaranya kita ke city hall gitu, foto berdua,”

Boya : “Kalo perlu, pake baju yang sama,”

Asrul :Jadi foto series gitu ya..haha.. Tapi diantara kalian, yang ngomong cinta duluan siapa? Atau regularly?”

Xandra : “Oh..very. I say it all the time. Misalnya lagi diem, gue yang tiba-tiba bilang ‘Boya, I love You’. Even sama nyokap gue, abis telponan kita selalu end with ‘I love you’ karena itu cara gue dibesarkan. Atau karena beberapa hal misalnya temen SMA gue tiba-tiba bapaknya meninggal. Gue mulai mikir, kita nggak pernah tau umur, nggak tau kapan ketemu lagi. So, to people that actually are there, friends or family, gue termasuk orang yang mudah untuk bilang itu. Boya juga mungkin uda bosen kali dengernya. Tapi gue ngerasa if I feel it I need say it. Gue nggak mau nyesal suatu hari karena gue nggak cukup bilangnya. Mungkin suatu hari Boya kerja dan jauh, kan gue gak bisa ngomong terus kayak gini,”

Asrul :Makna cinta buat lu apa?”

Boya : “God, this is so hard. Mungkin kayak nggak bisa describe tapi (cinta) itu bisa tumbuh dan cinta itu nggak memandang kekurangan atau kelebihan. Kalau cinta antara dua pihak, harus saling constructive,”

Xandra : “Sebenarnya cinta tuh perasaan yang nggak selalu harus sama pasangan. Cinta tuh perasaan dimana lu ngerasa kadang bisa overwhelming buat apapun, siapapun, even ke diri sendiri. Tapi cinta, semua orang patut merasakan perasaan overwhelming itu. Yang kayak, gue bakal ngapain aja demi elu, demi dunia ini. I will fix you, atau apapun. Cinta itu everyone deserved in life and I think when you feel overwhelmed over it, that means it’s good,”

Baca juga : Perkara Arsip Majalah dan Zine LGBTIQ+ di Indonesia

Kalau kamu punya saran, komentar, atau ingin berbagi cerita boleh banget email ke podcast@kbrprime.id dan tulis ‘Love Buzz’ untuk subject email-nya.

Apa salahnya sih membagi kisah dan kasih lewat social media? Tapi toh kalo itu kemudian dibenturkan dengan agama seperti tadi yang dibilang ibu-nya Xandra, toh agama juga mengajarkan hal yang sama, kasih sayang. Dan semua orang berhak buat mengalami itu kan?

Kunjungi kbrprime.id untuk menyimak beragam podcast lainnya dari KBR.

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - RAGAM

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Toilet Sehat untuk Semua, Sudahkah Terpenuhi?