covid-19

Awi Chin Tentang Novel 'Yang Tak Kunjung Usai'

Novel 'Yang Tak Kunjung Usai' karya Awi Chin

BERITA | RAGAM

Rabu, 13 Okt 2021 13:07 WIB

Awi Chin Tentang Novel 'Yang Tak Kunjung Usai'

Love Buzz Season 4 : Awi Chin. (FOTO : KBR)

KBR, Jakarta - Selama pandemi yang mengharuskan kita tinggal di rumah lebih banyak mungkin memunculkan kembali kebiasaan lama yang kita tinggalkan. Entah itu berkebun, membaca, atau yang lainnya. Selama pandemi ini, saya jadi lumayan banyak membaca. Salah satu buku yang saya baca “Yang Tak Kunjung Usai” yang ditulis Awi Chin latarnya di Kalimantan. Nah ini kali, saya bakal ngobrol bareng Awi Chin, sang empunya novel “Yang Tak Kunjung Usai”. Bareng dia, saya juga akan ngobrol perkara peluk, kesehatan jiwa, dan makna cinta.

Anda mendengarkan Love Buzz bersama saya, Asrul Dwi.

Love Buzz. Membicarakan perkara yang tidak dibicarakan ketika berbicara perkara cinta.


Q & A

Asrul : Yang Tak Kunjung Usai ditulis pas lo umur 19 tahun, gitu?

Awi : Iya, betul sekali,”

Asrul : Ide awalnya dari mana?

Awi : Kayaknya pas SMA, which is funny because gue banyak banget ditanya orang yang sama kok lo bisa sih nulis umur segitu? but then sebenernya pertanyaan yang lebih berat adalah kok lo bisa mikir nulis kayak gitu di umur segitu? Karena ternyata.. gue nggak ngeh ya, ternyata ribet banget tema yang gue angkat dan orang-orang yang ngasih tau gue itu kayak, Wi, lo ngangkat ini ya?, gue kayak hah? di mananya ya?. Serius, sering banget. Kayak kemarin lo nanya ya kan, ngangkat 65 ya Wi? hah di mananya?. Tapi itu emang ada, gue lupa gitu loh. Karena udah lama juga. Nah jujur gue nggak baca lagi abis itu terbit bukunya. Jadi gue kadang-kadang miss. Anyway, tadinya gue nggak mau ngangkat soal Bagas. Ini kayaknya gue belum bilang ke siapapun deh.”

Asrul : Ih asik.. (tertawa)

Awi : Jadi sebenernya cerita awalnya itu nggak ada Bagas sama sekali. Gue pure mengangkat soal.. spoiler alert ya. Jadi kalian baca dulu, beli dulu bukunya, baru denger lagi. Ini soal MBA (married by accident) Srul awalnya. Karena gue sebenernya pindahan juga dari Jakarta ke Lampung. Jadi gue ngerasa sih apa yang dialamin Saul (tertawa). Dan gue inget banget, banyak banget di desa itu.. banyak banget tiba-tiba kok temen gue kok nggak masuk, yang cewek ya. Nggak masuk tiba-tiba, eh hamil. Makanya itu sih yang.. yang gue.. ini. Tapi gue itu tipe penulis yang suka overcomplicated sendiri. Tipe penulis yang kayak oh ini kok kayaknya biasa aja ya, kayaknya biasa saja ya gitu kan. Makanya gue tambah tambah tambah lagi, jadilah se… kompleks itu ceritanya. Sampe-sampe gue ngakak sih, kemarin ada yang.. ada review di kultwits kayak gila gue sampe overthinking mikirin karakternya’,”

Asrul : (tertawa) Sebenernya kan kalo.. karena gue juga tumbuh di desa gitu ya, ada beberapa aspek gitu ya yang.. relatable buat gue, gitu soal pernikahan dini, gitu-gitu,”

Awi : Ooh.. anak kampung ya, Kak (tertawa)

Asrul : Iya bener, jadi ya.. ya ngerasa terwakili gitu ya (tertawa). Perkara.. apa.. soal keimanan, gitu-gitu kan, pertentangan keimanan, dan sebagainya gitu. Tadi lo sempet bilang, ada sedikit lo di dalam Saul gitu,”

Awi : Sebenernya gue ngerasa ada sedikit diri gue di May, ada sedikit diri gue di Saul, sedikit diri gue di Bagas. Sinisnya Saul tuh sinisnya gue sebenernya. Ambisinya May tuh ambisnya gue (tertawa). Kebegoannya Bagas itu.. eh nggak bilang bego sih jangan. Entar Bagas stand nanti,”

Asrul : Bagas stand,” (tertawa)

Awi : “Iya, naifnya Bagas tuh naifnya gue dulu lah, polos-polosnya dia. Sekarang udah enggak sih,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) “Kan kemudian dikembangin juga kan, karakter-karakternya gitu,”

Awi : Sebenernya karena gue pertama kali nulis langsung nulis novel ya, kayak gila banget ya ini. Dan gue tuh apa ya, tidak menggunakan kaidah-kaidah penulisan. Kayak ya udah, nulis-nulis saja. Gue ga ngerti kenapa gue bisa nulis kayak gitu, gue bingung sampe sekarang kayak kok gue bisa ya. Karena gue ngebaca lagi, kadang kalo ngebaca lagi ini apaan sih yang gue tulis?, kayak.. jelek banget,” (tertawa)

Asrul : (tertawa)

Awi : “Si YTKU (Yang Tak Kunjung Usai) ini. Tapi pengembangannya gue cuma berangkat dari satu sifat mereka.. sifat dasar mereka. Saul sinis, ya udah gue sinisin terus. Tapi nanti ada perubahan kan di ujungnya. May yang ambisius banget, yang pola pikirnya mungkin beda dengan anak-anak, gadis-gadis desa di kampungnya. Yang dia pengen jadi perempuan pertama di Senja yang pengen kuliah gitu. Bagas dengan kepolosannya, yang selalu melihat the best of people gitu loh. The best version of people gitu kan,”

Asrul : He’em.. Itu cara pandang lo juga nggak sih ngeliat orang? Karena kalau di dalemnya, karakter-karakter atau tokoh-tokohnya mungkin nggak ada yang jahat, atau antagonis gitu,”

Awi : Nah itu itu, kayak.. sebenernya yang membuat YTKU spesial.. cie (tertawa) itu nggak ada karakter antagonis kan. Nggak ada sama sekali, makanya orang kadang bingung ini gimana ceritanya, kok bisa nggak ada antagonis tapi bisa berjalan gitu loh, berkonflik yang segitu gede gitu. Karena menurut gue, di dunia ini nggak ada orang yang 100% jahat, nggak ada yang 100% baik. Maksudnya jangan lo sampe nulis karakter jadi two-dimensional gitu loh. Kan nggak mungkin lo jahat, jahat terus, baik, baik terus. Toh mereka bertiga juga sebenernya sama-sama ngelakuin kesalahan kan. Nggak baik-baik banget mereka bertiga sebenernya. Nah mereka bertiga melakukan kesalahan yang sebenernya ya.. di masa remaja gitu loh. Mereka lagi kayak apesnya saja sih,”

Asrul : Tapi itu nggak jadi justifikasi juga sih. Gue juga nggak ngerasa itu sih. Perilaku jahat yang mereka lakukan satu sama lain gitu katakanlah. Itu menurut gue juga ya.. somehow itu wajar saja gitu kan,”

Awi : Iya, karena.. karena mereka dihadapkan pada pilihan-pilihan sulit dalam hidup gitu loh. Ya.. takdir hidup lah ya. Dan mereka lagi apes aja sih, sebenernya. Karena penulisnya emang gitu, suka menyiksa karakternya,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) Kenapa gitu?

Awi : Jujur.. gue curhat nih. Jujur selama 2 minggu terakhir gue tuh lagi insomnia. Gue tuh kemarin jam 6 pagi masih bangun. Gue kan lagi nulis novel kedua ya,

Asrul : iya.. iya,”

Awi : ... Dan gue lagi mikirin karakternya, kayak aduh.. gimana ya ini karakternya itu gue pikirin tau nggak. Jadi kalo lo pada bilang gue suka nyiksa karakter, rasanya nggak, gue nggak mikirin banget. Dan apalagi itu kan gue tulis pas gue semester 3 atau semester 4 kuliah gitu kan,”

Asrul : He’em,”

Awi : Dan itu tuh gue kayak tiap malem tuh ditemenin Bagas, ditemenin Saul, ditemenin May, dan gue kayak.. ngerasa mereka anak-anak gue gitu loh. Dan gue pake sudut pandang orang pertama kan, jadi gue harus menyelami hati mereka. Itu kayak gue ngerasa sih, gue nggak jahat kok, bener, “(tertawa)

Asrul : Tapi lo ngambil tambahan-tambahan karakter itu dari orang-orang sekitar lo kah, gitu, atau memang lo imajinasi aja?

Awi : Nggak sih, gue kayak.. imajinasi. Dan sebenernya nama mereka tuh ada arti. Kayak, Bagas itu kalo nggak salah gue nanya ke temen gue yang orang Dayak, Bagas itu artinya tampan dalam bahasa Dayak Mualang. Saul itu dari nama.. dari Rasul Saulus, sebelumnya berubah namanya jadi Paulus, dipanggil Tuhan. Wirajaya itu.. Wira-jaya kan. Wira itu kan sendiri, Jaya itu kan sukses. Jadi itu kayak, si.. bapaknya siapa sih namanya Asan atau Asen gue lupa,”

Asrul : Asen,”

Awi : Siapa yang nulis sih (tertawa). Asen.. iya Asen. Pamannya (yang namanya) Asan. Jadi si Asen itu pengen si.. Saul ini bisa berdiri sendiri, bisa sukses dengan sendirinya. Kalau May nggak ada kayaknya (tertawa). May Oktaviani karena dia lahir bulan.. Eh nggak. May Pricilla. Karena dia lahir bulan Mei,”

Asrul : Terus kemudian ini kan ada interseksionalitas antara seksualitas, yaitu tadi yang gue bilang, keimanan, terus ada latar budaya Dayak, yang sebenernya yang paling menarik buat gue itu. Karena novel-novel yang sebelumnya, kayak, coming of age novel, jarang banget kan yang settingnya di daerah, gitu. Kebanyakan ya.. kota besar (seperti) Jakarta, atau yang lainnya gitu. Itu.. memang karena waktu itu lo tinggal di sana, gitu, atau kayak gimana?

Awi : Pertanyaannya berat ya.. karena kita harus membaca, kita harus gimana ya. Menilik novel ini dari sudut pandang orang yang nulis waktu umur 19 tahun. Mungkin kan gue nggak bisa bilang membaca itu terjadi kan, tapi gue kadang nggak ngerti juga sih apa yang terjadi di pikiran gue waktu itu (tertawa), sampe gue nulis kayak gitu. Nggak ada, nggak ada. Gue nggak tau tapi.. gue pengen saja sih. Kemarin tuh ada pembaca gue juga yang bilang wah jarang banget denger, baca novel, ada (bahasa) Khek-nya. Nggak ada, (jadi) dia ngerasa terepresentasikan. Jadi menurut gue tuh kayak wow gitu.

Pembaca novel gue tuh sebenernya nggak banyak banget, sebenernya gue juga kayak masih promosi, baru keluar juga kan. Dan people juga nggak tau gue nulis gitu loh. Mereka taunya gue sebagai apa ya.. pokoknya bukan penulis lah. Dan kaget kan, wah nulis nih, wah terbit novel nih, Gramedia pula yang nerbitin kan, kaget. Apalagi temanya gitu. Jadi ya.. gue ngerasa kayak, sebenernya ini novel belum menjangkau banyak orang sih. Karena promosi kah, atau karena temanya kah, gitu. Justru waktu promosi temanya nggak diangkat. Itu yang menurut gue,”

Asrul : Kenapa tuh?

Awi : Strategi promosi. Jadi banyak sekali ya ukhti-ukhti terjebak, maaf ya (tertawa). Kemarin gue ngirim novelnya ke pesantren, gue udah bingung sama temen gue eh, gue ngirim ke pesantren ntar dibakar di sana gimana ya. Terus kan lagi buka buku acaranya kan, terus gue tiba-tiba ngeliat nih. Dia bilang suka banget sama mereka berdua, karakternya lucu, (gue kayak) hah.. baik’,” (tertawa)

Asrul : Wow.. ketika lo dapet respon kayak gitu dari.. yang mungkin lo nggak akan ngebayangin, kayak, atau mereka-mereka yang baca karya lo, gitu ya. Kayak gimana?

Awi : Sebenernya waktu awal-awal terbitin.. Jadi.. it's kinda funny waktu pertama kali itu gue 2012, gue kirim ke Gramedia kan, ditolak Gramedia. Terus sekarang dibalikin, diterbitin Gramedia kan, under Gramedia juga. And it took 8 years. Sama kayak, salah satu karakternya kan menunggu 8 tahun ya. Cie (tertawa). Gue kayak wah.. ini kayak the self-fulfilling prophecy ya, asik. Dan sebenernya waktu itu, waktu ditolak, gue agak sedikit sedih.. tapi di sisi lain gue merasa seneng. Because I’m really scared this book di-publish,”

Asrul : Kenapa?

Awi : Sumpah gue takut. Pikir aja (tertawa). Maksudnya tuh yang ngangkat satu tema aja MBA itu udah.. ketar-ketir kan. Ditambah LGBTQI+ nya, nggak sih nggak sebanyak itu sih, LGBTnya kan. Abis itu communism-nya, terus sebenernya yang gue takut banget adalah.. kalo ada orang mereka yang baca dan merasa tersinggung karena itu, gue takut banget di situ. Ntar gue disantet gimana, kan nggak tau juga,” (tertawa)

Asrul : Katanya kan nggak bisa lewat laut ya.. atau bisa?

Awi : Iya.. kalo gue balik ke Kalimantan gimana?

Asrul : Oiya ya,”

Awi : Tapi sebenernya gue sih ngerasa 3 karakter ini trinitas ya. Dalam arti gini, satu punya agama tapi nggak taat-taat amat, si May, Protestan kan. Satu yang taat banget, satu lagi yang nggak percaya. Itu trinitas yang pertama, kayak ada 3. Terus.. satu ini yang heteroseksual, satu yang biseksual, dan satu lagi yang si homoseksual. Itu.. trinitas lagi kan. Gue tuh ngerasa.. 3 ini tuh kayak ngewakilin spektrum-spektrum yang berbeda gitu,”

Asrul : Konsep trinitas itu kan sangat kental dengan yang.. religiusitas gitu kan. Itu emang secara sadar itu terjadi karena lo termasuk orang yang religius, atau spiritualist maybe,”

Awi : Nggak sih, gue nggak religius banget sih, nggak juga (spiritualist) sih,”

Asrul : Tapi.. nggak ada kesengajaan masukin konsep semacam itu, waktu itu gitu ya. Agak miss sebenernya sih,”

Awi : Sedikit sih iya kayaknya. Gue ngerasa kayak, wah gue harus masukin ini nih, kayak, 3 spektrum ini gitu. Karena gue juga punya novel konsep lain yang sama.. trinitas gitu. Cuman itu buat yang lain sih. Buat persiapan DKJ,”

Asrul : Oh, sayembara novel?

Awi : He’em, udah ada ide. Gue tuh karena nulis udah lama ya, meskipun baru terbit sekarang, tapi draft novel gue tuh banyak banget di laptop. Sampe-sampe gue bilang ke temen gue kalo gue mati, buka laptop gue dong, lo tulisin lagi lah’,” (tertawa)

Asrul : Tapi kalo Yang Tak Kunjung Usai ini dari tahun.. berapa tahun yang lalu ya berarti. 10 tahun yang lalu ya lo bilangnya,”

Awi : Oiya 10 tahun ya, buset satu dasawarsa cuy,”

Asrul : Ketika mau diterbitin ada perubahan nggak sih, atau ada adjustment?

Awi : Gue cuman adjustment, ngasih.. yang banyak gue tambahin itu adalah tentang May. Banyak banget yang marah sama gue.,”

Asrul : Karena?

Awi : Karena May (tertawa), ya maaf,”

Asrul : Iya itu unfortunate tapi.. keadaannya kayak gitu ya. Pilihan-pilihan yang lahirnya dari keterpaksaan,”

Awi : Itu juga sebenernya kan self-fulfilling prophecy kan, bapaknya Saul harus milih begitu, Saul pun harus milih begitu. Kalau ditilik lagi.. kalau sempet ditelaah, eh spoiler ya. Jadi.. si bapak Saul kan harus milih, emak-nya atau Saul. Saul juga harus milih, May atau anaknya. Kan sama aja, jadinya gue merasa kayak, akan ada pengulangan-pengulangan gitu sih kayak self-fulfilling prophecy gitu. Karena ya gitu lah, penulisnya,” (tertawa)

Asrul : Lo termasuk orang yang percaya itu?

Awi : Lah buktinya tadi yang gue bilang, novel gue 8 tahun baru terbit, Bagas balik ke Senja juga 8 tahun. Atau gue cocoklogi doang kali ya,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) Dalam kehidupan lo sendiri, maksudnya di luar karya-karya lo, lo merasa itu terjadi kah dalam kehidupan lo gitu?

Awi : Mungkin ya.. dan mungkin gue nggak sadar, tapi terjadi sih kayaknya,”

Asrul : Tapi kalo lo ngeliat, gitu ya. Kan sudah ada jarak cukup panjang ya dari dulu umur 19 tahun lo nulis, gitu, dan kemudian sekarang gitu. Tadi ada persoalan ditolak atau novelnya takut dihujat orang, atau lo-nya mungkin yang dihujat orang gitu. Ngelihat kondisi yang dulu sama sekarang, lagi-lagi keberulangan lagi atau justru nggak berubah ya untuk hal-hal yang semacam itu?

Awi : Gue sih percaya habent sua fata libelli, tulisan akan menemukan takdirnya. Dalam artian bukan hanya buku itu diterbitin ya, tapi juga bagaimana tulisan itu sampe ke lo. Gue tuh ngerasa kayak, gue tuh terberkati ya. Banyak banget yang bilang ke gue makasih ya udah nulis ini. At some point kayak, gue ngerasa, wah, hidup gue ada sedikit gunanya gitu ya (tertawa). Bisa menggerakkan orang gitu, ada yang sampe nangis juga baca buku gue, cowok-cowok pula yang nangis. Terus gue ngerasa kayak, wah pembaca gue baik-baik banget ya. Karena selama ini reviewnya bukan soal tulisannya jelek atau nggak, lebih ke arah apa ya.. review lebih ke arah nggak nyaman. Ada cewek-cewek gitu yang baca nggak nyaman, ya.. terjebak.. cie,”

Asrul : He’em,”

Awi : Iya kan, sampulnya manis banget tuh. Nggak tau kan, itu novel apaan, manis banget. Terus juga itu puisi belakangnya.. eh by the way itu puisi belakangnya gue tulis dalam waktu 5 menit. Soalnya si editor bilang kurang bagus yang sebelumnya, yaudah gue tulis saja. Kayaknya gue bagus ya nulis langsungan,”

Asrul : “Oh itu berarti tambahan di akhir ya,”

Awi : Iya tambahan. Gue ngerasa pembaca gue baik-baik banget. Dan bahkan gue pengen lagi nih, baca, karena mereka ngerasa belum ada lagi novel yang mengangkat hubungan seperti itu tapi bagus,”

Asrul : Iya, awal-awal 2000-an mungkin banyak ya novel-novel seperti itu. Tapi kan ceritanya lebih ke.. dewasa muda.. gitu-gitu ya,”

Awi : Dan gue tuh dulu sebenernya nggak tau hubungan itu seperti apa. Dalam artian gue masih 19 tahun, gue nggak pernah pacaran, gue nggak ngerti... . Eh dulu tuh gue susah setengah mati ya, gue sampe nanya temen, gue sampe buat status Facebook, masih ada tuh screenshot-nya kalau mau baca. Gue kan juga nggak tau orang berhubungan seks tuh bagaimana. Maksudnya, beneran gue nggak tau apa yang dirasakan gitu loh. Gue nggak ngerti. Jadi gue sampe nanya temen gue, terus pada nyaranin nonton bokep aja. Aduh nggak bisa, gue nggak mau nulis yang kayak gitu, tulisan apaan. Ada yang nyaranin (baca tulisan) Ayu Utami, Caman, gitu-gitu kan. Also self-fulfilling prophecy karena temen gue yang itu akhirnya bilang juga ke gue Wi, novel lo di sebelahnya novel Ayu Utami. Gue like, wow.. baik’,” (tertawa)

Asrul : Nah, wow..

Awi : Anyway, gue kan dulu nggak tau berhubungan itu bagaimana gitu loh. Gue bego-bego banget. Dan gue bakal sangat berterima kasih kepada Perpustakaan Dinas Kalimantan Barat. Itu udah ngebantu gue banget buat riset. Pernah tuh suatu hari gue minjem 3 buku, dan kayak diliatin gitu sama orangnya, karena gue minjem buku tentang kehamilan, buku tentang sexology, tentang preferensi seksual itu gimana sih. Sama yang terakhir itu buku soal budaya Dayak. Kan kayak ketiga itu hal yang tidak sama sekali berhubungan kan sebenernya,” (tertawa)

Asrul : Iya,”

Awi : Gue nggak ngerti dulu, orang jadi LGBT tuh gimana gitu loh. Kok bisa ada rasa suka cowok sama cowok gitu loh, apa yang ada di otak pikiran mereka, gitu. Terus kayak kehamilan tuh apa sih yang dirasain, kayak gitu-gitu. Gue tuh nggak ngerti dulu. Makanya gue takut-takut juga ada review yang.. ada orang yang nggak ngerasa begitu gitu loh. Lo ngerti nggak maksud gue?

Asrul : Karena pengalaman orang juga sebenernya beda-beda kan,”

Awi : Nah karena gue nggak pernah ngalamin. Takutnya gue dihujat gara-gara itu. Tapi untungnya nggak sih, jangan sampe ya,” (tertawa)

Asrul : Buktinya kan masih ada yang ngerasa terwakili, gitu kan,”

Awi : Iya, alhamdulillah,”

Asrul : Dan itu lo taunya dari mana? Respon-respon semacam itu tuh?

Awi : Goodreads, ada yang nge-DM. Yang nge-DM lumayan banyak sih, kayak gue abis baca nih.. terus panjang lebar dijelasin. Gimana ya, gue ngerasa kayak.. jadi penulis kan nggak kaya-kaya banget ya sebenernya. Bener loh, kalian kalo mau jadi kaya jangan jadi penulis. Mending jadi tiktoker aja,”

Asrul : Tiktokan juga ya,” (tertawa)

Awi : (tertawa) Nggak juga sih, baru mulai. Terus tuh kayak.. gue ngerasa ketika orang nge-review novel lo bagus, itu lebih rewarding daripada.. sekarang sih gue bisa bilang gitu ya, 10 tahun lagi siapa yang tau. Tapi ya.. sekarang sih gue ngerasa rewarding banget sih,”

Asrul : Eh siapa tau nanti ada yang mau beli, gitu kan, terus jadi film, gitu,”

Awi : Sedang,”

Asrul : Oh seriusan? Woah..

Awi : Doakan aja,” (tertawa)

Asrul : Jadi drama series ya,”

Awi : Belum tau ya, coba didoain aja ya,” (tertawa)

Asrul : Lo banyak ngomongin soal maskulinitas dan juga kesehatan mental, gitu, di dalamnya,”

Awi : Ada ya? (tertawa)

Asrul : Mata lo gerak-gerak gitu,” (tertawa)

Awi : Mata gue gerak-gerak.. ada ya? (tertawa). Tuh gue sering gitu, kalo orang ngebaca, Wi, ini buku bagus banget ada ininya. Gue kayak, mikir dulu, bagian mana ya? (tertawa). Bahkan ketika awal-awal itu ini ada suicide-nya Wi,, terus gue mikir dulu, editor gue ngomong gitu, editor KPG (Kompas Gramedia). Gue mikir lama banget, di mananya ya. Editornya kayak 2 kali malah terjadi kan. Oiya, makanya kadang gue sering lupa, harus diingetin lagi,”

Asrul : Mungkin waktu itu lo belum punya kesadaran penuh kan, soal isu itu gitu,”

Awi : Betul, betul,”

Asrul : Tapi ternyata itu masuk di dalamnya secara nggak sadar gitu. Hm.. yang kemudian jadi latar, dari pengalaman pribadi lo kah, atau lo ngeliat sekeliling, lo punya banyak pertanyaan soal itu, atau mungkin lo mengalami, depressed or something, gitu?

Awi : Gue lagi halu kali ya waktu itu, gue juga nggak ngerti sih gue bisa nulis itu gimana ceritanya. Sumpah orang nanya itu, dari dulu nanya itu ke gue, lo kok bisa mikir itu?, gue kayak hah... Gue bisa sih sebenernya buat jawaban yang membanggakan diri sendiri, kayak iya soalnya waktu kecil gue tuh begini begini, gue udah woke dari jaman dulu, tapi gue tuh nggak tau juga, gue bisa berpikir gitu tuh gimana. Gue nggak tau deh, gue bahkan sering banget bilang ke temen gue I don’t know what happened to me when I was 19 you know… the train of thoughts, what’s happening inside my mind , gue juga nggak ngerti kenapa,” (tertawa)

Asrul : Tapi lo nggak mencoba untuk looking back, lo pada saat itu ada di mana sih, gitu-gitu?

Awi : Gue waktu itu lagi semester 3, semester 4, lagi informatika, itu apa yang terjadi di hidup gue? Gue dengerin orang curhat juga nggak jaman dulu. Mungkin pengamatan kali ya. Gue mungkin ngerasain kalo gue di posisi itu, apa sih yang gue rasain. Itu sih jawaban yang paling diplomatis. Dari dulu tuh gue kayak, gue agak sedikit ragu juga sih dulu pas nulis May, apakah gue berpikir seperti perempuan? Jadi ya udah.. gue kayak acting aja. Jadi biasa kalo gue nulis itu, gue akan nyediain waktu sekitar 1-2 menit kayak “gue Saul, gue Saul”, kayak, Saul itu gimana sih.. ya udah gue tulis,”

Asrul : Tapi berarti lo juga nggak ada ketertarikan khusus gitu tentang tema-tema seperti itu, gitu?

Awi : Ketertarikan sih ada, tapi gue sih.. nggak mau nganggep ini identik dengan ...nism[1] ya, atau ...nism[2] , kan nggak boleh ya. Tapi sekarang sih gue concern ya. , tapi dulu gue nggak tau. Ya.. namanya juga masih bocah, ya gimana ya, jaman dulu ya,”

Asrul : Dan dulu juga nggak banyak orang yang ngomongin soal itu kan,”

Awi : Dulu aja gue nggak tau, riset gue apa. Baca (buku) yang arah ke sana, udah gitu doang (tertawa). Gue baca apalagi menurut lo? Apa, nggak ada,”

Asrul : Ada juga soal trauma gitu, karena…

Awi : Rape?

Asrul : Yes,”

Awi : Nah itu, gue takut di situ sebenernya. Ternyata gue baru tau pas dewasa bahwasanya ketika kamu.. ketika seorang lelaki diperkosa itu nggak serta merta menjadikan dia gay kan. Dan gue takut itu, kayak, wah…. Makanya gue sih pengen buku ini jadi trilogi ya, biar bisa ngejelasin. Bocoran sih, sebenernya gue udah nge-draft 3 buku,”

Asrul : Lanjutannya ini, atau..?

Awi : Lanjutannya ini. Nah nanti di minggu depan itu di website Koma akan keluar cerpen tentang Saul sama Bagas waktu mereka umur 25, jadi ngelanjutin (yang) di epilog. Dan itu sebenernya udah gue tulis dari tahun.. 2012,”

Asrul : Oh okay, will it be something that we might expect, gitu?

Awi : Tapi beberapa pembaca gue udah tau, gue udah nge-draftnya 3 buku, udah. Dan buku kedua konfliknya lebih.. lebih.. “hah”, gitu loh. Buku kedua tuh gue bakal ngomongin soal.. pokoknya ya Bagas di Jakarta ngapain saja. Saul.. ya bakal ngomongin.. kurang lebih sama sih soal keimanan, peran hidup, soal HIV AIDS, soal pembalakan liar, forgiveness, soal penyakit, soal.. gitu-gitu lah,”

Asrul : Itu timelinenya berarti sesudah atau sebelum mereka ketemu?

Awi : Sesudah mereka ketemu. Lanjutin dari situ, pick up from that. Dan berjalan setahun lagi, gitu. Buku ketiga juga bakal sama sih, bakal berjalan setahun lagi. Juli sampe Juni. Gue kan nulis novel kedua nih, novel keduanya ada karakter dari si YTKU keluar di situ. Dan gue udah nge-draft beberapa novel gue itu karakternya nyambung semua,”

Asrul : Jadi bikin universe sendiri gitu ya,”

Awi : Sebelum MCU mikir gitu gue udah mikir gitu, beneran. Dari tahun 2012, pas gue nge-draft tuh. Nah novel kedua gue ini, ngangkat soal pernikahan pesanan, male order dari amoy-amoy Singkawang,”

Asrul : Itu buat ke.. Tiongkok, ya?

Awi : Tiongkok, iya,”

Asrul : Itu ada tapi orang jarang nulis itu ya,”

Awi : Iya, jarang. Dan itu gue seperti biasa ya, gue itu tipe penulis yang suka over complicate things on writing, jadi ya.. Tapi ini ntar lebih santuy, karena nggak sepadat YTKU. Kalo YTKU kan cuma setahun ini setting-nya dari tahun 1998 sampai tahun 2017,”

Asrul : Proses lo sendiri kayak gimana sih sebenernya? Harus setiap hari gitu?”

Awi : Nulis aja (tertawa). Nggak (setiap hari) sih, ini lagi ribet banget nih belakangan ini. Gue lagi ada project juga sama salah satu NGO di Spain buat buku anak. Gue pernah sih bayangin kalo buku internasional pertama gue itu bakal buku anak. Sama gue lagi.. salah satu buku kumpulan puisi gue lagi dikurasi KPG, tapi nggak tau diterima apa nggak. Sama kumcer (kumpulan cerita) gue lagi buat sih. Kumcer itu dari tahun 2019 sampe 2021. Kumpulan puisi itu dari tahun 2010 sampe 2020,”

Asrul : Produktif banget berarti ya,”

Awi : Nggak, gue nggak ngerti deh kenapa orang-orang bilang gue produktif ya. Perasaan biasa-biasa aja,”

Asrul : Itu tadi udah banyak banget,”

Awi : Gue ngerasa biasa-biasa aja soalnya. Karena gue tau kalo gue nggak main Mobile Legends tahun 2017, buku gue banyak banget pasti,”

Asrul : (tertawa) Lo termasuk orang yang demen kontemplasi, gitu-gitu nggak sih?

Awi : Iya, gue insomnia makanya,” (tertawa)

Asrul : Iya sih, lo sering tuh posting Snapgram tengah malem, lewat tengah malem ya,”

Awi : Karena gue tuh ya, tengah malem tuh harusnya tidur tuh (malah) mikirin karakter gue (tertawa). Bayangin aja temen gue bilang Wi itu nggak nyata semua, Wi’,”

Asrul : Tapi lo bisa membedakan nggak sih? Jadi kayak kehidupan lo,”

Awi : Gue sih sebenernya takut kalo gue bakal mati karena gue bunuh diri sih. Jangan ya temen-temen, kalo kalian butuh dampingan silahkan hubungi Insan Pulih,”

Asrul : Atau Into the Light lah ya,”

Awi : Into the Light Indonesia,”

Asrul : Lo masih aktif di situ?

Awi : Udah jarang, karena kan gue sebenernya cuma ngasih pelukan di sana. Jadi gue tuh juga.. gue nggak akan bilang diri gue aktivis sih. Karena itu gede banget menurut gue scopenya, jadi gue nggak berani. Gue tuh paling nggak suka dilabel-in,”

Asrul : Tapi ada sebutan di profile lo Duta Peluk Nasional’,”

Awi : Nah itu karena lucu aja (tertawa). Lucu aja, dan gue pengen ngapus stigma, pelukan itu bagus loh. Karena pertama kali gue ngajak orang pelukan tuh kan sama Into the Light di CFD ya, wow. Itu.. enak banget tapi ada aja yang teriak ih homo, ih homo gitu,”

Asrul : Sebenernya mereka juga pengen dipeluk kan,”

Awi : Ya mungkin lah.. kayak “excuse me, have you met me?” gitu kan. Eh jangan, itu itu viral ya, bukan dari gue ya,” (tertawa)

Asrul : Tapi gimana ceritanya lo waktu itu sampe kemudian jadi tukang peluk, gitu? (tertawa)

Awi : Sebenernya waktu itu kan Into the Light tuh lagi ada project di CFD, dan ngundang psikolog kan untuk konsultasi gratis di jalanan. Gue kan bukan psikolog ya, gue bilang apa yang bisa gue bantu ya?, yaudah gue ngasih pelukan. Karena kan belum pernah juga kan.. ada sih tapi kayak jarang juga kan. Yaudah gue coba ngasih. Wow itu sangat ini ya.. mental test banget ya. Ternyata gue pengen banget sih, apalagi setelah pandemi nggak ada lagi gue berjanji gue bakal turun ke jalan mau ada ITL (Into the Light) atau nggak,”

Asrul : Awkward gitu nggak sih, kalo lo meluk orang yang nggak lo kenal?

Awi : Awalnya iya, apalagi CFD ya, keringetan kan pasti. But then yaudah, dan gue kan juga buka.. maybe some of you didn’t know tapi gue buka dari tahun 2018 tuh Happy Virus Project, yang sekarang jadi podcast gue. Tapi sebenernya backbonenya bukan itu, jadi gue tuh kan dulu sempet ikut pageant ya. Dan bagi gue itu ketika followers gue tiba-tiba naik, gue ngerasa itu tuh amanah. apa yang bisa gue lakuin, gitu kan. Akhirnya yaudah gue buka jasa curhat, yang gue pikir waktu itu “paling curhatnya apa sih, apaan lah, bisa jadi bahan gue nulis”. Akhirnya tahun lalu gue ngambil course Psychological First Aid dari John Hopkins University of Public Health hanya untuk dapat understanding gimana sih, karena gue bukan psikolog,”

Asrul : Tapi emang lo buka curhatan kayak gitu, lo harus ngasih masukan kah atau..?

Awi : Nggak, nope nope. Gue nggak akan ngasih masukan karena yang menurut gue baik belum tentu baik buat orang lain. Gue nggak tau latar belakang mereka gimana, gue bakal ngambil hak mereka untuk belajar bagaimana sih cara mengambil keputusan untuk diri sendiri. Dan kemarin waktu pandemi awal-awal tahun lalu, gue buka jasa curhat tuh lewat telpon, nggak gue duitin ya ngomong-ngomong. Gue ngabisin seminggu sekitar 4-6 jam tuh buat telpon orang,”

Asrul : Itu cerita-cerita yang kayak gimana yang lo dapet waktu itu?

Awi : Lumayan, ada yang baru putus sama pacarnya setelah 7 tahun, ada ODHA. Gue pernah dapet DM jam 4 pagi dia baru saja pengen bunuh diri tapi nggak jadi karena bulan sebelumnya dia baru gugurin kandungannya sama pacarnya. Gitu-gitu, banyak banget. Terus banyak banget ODHA yang curhat ke gue. Dan ini sebenernya agak aneh sih, karena gue kan mentor di Lentera Anak Pelangi, mentoring anak-anak living with HIV. Jadi ketika gue share itu, banyak banget orang ngira gue tuh ODHA, gitu. Which is kinda sad, apakah gue harus jadi ODHA untuk ikut ke sana? Kayak kemarin gue di TL, banyak juga yang ngira gue suicidal. Apakah gue harus merasakan dulu untuk merasakan empati, gitu loh,”

Asrul : Lo termasuk empath juga ya?

Awi : Nggak juga sih, gue dulu tuh kayak Saul banget, asik haha. Gue dulu tuh sinis banget mandang hidup. Kayaknya kenapa sih, gue sinis banget dulu sumpah. Kayak temen gue dulu ngerasa gue tuh punya character development sendiri, karena gue tuh dulu orang sinis banget,”

Asrul : Apa yang bikin itu berubah, gitu Wi?

Awi : Life..? (tertawa), mungkin karena tumbuh dewasa,”

Asrul : And love, maybe?

Awi : Nggak ada yang suka sama aku, Kak,” (tertawa)

Asrul : Yaelah,” (tertawa)

Awi : Saya cuman starving writer,”

Asrul : Tapi kalo lo mendeskripsikan diri lo, kan lo banyak banget kan kegiatan lo, aktivitas lo sehari-hari, gitu. Kalo gue nanya, Awi tuh sebenernya siapa sih?

Awi : Nah ini nih, gue kan nggak suka ya pake title ya. Jadi gue pengen Awi dikenal sebagai Awi. Bukan Awi sebagai seorang penulis, Awi sebagai seorang model, Awi sebagai aktivis, gue nggak mau. Kayak, Awi yaudah Awi aja. So people know me for me, not for what I’m doing. Agak aneh karena gue tuh dari kemarin mikir ya, orang-orang yang nggak tau gue, yang cuma tau gue gara-gara dia baca buku gue, terus ngecek Instagram gue pasti bingung, lah ini bener Instagram penulis?,”

Asrul : Gue jadi ngeliat lo agak sedikit terfragmentasi gitu loh. Ada banyak bagian dari lo mungkin yang kalo nggak kenal lo, orang mungkin juga cuman bisa ngeliat sebagian-sebagian aja gitu, punya persona yang lain gitu ketika liat feeds lo gitu, tapi kemudian ketika.. bahkan ketika baca story lo gitu, lo jadi orang yang berbeda lagi, gitu (tertawa). Manusia yang kompleks, gitu,”

Awi : (tertawa) Baguslah. tapi sebenernya gue sih percaya bahwasanya manusia itu nggak ada yang bener-bener 100%. Karena kita itu dilihat sebagai.. maksudnya, gue dilihat lo dan gue dilihat orang lain tuh pasti beda kan persepsinya. Bahkan gue ngeliat lo berbeda kan. Jadi ada fragmen diri kita tuh di diri orang lain yang kita nggak tau. Tapi belajar psikologi tuh enak sih, sebenernya, karena bisa membantu lo. Apalagi kalo lo penulis ya. Bisa membantu lo kayak, mendalami pikiran manusia. Karena gue juga sebel sih baca buku yang karakternya kayak two dimension, kalo jaman dulu sih mungkin iya lah ya,”

Asrul : Tapi ya.. kalo jaman dulu kayak, genre lo apa sih kalo lo mau nyebut? Kayak, bukan teenlit juga, teenlit kan juga biasanya nggak yang terlalu kompleks gitu juga kan,”

Awi : Eh buku gue teenlit loh,”

Asrul : Masa sih masuknya teenlit?

Awi : Nggak sih,” (tertawa)

Asrul : Nggak kan,”

Awi : Tapi karakternya remaja,”

Asrul : Ya karakter remaja, tapi kan..

Awi : Agak ngakak ya, karakter gue kan remaja, 7 tahun, tapi bukunya tuh 17 tahun ke atas,”

Asrul : Karena temanya kan,” (tertawa)

Awi : Jadi kalo Saul ada di dunia ini, dia nggak boleh baca bukunya sendiri,” (tertawa)

Asrul : Sampe sekarang kan pernikahan dini atau MBA itu kan banyak terjadi di kampung ya, masih sering terjadi loh,”

Awi : Masih banyak banget, makanya gue kayak, mikir kayak, sebenernya tuh prokes penting. Kok prokes, kespro (kesehatan reproduksi), kespro (tertawa). Bukan ini bukan ngajarin cara berhubungan seks ya, tapi lebih ke arah gimana sih cara.. misalnya SOGI jarang banget nih dikasih tau ke orang-orang gitu kan. SOGI tuh Sexual Orientation, Gender Identification, sama Expression. Kan jarang banget kan kita mendengarkan gitu,”

Asrul : Itu termasuk kalo.. ketika gue baca, gitu ya, karakter Saul, kalo lo nggak nyebut tadi.. dia sebagai biseksual, gue mungkin lebih nganggep dia sexually fluid,”

Awi : Tapi ada yang nge-DM gue, pembaca gue, gue ngakak banget. Ada yang bilang ini kenapa Saul sange-an banget? (tertawa). Padahal dia nggak begitu kak, nggak begitu ceritanya (tertawa). Tapi ada yang bilang menjustifikasi sih, emang Saul ini kayak, gue ngerti sih kenapa itu berdua bisa suka sama Saul. Karena apa sih.. karakternya begitu. Dan gue tuh kayak, kadang-kadang suka ketawa sendiri (tertawa), kayak, bagus Wi bukunya, karena karakternya kuat. Gue kayak, hah yang bener? (tertawa). Gue tuh kadang masih nggak percaya omongan orang, kayak, menurut gue sih biasa saja,” (tertawa)

Asrul : Tapi berarti lo sama sekali belum pernah baca lagi? Atau lo..

Awi : Nggak,”

Asrul : Kenapa?

Awi : Gue geli bacanya,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) Suka gitu ya kadang-kadang. Kalo ngeliat karya sendiri tuh kayak..

Awi : Iya.. kayak, ih apaan sih, ini apaan. Gue pengen.. ibarat gue tuh pengen balik ke tahun 2011, eh tahun 2010, gue tuh pengen nampar diri sendiri, lo ngapain sih nulis begini,” (tertawa)

Asrul : Tapi ternyata jadi buku yang cukup penting gitu kan bagi..

Awi : Sebenernya lucu sih, karena yang itu.. tadi review-nya bilang iya bagus sih bukunya, cuma nggak nyaman aja. Tapi gue seneng sih, membuat orang tidak nyaman,” (tertawa)

Asrul : Tapi lo pas nulisnya nyaman nggak Wi?

Awi : Nyaman sih, karena gue nulis itu biasanya tuh ya.. sampe jam 5, sampe jam 6 pagi, jaman-jaman kuliah itu kan. Tapi sebenernya gue sempet bingung. Nah.. jadi novel gue kedua ini, dulu tuh.. buku ini sempet gue berentiin dulu terus gue lanjut novel gue yang kedua ini, yang lagi gue tulis. Tapi itu juga stuck lagi, jadi gue balik lagi. Nah, sebenernya juga YTKU tuh pernah gue pecah jadi 2, karena dia kan tebel banget kan (tertawa). Itu udah dipotong loh bukunya by the way,”

Asrul : Oh iya? Dari berapa halaman jadi 300an itu?

Awi : Sebenernya kan ini kan karena udah layout ya, tapi naskah aslinya 350an halaman. Ada dipotong sekitar 70 halaman,”

Asrul : Tapi itu lo nggak mengorbankan cerita lo?

Awi : Nggak sih, nggak. Kalo dikorbanin ceritanya, fight me! (tertawa). Which is sebenernya gue kan sempet ke temen gue bilang eh cuy, naskah gue dipotong 70 halaman, terus dia nanya, tapi ceritanya berubah nggak?. Gue jawab nggak, terus katanya ya udah’,”

Asrul : Tapi itu menurut lo bagian penting nggak sebenernya?

Awi : Penting sih, karena nulis capek cuy, 70 halaman gila (tertawa), ya kali kan. Makanya karena temen gue bilang ya udah buku pertama Wi, ikutin aja dulu. Mereka juga udah lama kan di bidangnya, jadi pasti tau lah yang terbaik. Sebenernya gue juga sempet sih kayak, kontemplasi lama ternyata tuh banyak banget bahasa daerah yang dipotong,”

Asrul : Iya.. itu padahal bagian yang menurut gue paling menarik,”

Awi : Karena kata editor gue pembaca Indonesia tuh nggak suka liat footnotes. Makanya kan, pembaca Indonesia tolong ya pola pikir kalian, itu penting,”

Asrul : Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh hampir semua halamannya ada footnote loh,”

Awi : Kan mereka tuh.. ada juga yang bilang gini mungkin aku kayak.. nggak biasa aja ya’,”

Asrul : He’em, iya,”

Awi : Dia bilang nggak biasanya dengan budayanya, ya makanya (harusnya) biasain,”

Asrul : Tapi kalo lo bahasa-bahasa Khek..

Awi : (berbicara bahasa Khek)

Asrul : Gue nggak sukses belajar itu, gue bahkan bahasa Mandarin, Hokkien ya? Gue nggak sukses belajar itu. 2 semester tapi gue nggak bisa apa-apa,”

Awi : Kemarin itu gue masukin cerpen buat Read Letter Festival itu semua dialognya pake bahasa Khek, nggak ada bahasa Indonesianya, karena setting-nya di tahun 1967. Nggak tau sih tembus apa enggak, cuman kan dulu-duluan ngeluarinnya. Tapi waktu gue nulis cerpen.. kemarin gue menang itu tuh.. lomba cerpen dari Kemenpar. Gue ngangkat tentang Bali, itu juga semuanya teksnya bahasa Bali. Gue tuh udah sedikit bosen dengan Jawanisasi. Gue sempet waktu itu.. gue kan juga filmmaker, skripsi gue film pendek soalnya. Skripsi gue by the way pernah ditayangin di India, Bangladesh, Turki, sama UK,”

Asrul : Sebentar, tadi lo bilang lo kuliah informatika, kemudian skripsi lo film…

Awi : Animasi soalnya,”

Asrul : Animasi, oke..

Awi : Stop motion, itu ngangkat budaya daerah. Itu juga pake bahasa Dayak semua. By the way gue tuh sempet diundang ke Festival Film Solo 2014, diundang ke sana terus.. Itu kan gue nonton film pendek ya, dan gue tuh kayak, merasa aneh. Karena banyak banget film pake bahasa Jawa dan gue harus baca teks pake bahasa Inggris buat ngerti. Gue kayak, wah ironik banget ya. Gue tinggal di Indonesia gitu loh, dan gue harus baca teks bahasa Inggris. Makanya gue pengen menantang, menyorot ke situ sih. Kemarin gue juga ikut lomba. Gue kalo sombong, sombong sekalian ya,” (tertawa)

Asrul : Iye iye iye, boleh boleh,”

Awi : Jadi nggak sambil bragging. By the way gue menang kan waktu itu di GWP Retas Budaya dari Goethe House, GWP, sama GLAM Institute. GLAM itu.. Gallery, Library, Archive, sama Manuscript. Ngangkat budaya.. jadi lo cek aja museum-museum, terus cari artifak yang mau lo ambil jadi budaya. Gue tuh ambil patung Tau Tau di Toraja. Nah itu gue juga, gue ngambil-nya dialog pake bahasa Toraja. Dan itu cerpen yang gue tulis menggunakan 8 sudut pandang,”

Asrul : Cerpen, 8 sudut pandang,”

Awi : Judul cerpennya Petilan Cinta Nehemia yang Bunuh Diri di Tangga Surga dan itu gue pecah ke 8 petilan, masing-masing Petilan tuh beda sudut pandang. Dan itu bisa lo baca chronological, bisa lo baca setengah, bisa lo baca semua, bisa lo baca acak-acak,”

Asrul : And it's about…? Itu tentang satu hal, gitu ya?

Awi : Tentang satu hal. Nehemia bunuh diri di Buntu Sahira. Jadi gue ngangkat itu cerpen, terus sudut pandangnya dari.. Jadi ada petilan pelancong, petilan peniten, petilan patung, petilan pasirian, petilan penanduk, petilan pemandu, petilan penari, petilan pengukir. Itu gue setengah mati tuh nyari kata-kata depannya (huruf) P, (tertawa). Ada sudut pandang siapa.. ada sudut pandang kerbau, sudut pandang sebatang pohon, sudut pandang patungnya, gitu-gitu. Itu bisa dibaca di GWP, kemudian di Sulih Suara, di podcastnya, Difa Lentera buat tuna netra,”

Asrul : Banyak.. berarti tulisan-tulisan lo risetnya banyak banget ya?

Awi : Lumayan, waktu itu apalagi itu yang si Toraja itu gue sampe nelpon-nelpon. Yang di Bali gue juga nelpon-nelpon. Ini kan novel kedua gue belom kelar juga risetnya,”

Asrul : Berarti (novel keduanya) ngangkat Bali?

Awi : Oh, novel ini gue ngangkat Singkawang sama Jakarta. Dan ini Jakarta bukan yang metropop ya, bukan Jakarta indahnya. Bukan Jakarta yang lo ke sini, makan di SCBD tiap hari, pake lanyard, gitu. Nggak gitu. Ada sudut-sudut Jakarta yang mungkin kayak, dan gue ngakak sih kemarin. Gue kan nyari Tatung ya, Tatung tuh kayak dukun-dukun Tiongkok, eh dukun-dukun di Singkawang gitu yang mereka biasa nusuk-nusuk paku,”

Asrul : Kayak akupunktur?

Awi : Nggak dong, nusuk paku tembus. Gue setengah mati nyari sampe ke Glodok segala macem, kayak gue nggak dapet dapet kan ya. Sampe gue nyari ke Persatuan Tionghoa Indonesia di Facebook nggak dapet dapet. Terus gue baru inget, kan paman gue di Singkawang ya, yaudah gue telpon. Eh ternyata sepupu gue Tatung (tertawa). Soalnya yang kedua ini bakal ribet banget dan kan ngangkat soal hubungan internasional juga kan, gitu, agak susah sih. Belum kelar kelar sampe sekarang, gue pusing,”

Asrul : Tapi kalo kebudayaan Dayak, gitu ya. Dari yang lo baca gitu, merespon hubungan sesama jenis itu gimana? Meskipun di YTKU udah ada kan disebutin, ada hukumannya dan sebagainya,”

Awi : Ada ya? Tapi sebenernya kalo cerpen gue udah pernah nulis juga sih soal Dayak. Nanti tunggu aja di komputer gue,” (tertawa)

Asrul : Gue nungguin lo mau cerita padahal,”

Awi : Ada, gue nulis soal.. kumcer gue itu sebenernya ternyata unik, karena semuanya tuh berhubungan dengan kematian. Kayaknya apa sih, gue tuh suka banget nyiksa karakter gue. Ternyata pas gue baca lagi semua cerpen gue kayak, “ini kok kematian, mati, mati semua ya” (tertawa). Tapi mungkin karena.. itu karena gue takut sebenernya sama kematian. Kayaknya dulu yang memantik gue nulis adalah gue nggak mau mati, gitu. Kalo nulis kan ibaratnya buku lo masih hidup gitu kan. Gue takut banget sama kematian, gue aja kadang-kadang bisa ya nggak bisa tidur malem-malem gara-gara gue takut nggak bangun lagi. Gue takut sih sama kematian, kayak ketakutan terbesar gue tuh kematian. Meskipun kalo gue udah mati gue nggak bisa tau sih, gue mati apa nggak. Tapi gue takut,”

Asrul : Nggak meninggalkan sesuatu di dunia ini kah?

Awi : Iya. Dan sebenernya kakak gue meninggal kan, kemarin, Desember lalu. Nah cerpennya lanjutannya ini nih gue tulis.. agak sedikit gue rombak setelah kakak gue meninggal. Gitu sih.. karena gue tuh nggak pernah melihat kematian yang deket banget. Ini saudara sendiri kan, saudara kandung yang dari kecil bareng-bareng, kayak wah, ternyata begini ya perasaannya, huh,”

Asrul : Jadi proses lo buat berkabung juga, gitu ya?

Awi : He’eh, karena gue kemarin ikut lomba juga di Asean Foundation, nulis bahasa Inggris, cerpen gitu soal tenun. Akhirnya gue ngambil tenun Dayak dari Sintang, Dayak lagi kan. Terus pas gue nulis tuh pas lagi Imlek, pas lagi gue mau ziarah ke makam kakak gue. Akhirnya gue tulis soal itu lah, kematian lagi kan tuh. Gue nulis itu terus, makanya temen gue tuh bilang lo kan penulis depresif’,”

Asrul : Atau sebenernya lo nggak sadar, bahwa sebenernya lo depresif?

Awi : Gue nggak sadar, gue nggak bisa nulis bahagia,”

Asrul : Kenapa gitu?

Awi : Karena menurut gue kebahagiaan itu nggak bisa ditulis. Misalnya Saul, sama Bagas, sama May, emang mereka nggak bahagia? Bahagia sebenernya, cuma orang kan terlalu takut sama akhir. Nggak liat prosesnya bagaimana. Bahagia itu kan sebenernya bukan tujuan, tapi fragmen-fragmen peristiwa yang terjadi,”

Asrul : Justru itu banyak dilupakan,”

Awi : Orang tuh mikir, goal hidup lo tuh apa? ya nggak ada. Karena goal hidup itu nggak akan berhenti. Di satu titik lo udah nyampe, terus lo ngapain lagi? Kayak lo ngedaki Malaya nih, lo udah daki itu, terus ke mana lagi? Turun kan. Ngapain lo turun? Kenapa lo nggak netep di sana?

Asrul : Iya juga, bener,”

Awi : Kalo mikir-mikir kan. Gue sih mending nggak ada goal hidup gue, berjalan seperti air, berjalan seperti sungai Kapuas,” (tertawa)

Asrul : (tertawa) Udah brand ya,”

Awi : Lucu tau, itu gue juga belajar berenang sama kayak Saul, dilelepin di sungai,” (tertawa)

Asrul : Lo berapa lama sih, di sana? Emang lo lahir di sana?

Awi : Nggak (tertawa). Tapi gue ngerasa kayak, kok nggak ada ya, penulis yang ngangkat soal Kalimantan. Jarang, bahkan ada 1 penulis yang ngangkat soal sungai Kapuas, settingnya di Pontianak. Gue gedek banget baca novelnya, nggak merepresentasikan. Gue yang baca, asli sana ya, nggak ngerasa terepresentasikan. Aneh banget. Makanya gue kayak seneng banget ketika orang Kalimantan asli, orang Khek Pontianak asli yang baca, terus bilang. Sampe gue tuh nanya. Gue tuh tipe orang yang suka nanya sama pembaca cuy. Kaget nggak lo tiba-tiba penulisnya langsung yang nge-reply lo kan, mamam,”

Asrul : Bahagia Kak, direspon,”

Awi : Oiya ya. Terus ternyata apa yang gue tulis bahasa Khek sama logat orang sana tuh masuk ke dia. Jadi gue ngerasa kayak, oh berarti gue berhasil dong. karena susah loh, Khek tuh kan bahasa omongan, bukan bahasa tulisan. Makanya gue sering nanya, ini lo ngerti nggak apa yang gue tulis? gitu,”

Asrul : Tapi masih sampe sekarang banyak orang sana yang masih make?

Awi : Masih, masih sampe sekarang,”

Asrul : Kan bahasa tutur biasanya kalo nggak terdokumentasikan kan lama-kelamaan kalo..

Awi : Makanya itu kan surat tugas aku.. cie nggak nggak nggak. Gila aja, surat tugas,”

Asrul : Mulia sekali Kak,”

Awi : Nggak lah, nggak lah. Gaji berapa lo tugas tugas gitu (tertawa). Kayak, apa ya, menurut gue bahasa Indonesia tuh indah, indah banget. Makanya di Instagram gue setiap Kamis gue bikin kuis bahasa (tertawa). Kamis bahasa tuh gue bahas tuh. Sampe ada yang nanyain, padahal gue cuma main-main. Ternyata ada yang nungguin,”

Asrul : Terus dikasih hadiah dong yang menang?

Awi : Nggak lah, ilmu itu nggak bisa diberi harga. Itu udah hadiah terbesar yang gue berikan pada kalian, asik. Ga usah minta lebih (tertawa). Sampe-sampe gue buat tuh, akun Instagram lebih satu, Dirgantara Aksara. Gue kayak ngupas, bahasa-bahasa. Karena orang tuh banyak banget bilang gue sombong karena nggak tau kenapa, prejudice ke gue tuh sombong karena gue suka pake bahasa-bahasa aneh, kata-kata aneh, jarang denger. Hanya karena itu gue dibilang sok pinter. Padahal nggak, karena gue tau bahasa itu dan kalo kalian nggak tau ya sori, gue kan nggak tau kalian nggak tau. Ya siapa suruh nggak tau (tertawa). Tapi kan gue tau, bahasa gue aneh kadang-kadang. Suka keluar kata-kata yang jarang didenger gitu, dan orang ngiranya gue sombong, sengaja belajar kata-kata itu,”

Asrul : Kalimantan, Melayu kan ya kebanyakan ya?

Awi : Nah itu pasti Jakarta sih. Sama kayak gue di gym ya, muka gue kalo di gym kan capek ya, gue kan punya resting jerk face gitu. Nah gue paling males banget ngobrol sama orang di gym. Orang di gym kan buat nge-gym. Jadi kalo tiba-tiba ada yang ngajak (ngobrol), tiba-tiba muka gue sering banget serem gitu loh. Karena mata gue sipit juga kan, ya masa gue nge-gym sambil senyum, kan nggak mungkin. Banyak yang julidin bilang gue sombong, padahal nggak, biasa aja,”

Asrul : Ya udah cetakan aja lah ya,”

Awi : Ya udah cetakannya. Bahkan orang yang di Instagram itu, ngira-ngira gue juga orangnya sombong. Karena kalo gue di foto kan muka gue begitu terus,”

Asrul : Ya model kan,”

Awi : He’eh. Aslinya kan gini kan,”

Asrul : You still look good,”

Awi : Iya aslinya kan gini, bodor, pecicilan kan. Jadi I like to surprise everyone. Makanya ketika buku gue terbit tuh everyone kayak, waa.. surprise!’,” (tertawa)

Asrul : Wi, dan mungkin kalo orang ngikutin lo dari awal, gitu ya, dari lo pageant, ada stigma juga nggak sih ke orang-orang yang ikut pageant gitu?

Awi : Banyak, banyak. Kayak gue aja ke luar negeri kan nabung dulu ya, dipikir langsung kali. Nggak, gue nabung dulu. Dikiranya gue jual diri di luar negeri, kayak, gila kali. Kalau gue jual diri, ya gue udah di Amerika, di Paris kali tinggalnya, I don’t have to work hard in Indonesia gitu loh,”

Asrul : Dan nggak ada novel, gitu ya,”

Awi : Nggak ada novel, gue udah ongkang-ongkang kaki. Tapi kan nyokap gue nggak jual cincin kawin dia buat gue kuliah hanya untuk gue jadi escort. Gue nggak escort-shaming ya, menurut gue sex worker is still a job gitu loh,”

Asrul : It’s still a noble job,”

Awi : They work really hard, literally, gitu kan. Tapi ya I’m not like that gitu loh. Gue nggak ngerti kenapa banyak banget orang-orang asumsi ke gue, macem-macem lagi. Entah gue ODHA lah, gue suicidal lah, gue escort lah. Bahkan ketika gue ikut L-Men, ketika foto gue dipajang di L-Men, ada yang bilang gue escort lah, apa lah, kayak, woah. Tapi ya udah biasa sih, which is sebenernya gue tuh dalam hati kayak, ngerasa, oh salah gue apa ya. Gue tuh sampe pengen tau ngajak orang-orang itu kayak sini yuk, duduk bareng, kita ngopi,”

Asrul : Lo yang bayarin? (tertawa)

Awi : Iya. Tapi ya.. gue udah sampe pada satu titik di mana I don’t have to explain myself to everyone, gitu sih,”

Asrul : Karena itu melelahkan ya,”

Awi : He’eh. It doesn’t matter anyway. If you love me, I’ll stay in your heart, if you hate me, I’ll stay in your mind. So ya udah.. itu lah struggle,” (tertawa)

Asrul : Tadi lo nyebut kematian, dan lo pengen dikenal sebagai Awi, gitu ya, yang terfragmentasi gitu tadi. Kalo lo nanti mati, agak gloomy ya pertanyaannya,”

Awi : Gapapa, gapapa,”

Asrul : Lo pengennya orang mengenang lo sebagai apa, atau kayak gimana?

Awi : Sebagai apa ya.. sebagai Awi yang hangat. Maybe ya, nggak tau sih. Biarkan aku jadi matahari yang menaungi kalian, asik. Gue pengen dikenang sebagai Awi dengan segala kesalahannya, dengan segala keburukannya, dan dengan segala pembelajaran di dalamnya. Gue nggak mau dikenang sebagai Awi yang baik, karena gue nggak baik-baik amat. Gue nggak mau dikenang sebagai Awi yang pinter, karena gue nggak pinter-pinter amat juga. Tapi, gue Awi yang melakukan banyak kesalahan, yang melakukan error, tapi gue belajar dari situ. Menurut gue itu penting, kenapa? Karena orang-orang terlalu terpaku sama keberhasilan. Mereka lupa ada berbagai macam jatuh bangun di belakangnya.

Kayak sekarang orang ngeliat gue mah enak banget, kayak pas gue nerbitin novel, Wi gimana cara nerbitin novel? enak ya. Ya orang kan nggak tau nunggu 4 tahun buat nulis novel itu. Gitu, kayak orang juga bilang Oh Wi, sekarang badan lo berotot ya, kan orang gatau gue dulu gemuk banget. Kan nggak tau gue harus diet segala macem, olahraga, kan orang nggak tau. Orang ngira gue suka kali olahraga, ya nggak. Gue kalo boleh milih mah gue mending di rumah, rebahan,”

Asrul : Olahraga lo nulis aja,”

Awi : Olahraga nulis buat otak, olahraga nge-gym buat otot,”

Asrul : Di dalam novel kalo nggak salah si Asen, gue lupa pastinya. Ada kalimat kan, cinta selalu akan menemukan jalannya gitu kan. Kalo menurut lo, cinta itu apa?

Awi : Wah, cinta itu menurut gue Alis Propriis Volat,”

Asrul : Yang artinya?

Awi : Let her fly with her own wings. Cinta itu menurut gue bukan.. love is not a possession, love is appreciation. Banyak orang ngira kalo cinta itu berarti gue harus milikin lo. Nggak, kalo lo harus milikin orang itu berarti lo mencintai ego lo sendiri. Kalo lo mencintai seseorang ya, lepaskanlah dia. Karena kalo kalian udah ditakdirkan buat bersama, ya love will come back. Jadi let her fly with her own wings. Biarkan lo menjadi the best version of yourself, biarkanlah dia menjadi the best version of herself, maka ketika kalian sudah menjadi the best yourself berdua, lo bisa ketemu lagi. Nggak harus bersama kok aslinya cinta itu. If you love someone, let them go,”

Asrul : Cinta itu membebaskan,”

Awi : Iya, cinta itu membebaskan. Seperti Bagas membebaskan Saul,” (tertawa)

Baca juga : Zen : Anime Bikin Kesadaran Atas Gender Gue Muncul

Kalau kamu punya saran, komentar, atau ingin berbagi cerita, boleh banget email ke podcast@kbrprime.id dan tulis Love Buzz untuk subject emailnya.

Yang Tak Kunjung Usai, novel Awi Chin ini, rasa-rasanya bisa jadi pelarian sementara dari pandemi yang juga nggak kunjung usai ini.

Love Buzz. Membicarakan perkara yang tidak dibicarakan ketika berbicara perkara cinta. Kunjungi kbrprime.id untuk menyimak berbagai podcast lainnya dari KBR.

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - RAGAM

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 11

Kabar Baru Jam 10

Kabar Baru Jam 8

Kabar Baru Jam 7

Ramai Cukai Rokok Mau Naik, Apa Kata Pakar dan DPR?