Bagikan:

ADVERTORIAL

Mengurangi Dampak Perubahan Iklim melalui Pembaruan NDC Indonesia

Dokumen NDC lahir di 2015 tersebut sebagai kesepakatan resmi dalam upaya penurunan emisi negara kita yang diserahkan kepada United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCC).

RAGAM

Jumat, 26 Agus 2022 15:58 WIB

Mengurangi Dampak Perubahan Iklim Melalui Pembaharuan NDC Indonesia

Forum Dialogue “Mendukung Upaya Pembaruan NDC Indonesia guna Mengurangi Dampak Perubahan Iklim” secara langsung pada Kamis, 25 Agustus 2022.

KBR, Jakarta – Kamis, 25 Agustus 2022, PATTIRO mengadakan acara Think Climate Indonesia (TCI) Forum Dialogue bertajuk “Mendukung Upaya Pembaruan NDC Indonesia guna Mengurangi Dampak Perubahan Iklim”.

Acara ini bertujuan untuk mengupas pemutakhiran dokumen NDC Indonesia dan membangun sinergi antara upaya para pemangku kepentingan dalam mewujudkan ketahanan negara Indonesia terhadap dampak perubahan iklim.

Think Climate Indonesia Forum adalah bagian dari inisiatif Think Climate Indonesia, sebuah kerjasama yang didukung oleh International Development Research Center (IDRC) dan Oak Foundation selama periode 2020-2023 dalam upaya mendukung pengembangan kebijakan perubahan iklim berbasis bukti melalui berbagai penelitian.

Di Indonesia, terdapat lima lembaga mitra inisiatif Think Climate Indonesia: Yayasan Inobu, World Resources Institute (WRI) Indonesia, KEMITRAAN (Partnership for Governance Reform), Pusat Telaah dan Informasi Regional (PATTIRO), dan Yayasan Kota Kita.

Komitmen Indonesia untuk menjaga kenaikan suhu bumi di bawah 1.5 derajat Celcius telah disepakati dalam Persetujuan Paris pada tahun 2015. Dokumen Nationally Determined Contribution (NDC) lahir di tahun tersebut sebagai kesepakatan resmi dalam upaya penurunan emisi negara kita yang diserahkan kepada United Nations Framework Convention on Climate Change (UNFCC). Pada Juli 2021, Indonesia melakukan pemutakhiran terhadap dokumen NDC. Harapannya, pemutakhiran NDC ini dapat berkontribusi untuk masa depan yang tangguh iklim.

Berkenaan dengan hal tersebut, Think Climate Indonesia (TCI) menginisiasi TCI Forum Dialogue bertajuk “Mendukung Upaya Pembaruan NDC Indonesia guna Mengurangi Dampak Perubahan Iklim” yang bertujuan untuk membuka ruang dialog mengenai strategi yang akan dilakukan oleh pemerintah pusat dalam melaksanakan komitmen NDC terbaru. Selain itu, forum ini juga berupaya untuk membedah praktik baik dan tantangan yang seringkali dihadapi dalam upaya mengimplementasikan NDC untuk mengurangi emisi karbon di Indonesia dari perspektif pemerintah daerah, think tank, dan organisasi masyarakat sipil.

Kegiatan yang diselenggarakan secara hybrid pada Rabu (25/8) menghadirkan Pemerintah Pusat yang diwakili oleh BAPPENAS, Pemerintah Daerah, Peneliti, Lembaga Think Tank, dan kelompok masyarakat sipil sebagai narasumber. Para peserta yang hadir secara luring berasal dari jajaran Pemerintahan, lembaga swadaya masyarakat, organisasi masyarakat sipil, dan awak media.

Direktur Eksekutif PATTIRO, Bejo Untung, mengatakan dalam paparannya bahwa peran think tank dalam akselerasi pembangunan berkelanjutan adalah sebagai “penyambung lidah” antara sektor kebijakan, penelitian, dan praktik di masyarakat.

“Hal yang harus di dorong adalah bagaimana lembaga dapat melakukan aksi di tingkat mikro sehingga isu perubahan iklim yang telah ditetapkan bisa mudah dipahami oleh masyarakat.” ujar Bejo.

Peneliti Badan Riset dan Inovasi Nasional, I Wayan Susi Dharmawan menyatakan pengembangan hasil riset dan inovasi dalam merespon pembangunan yang berorientasi lingkungan sebaiknya tidak hanya berhenti pada hasil akhirnya saja. Implementasi dari hasil penelitian tersebut perlu untuk dikembangkan agar memberikan hasil-hasil yang nyata di masyarakat.

“Yang dibutuhkan saat ini adalah riset perubahan iklim yang dapat mendorong aksi dengan aplikabilitas tinggi, efisien dan efektif serta mempertimbangkan keberterimaan sosial budaya masyarakat dan kesesuaian dengan kebijakan dan regulasi nasional” ujar Wayan.

Pemerintah kini telah mengupayakan arah pembangunan Indonesia menuju target pengurangan emisi karbon dan ketahanan iklim. Direktur Lingkungan Hidup BAPPENAS, Medrilzam, mengatakan pembangunan Rendah Karbon & Berketahanan Iklim menjadi backbone dalam Transformasi Ekonomi Indonesia menuju Ekonomi Hijau.

“Isu perubahan iklim bukan hanya isu lingkungan hidup, tapi juga isu pembangunan” ujar Medrilzam.

Dalam menjalankan praktik baik untuk mengupayakan pembangunan yang memperhatikan pengurangan emisi karbon dan ketahanan iklim, Staf Khusus Gubernur Kalimantan Timur untuk Lingkungan Hidup dan Perubahan Iklim, Stepi Hamim, menjelaskan bahwa Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur sudah menyusun dan mendeklarasikan Dokumen Strategis Penurunan Emisi. Hal ini diwujudkan dalam penerbitan Regulasi dan Kebijakan Adaptasi & Mitigasi Perubahan Iklim di Wilayah Kaltim 2009-2021. Ia juga menambahkan bahwa penurunan emisi gas rumah kaca (GRK) sebagai sasaran dalam RPJMD Kalimantan Timur 2019-2023.

Sementara itu, Pengacara Lingkungan dan Ketua Dewan Yayasan Inobu, Bernadinus Steni, memaparkan bahwa kerjasama dan kolaborasi multi pihak dibutuhkan dalam mencapai keberhasilan intervensi, termasuk peraturan dan kebijakan yang mendukung intervensi regulasi. Ia juga menambahkan kegiatan sosialisasi, pendampingan, dan pelatihan menjadi faktor penting dalam upaya meningkatkan partisipasi dan komitmen masyarakat, guna mencapai pengurangan emisi dan ketahanan iklim.

Anggota Kelompok Tani Hutan Mekar Bakti, Balikpapan, Suin, menambahkan bahwa masalah yang dihadapi oleh kelompok tani di daerahnya kesulitan untuk mendapatkan pupuk bersubsidi, akses ke pemasaran hasil tani dan olahannya, dan kapasitas perempuan tani dalam pengembangan usaha.

Baca juga: Antisipasi Dampak Perubahan Iklim, Jokowi: Perlu Kebijakan Tangguh - kbr.id

Kirim pesan ke kami

Whatsapp
Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - RAGAM

Inhalasi Hidrogen dan Dampak Kesehatannya

Menyoal Kekhawatiran Komersialisasi Pendidikan

Pengesahan RUU PDP dan Perkara Pembatasan Pertalite

KPK Tetapkan Hakim Agung MA Tersangka Suap

Kabar Baru Jam 20

Most Popular / Trending