Share This

Komnas Perlindungan Anak: Negara Dan Simbol Negara Kalah Dengan Pelaku Kriminalitas

Setiap tahun, Indonesia tak pernah lepas dari kondisi darurat kekerasan seksual pada anak.

QUOTE OF THE DAY

Senin, 12 Okt 2015 13:00 WIB

Setiap tahun, Indonesia tak pernah lepas dari kondisi darurat kekerasan seksual pada anak. Komnas Perlindungan Anak (Komnas PA) menyebut, 58 persen kejahatan kekerasan pada anak merupakan kekerasan seksual yang  diikuti dengan pembunuhan.

Belakangan, yang masih hangat adalah kasus pembunuhan disertai pemerkosaan bocah 9 tahun berinisial PNF yang ditemukan tewas dalam kardus di Kalideres, Jakarta Barat.

Ketua Komnas Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait , ini terjadi, karena negara dan simbol negara kalah dengan pelaku kriminalitas. Apa sebab? 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.