Share This

Satoe Soempah

Ketua Lakpesdam PBNU menduga aksi gugat Ahok pada Jumat pekan depan ditunggangi kelompok radikal. Targetnya menjadikan Indonesia porak poranda seperti Suriah.

OPINI , EDITORIAL

Jumat, 28 Okt 2016 09:18 WIB

Ilustrasi Persatuan

Ilustrasi Persatuan


Hari ini pada 88 tahun silam, sejumlah pemuda mengikrarkan sumpah. Ikrar kebangsaan pemuda dan pemudi yang datang dari berbagai tempat, beragam agama dan etnis. Dari mulai Jong Java, Jong Batak, Pemuda Kaum Betawi, Jong Islamieten Bond hingga perwakilan dari etnis Tionghoa dan Melanesia atau Papua hadir di sana.  

Jauh sebelum Indonesia diproklamasikan, para pemuda ini sudah mengaku bertumpah darah, berbangsa satu, dan menjunjung bahasa persatuan. Beragam agama dan keyakinan, berbeda suku dan asal adalah keniscayaan yang dipersatukan oleh sumpah yang satu. Sumpah keindonesiaan.

Hari-hari ini sumpah itu tengah diuji. Agama, keyakinan juga suku dan asal jadi soal yang terus disulut agar terus membara. Perbedaan jadi perkara yang terus diperuncing demi ambisi kelompok. Merebut kekuasaan untuk kelompoknya.

Itu sebab Lakpesdam lembaga kajian organisasi kemasyarakatan Islam terbesar di negeri ini Nahdlatul Ulama, mengingatkan adanya agenda tersembunyi di balik aksi-aksi mobilisasi massa di Ibu Kota Jakarta. Ketua Lakpesdam PBNU menduga aksi gugat Ahok pada Jumat pekan depan ditunggangi kelompok radikal. Targetnya menjadikan Indonesia porak poranda seperti Suriah.

Bisa jadi benar, bisa pula kekuatiran yang berlebihan.Tunggang-menunggangi memang  kerap terjadi dalam berbagai aksi massa. Butuh biaya yang tidak sedikit untuk menggerakkan banyak orang. Sentimen bisa jadi bahan bakar yang murah dan mangkus untuk memobiliasi orang yang pendek pikir dan tak ada kerjaan.

Berbagai kepentingan memang tengah berkelindan dalam dinamika negeri ini. Tujuan atau semangatnya yang membedakan generasi dulu dan sekarang. Pada puluhan tahun silam, semangat persatuan kebangsaan dengan dasar keragamanlah yang jadi elan. Mumpung tengah memperingati hari sumpah pemuda, semangat itu sepatutnya yang jadi arah dalam kehidupan kita berbangsa dan bernegara. 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Most Popular / Trending

Recent Podcast

September ini merupakan gelombang ketiga penetapan anggota DPRD Kota Malang sebagai tersangka oleh KPK.

Dengan langkah terbaru dari polisi, Istana mengklaim: Negara serius menuntaskan kasus Munir.

Aturan yang ada sangat mudah digunakan kelompok tertentu untuk melakukan persekusi atau kekerasan.

KPU tak kalah ngotot, meminta KPU daerah menunda proses pencaloan 12 nama bakal caleg eks napi korupsi yang sudah diloloskan Bawaslu.

Pelemahan rupiah karena kebijakan bank sentral AS The Fed, juga perang dagang AS-China.