Penghasilan Pembudidaya Ikan di Sleman Naik Tiga Kali Lipat

KBR68H, Yogyakarta - Berkat musim hujan, Kelompok Pembudidaya Ikan (KPI) Mina Kepis mendapatkan peningkatan penghasilan hingga tiga kali lipat dari hari normal.

NUSANTARA

Sabtu, 07 Des 2013 17:19 WIB

Author

Radio Star Jogja

Penghasilan Pembudidaya Ikan di Sleman Naik Tiga Kali Lipat

budidaya, ikan, sleman, musim hujan

KBR68H, Yogyakarta - Berkat musim hujan, Kelompok Pembudidaya Ikan (KPI) Mina Kepis mendapatkan peningkatan penghasilan hingga tiga kali lipat dari hari normal.

Ketua KPI Mina Kepis, Sukyanto menyampaikan hujan yang merata terjadi di DIY selama dua minggu terakhir ini mendatangkan keuntungan bagi kelompok tani pembudidaya ikan. Bila pada hari biasa pendapatan per hari tidak mencapai Rp10 juta, masuk musim penghujan keuntungan disebutnya ‘bergemuruh’.

“Omzet per hari untuk hari biasa Rp5 juta-Rp6 juta, kalau Minggu Rp8juta-Rp10 juta. Tapi dua minggu terakhir ini, pendapatan kami meningkat. Terutama saat hari Minggu kemarin (1/12), pendapatan kami naik jadi Rp18 juta,” ujar dia kepada Harian Jogja, saat ditemui di KPI Mina Kepis Dusun Burikan, Sumberadi, Mlati, Sleman, kemarin.

Sukyanto memprediksi peningkatan pendapatan ini akan bertambah lebih lama. Pasalnya kehadiran musim hujan di akhir tahun ini berjalan terlambat.

Menurut dia hal ini disebabkan sebagian pembudidaya ikan masih mempergunakan kolam tanah sehingga tidak bisa bertahan sepanjang tahun. Alhasil saat musim hujan, banyak yang kehilangan bibit.

Namun, imbuhnya, area seluas 3.000 m2 tersebut juga belum cukup memenuhi permintaan konsumen, baik untuk kepentingan konsumsi dan bibit. Atas alasan tersebut, Sukyanto menyampaikan pihaknya belum dapat secara maksimal melayani konsumen.

Lebih jauh ia menuturkan persoalan ini tidak hanya dialami KPI Mina Kepis. Kelompok tani yang berada disekitar KPI Mina Kepis juga mengalami hal serupa. “Di sekitar kami setidaknya ada delapan kelompok tani, tetapi kami juga belum berhasil memenuhi kebutuhan konsumen seluruhnya,” jelas dia.

Sumber: Radio Star Jogja

Editor: Doddy Rosadi

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18

Kabar Baru Jam 17

DPR Desak Menteri BUMN Evaluasi Total BUMN

Perempuan dan Anak Dalam Pusaran Terorisme