Bekas Direktur RSUD Trenggalek Jadi Tersangka Korupsi Obat

Kepolisian Trenggalek, Jawa Timur menetapkan bekas Direktur RSUD dr Soedomo Trenggalek, Noto Budianto sebagai tersangka dugaan korupsi pengadaan obat-obatan senilai Rp6,8 miliar.

NUSANTARA

Rabu, 16 Okt 2013 19:12 WIB

Author

Adhar Muttaqin

Bekas Direktur RSUD Trenggalek Jadi Tersangka Korupsi Obat

korupsi, obat, RSUD Trenggalek

KBR68H, Trenggalek - Kepolisian Trenggalek, Jawa Timur menetapkan bekas Direktur RSUD dr Soedomo Trenggalek, Noto Budianto sebagai tersangka dugaan korupsi pengadaan obat-obatan senilai Rp6,8 miliar. 


Kasat Reskrim Polres Trenggalek, Supriyanto mengatakan, penetapan tersangka tersebut dilakukan setelah pihaknya mendapatkan sejumlah barang bukti bukti yang cukup kuat. Namun lanjut dia, upaya pemeriksaan tersangka hari ini (Rabu, 16/10),  gagal dilakukan karena yang bersangkutan mengaku belum siap dan masih menunggu pengacaranya.


"Perkembangan untuk kasus dugaan korupsi obat, rencananya ini tadi mau melakukan pemeriksaan mantan direktur. Ini tadi juga datang tapi memberi tahu kami bahwa yang bersangkutan belum siap. Rencananya dalam minggu ini kami lakukan pemeriksaan lagi, statusnya langsung tersangka," kata Supriyanto.


Kasus dugaan korupsi pengadaan obat di RSUD dr Soedomo Trenggalek bermula dari pengadaan obat-obatan dan alat kesehatan tahun 2011-2012 senilai Rp 6,8 miliar. Dalam perjalanannya pihak rekanan memberikan komisi ke pihak rumah sakit senilai Rp 98 juta, namun uang itu oleh direktur justru dialihkan ke rekening lain. Kasus tersebut diperkirakan menyebabkan kerugian keuangan negara hampir Rp 100 juta rupiah.


Editor: Antonius Eko 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Kabar Baru Jam 17

Perempuan dan Anak Korban Kekerasan Keluarkan Biaya Sendiri untuk Visum

Tantangan Dalam Reintegrasi Eks-Napiter dan Orang Yang Terpapar Paham Radikalisme

Kabar Baru Jam 15

Kabar Baru Jam 14