5 Pengungsi Rohingnya di Lhokseumawe Kabur

”Kita susah juga kalau lari-lari. Itu karena ada kawan, ada teman,"

BERITA | NUSANTARA

Rabu, 09 Sep 2020 10:18 WIB

Author

Erwin Jalaludin

5 Pengungsi Rohingnya di Lhokseumawe Kabur

Perempuan rohingnya asal negara Myanmar yang terdampar di Kota Lhokseumawe, Senin (07/09). (KBR/Erwin Jalaluddin)

KBR,  Aceh–   Sebanyak lima  perempuan rohingnya yang menempati karantina sementara Balai Latihan Kerja (BLK) Kota Lhokseumawe, kabur pada  Selasa (8/9). Mereka meloloskan diri dari Kamp pengungsian diduga berkat bantuan sesama etnis lainnya.

Walikota Lhokseumawe, Suaidi Yahya mengatakan,   terus bekerjasama dengan aparat keamanan terkait kaburnya imigran yang tersebut. Kata Dia, kelimanya merupakan pengungsi  yang terdampar gelombang pertama di Lhokseumawe berjumlah 98 orang pada Juni lalu.

”Kita susah juga kalau lari-lari (rohingnya kabur-red). Itu bukan calo sebenarnya, itu karena ada kawan, ada teman, mungkin ada suaminya entah dimana. Disuruh jemputlah begitu, lari Dia dan itu diluar batas Kita,” kata Suadi Yahya kepada KBR, Rabu (9/9).

Walikota Lhokseumawe, Suadi Yahya melanjutkan, terus berkoordinasi dan melakukan evaluasi bersama tim Forum Pimpinan Daerah (Forkopimda) untuk memperketat sistem pengamanan pengungsi kemanusiaan yang dikarantina di Gedung BLK.

Sebelumnya ada 2 gelombang pengungsi rohingnya terdampar di Lhokseumawe, yaitu pertama berjumlah 99 orang pada Juni lalu dan kedua 296 orang Senin  (7/9).

”Dalam gelombang pertama berkurang 1 orang meloloskan diri, ditambah kemudian 5 rohingnya tadi, yang mana sekarang jumlahnya di Gedung BLK adalah 93 orang. Selanjutnya, untuk rombongan manusia perahu gelombang kedua satu di antaranya meninggal dunia dari total 296 orang,” paparnya.

Walikota Suaidi Yahya menambahkan,   total sekarang rombongan pengungsi kemanusiaan rohingnya  gelombang pertama dan kedua berjumlah 388 orang.

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

RS di Jalur Gaza Kewalahan Tampung Pasien Covid-19

Kabar Baru Jam 7

Kisah Pendamping Program Keluarga Harapan Edukasi Warga Cegah Stunting

Siapkah Sekolah Kembali Tatap Muka?

Eps8. Food Waste