18 Orang Jadi Tersangka Pembunuh Petani Antitambang Lumajang

Hingga kini polisi masih mendalami motif pengeroyokan dan pembunuhan tersebut, termasuk dugaan keterlibatan kepala desa setempat.

BERITA | NUSANTARA

Senin, 28 Sep 2015 14:16 WIB

Author

Dwi Asrul Fajar

18 Orang Jadi Tersangka Pembunuh Petani Antitambang Lumajang

Ilustrasi. Aktivitas tambang pasir besi di Lumajang. (Foto: bpm.jatimprov.go.id)

KBR, Jakarta - Polres Lumajang menetapkan 18 orang tersangka untuk kasus pengeroyokan dan pembunuhan warga penolak tambang di Desa Selok Awar-awar, Kecamatan Pasirian, Kabupaten Lumajang, Jawa Timur.

Kapolres Lumajang, Fadly Munzir Ismail mengatakan hingga kini polisi masih mendalami motif pengeroyokan dan pembunuhan tersebut, termasuk dugaan keterlibatan kepala desa setempat.

"Soal dugaan kelertibatan kepala desa masih kita dalami, secepatnya akan kita sampaikan hasilnya," kata Fadly Munzir.

Para tersangka diancam dengan pasal 338 dan 170 KUHP tentang pembunuhan terencana dan pelaku kekerasan.

Para tersangka itu, 17 orang diantaranya dari Desa Selok Awar-awar, dan satu orang tersangka dari daerah Probolinggo.

Sebelumnya, dua warga Desa Selok Awar-awar, Lumajang menjadi korban penculikan dan penganiayaan preman. Satu orang bernama Salim Kancil tewas mengenaskan dan satu luka kritis. Dua warga itu selama ini getol menolak kegiatan penambangan pasir di desanya. Diduga penganiayaan itu terkait dengan kegiatan penambangan pasir di daerah itu.

Editor: Agus Luqman
 

Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

BERITA LAINNYA - NUSANTARA

Most Popular / Trending

Rangkuman Berita Sepekan KBR

Saga Akhir Pekan KBR

Kabar Baru Jam 20

Kabar Baru Jam 19

Kabar Baru Jam 18